A Day With Me

‘Raceeel, bangun lu udah siang. Ceeel, bangun!!’. Itu suara kaka gue yang ampir tiap pagi jadi alarm ampuh buat bangunin gue yang kebluk ini. Jadi satusatunya jalan buat matiin itu alarm adalah ngebuka pintu kamar gue, yang berarti nandain kalo gue udah bangun dan siap mengawali hari yang cerah ini. Tapi gimana mau cerah, selain suara kaka gue yg ngebangunin gue dengan suara cemprengnya yg beda dari biasanya waktu gue liat hp yang emang inbox smsnya gapernah kosong ternyata ada sms dari si Diwi ngajak gue jalan.

Kalo dingetinget lagi sih, itu anak emang ngabarin lagi di Bandung dan sempet ngajak jalan waktu diY!M tapi kan ga janji juga, eh ternyata ini ngajak lagi. Well, gue terima aja kali yah ajakannya. Lumayan juga sih daripada bete di rumah denger ocehan kaka gue yg kudu beresberes kamar. Mending gue pergi.

Jadi di sinilah gue sekarang, di pintu timur salah satu mall terkenal di Bandung nungguin si Diwi yang masih aja ngaret kaya dulu. Waktu gue udah nunggu ampir 10 menit, itu anak ngasih tau katanya udah ada di foodcourt. Ahelah ini anak sumpah dah ngerjain. Well jadilah gue naek ke lantei 3 untuk ketemu dia di foodcourt.

Waktu gue ketemu tu anak, gabanyak berubah sih. Masih aja tetep item, konyol, kekanakkanakan dan jadi salting ketemu gue. Tau deh tu anak emang setiap kali ketemu gue saltingnya selangit, ga itu masih pacaran atau udah mantanan gini. Well dari mana dikira norak ama pengunjung laen, mending gue aja dia jalanjalan muterin mall deh.

Dan yaa hal yg pertama kita lakuin sih, cumen jalanjalan ngiterin mall sambil ngobrol hidup masingmasing. Diwi nyeritain gimana dia sekolah, pacaran ama pacar barunya dan putus terus gimana temenannya sama tementemen sd kita dulu. Kalo gue liat sih, sifat ini anak kaga ada berubahnya, sama kaya penampilannya. Masih aja egois, dan begonya juga masih dipelihara. Yang beda tuh cumen tinggi ama umurnya kali. Kalo gue sendiri gabanyak cerita, percuma juga gue cerita idup gue di Bandung. Pasti gabakal ngerti.

Udah puas ngiterin lantei 2 plus gramed. Yeah, gue emang gabisa dijauhin ama buku, setiap dateng ke mall itu gue wajib kudu masuk ke gramed apalagi kemaren ada buku yg sempet gak kebeli, yaa kesempatan deh. Oiya, terusin. Setelah lantei 2, kita balik lagi ke lantei 3. Yaa sekedar mau maen di arena bermainnya sih. Kita juga lumayan banyak naek wahananya. Dari roller coaster, untang anting, terus terakhir bianglala apa kincir apa apalah itu lupa gue namanya.

Dibianglala itu, gue sempet diem. Yah gue paling gabisa ngelewatin pemandangan Bandung dari kincir itu. Yang emang letak sikincir yg deket kaca yang lurus ngadep gedunggedung tinggi Bandung. Diwi sempet keheranan juga liat gue yang membisu seketika, inget daritadi gue emang nyeroscos mulu. Dan diemnya gue itu, dia manfaatin buat megang tangan gue plus meluk. Yah gue ga nolak sih, emang daritadi kita jalan juga emang kaya orang pacaran. Yang pegangan tanganlah, itu anak meluk gue lah(peluk yang tangan dilingkarin ke leher gitu deh. Tau kan? oke jangan negative thinking), atau jokejoke kecil diantara kita yg ngebahas jaman pacaran dulu, nostalgia gitu maksudnya. Sampe ada adegan itu anak beliin kalung buat gue taudeh apa artinya. Iyaa pokoknya kaya orang pacaran lagi deh. Karena emang kta juga sekarang jomblo duaduanya, so gabakal ada yg cemburu dong.

Oke, abis kita naek kincir*labil gue tadi bianglala sekarang kincir. Kita kelaperan dan akhirnya makan di foodcourt. Yang dihiasin sama lomba siapa yg cepet ngabisin kwetiaw yg kita pesen. Karena dulu, kita emang terkenal cepet makan apapun yg bentuknya mie. Dan yaa itu anak yg menang, lagi emang rakus juga sih si Diwi. Dan gue kebagian buat nraktir minuman, dasar deh ngirit banget.

Abis kekenyangan, si Diwi ngajak gue ke arena luar itu mall. Yang letaknya di atas, yaa deketdeket sama bianglala tadilah. Cumen bedanya tuh bianglala ada di dalem dan ditutupin kaca, kalo kita di luarnya. Iya gue diem lagi, karena yaah tetep aja gue selalu diem kalo liat view yang bagus.

Dan di sana, si Diwi nembak (ulang) gue. Diwi bilang, kalo tujuan itu anak ke Bandung emang pengin ngajak balikan lagi ke gue.’Cel, kamu pergi ke Bandung itu emang buat aku terpukul banget. Aku berusaha nyari pelarian, tapi ternyata gabisa. Aku masih sayang sama kamu Cel. Kamu mau gak balikan lag sama aku, kita LDR. Jujur aku ke sini itu buat ngajak balikan lagi sama kamu’. Yeah itu yang dibilang Diwi. Kasian juga sih gue sama itu anak, waktu itu juga yg mutusin kan gue. Tapi tetep aja gue gabisa balikan ama itu anak, gue emang udah engga ada rasa lagi ama Diwi, lagi cape gue kalo kudu LDR. Akhirnya ya gue tolak juga. Tapi bodo amat, gue yg dulu beda kan sama gue yg sekarang.

Sebenernya juga, tujuan gue mau ketemuan ama dia lagi, itu cumen buat nostalgia plus nyenengin itu anak. Kasian dong udah jauhjauh ke Bandung gak ketemu gue. Terus yaa gue mau ngasih kesan aja gitu ke Diwi kalo itu anak bisa memiliki gue dalem sehari itu, kaya pacaran lagi. Bukan gue jadi cewe yg murahan atau bispak atau apalah. Cumen niat gue itu baik, mau nyenengin dia doang udah. Karena kalo kita pacaran pun, gabakal ngalamin 'hariharibahagia' tiap hari kan? Jadi kenapa engga kita kasih aja semacem A Day With Me-Sehari denganku sama orang yang sayang kita, tapi kitanya yg gamau jalin hubungan sama dia. Terus kalo kita pisah, terus ketemu lagi ntar kapankapan ada hal yg asik buat diceritain, bukan diceritain itu gimana kronologis kita pacaran ampe putusnya.

Diwi: ‘Iya gak apaapa Cel, aku ngerti kok. Dan aku juga udah tau gabakal dapetin kamu lagi. Yaah aku selalu sayang kamu Cel’
Gue: ‘Terserah lu deh’ (dalem hati)
See, gue masih tetep jahat kan :)

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah