Now, maybe I know what to do :)

Kali ini, gue posting marathon lagi. Gak apaapa deeh, lumayan buat Menuhin blog :D

Di facebook gue dapet message dari salah satu temen gue gini isinya      :

‘Tapi jangan gitu amet dong biasa aja kali meskipun kamu pinter cerdas apalah kata orang tapi hatimu tidak secantik wajahmu ingat itu’

Gue kaget banget baca message itu. Kaget sama isinya juga pengirimnya. Kalo lo tau siapa yang ngirim mungkin agak kaget juga. Di sekolah dia ini emang anak kelas 8, tapi masih polos banget walopun dia pinter, banyak anak cowo lain yang gasuka sama dia. Bahkan kadang gue sendiri pun sering sebel sama dia. Karena yaa kita itu satu eskul sekelas pula. Agak deket juga sama gue, enak sih kalo diajak buat diskusi. Tapi giliran gue pengen sendiri, atau yaa lagi males bencanda dia bisa jadi ngengganggu juga.
Gue engga tau maksud message dia apa. Mungkin dia juga sebel sama gue, garagara akhirakhir ini gue sering ngebentak dia kalo gue lagi pengin sendiri. Salah sih gue ngebentak dia, yang jelasjelas gada niat apaapa. Mungkin dia cumen pengin main atau apalah sama gue. Tapi yang bikin gue benerbener aneh-garismiring-kagum-garismiring-kecengang bisa banget dia nempatin katakatanya itu, yang bener nusuk banget. Nyadarin gue juga tentunya  :)

Apalagi message itu gue baru baca setelah sidang tadi pagi, yang jelasjelas udah ngerusak image gue. Di sini, gue benerbener ngucapin makasih banget buat elu yang udah ngingetin gue. Gue sekarang sadar, semua orang itu benerbener engga ada yang sempurna, walopun orang bijak sekalipun. Dan gue mau nyoba ngerubah semua hal jelek di dalem diri gue. Walopun semua itu perlu  proses. Elu bener sama semua apa yang elu kirim ke gue. Selama ini, gak pernah ada yang bilang atau ngiengetin gue. Dan sekarang elu udah ngingetin gue, peringatan lo itu kaya luka dari pisau yang tejem banget. Yang gimana pun caranya harus gue obatin :)
Gue minta maaf, sama apa yang gue lakuin ke siapun yang nyakitin hati. Walopun gue gabisa bilang langsung ke orangnya. Seengganya gue udah ngungkapin dan gue harap Allah denger, dan bisa nyampein secara langsung. Payah sih gue, tapi yaa mungkin ini sebagei permulaan.


Sekali lagi makasih buat Alvin Ilmi Hakiki, gue yakin atas satu pepatah lagi Don’t  Judge  a  Book  by  It’s  Cover :)

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah