Gimana Waktu yang Jawab

Night everyone, this day is so hard huh? Yah gue pikir hari ini beraaaat banget. Seberat piring terbangnya ufo yang gencar banget diomongin di media massa Indonesia. Sampesampe beritanya aja ada suara tukang Es Walls, dih ganyambung yah? Tapi yaa itudeh Indonesiaku Tercintaaah :D

Bingung mau cerita apa, karena otak gue lagi abnormal alias kambuh ngaconya. Maunya bikin cerpencerpen tentang cinta yang gabanget sama gue. Oke karena topiknya cintacintaan, mulai jaman gue masih pacaran dulu haha gaya dehyaa kaya gue udah punya keluarga aja gitu. Amin deh suatu saat gue bakal punya keluarga bahagia hahaha. Lanjut!! Yak jaman pacaran dulu, gue sering ditanyain ama si yayang ini kaya ‘semoga pacaran kita langgeng gapernah berpisah blablabla,’ pokoknya isinya tuh pengharapan hubungan kita di masa depan. Terus gue ditanya balik, gue mau ga kalo pacaran kita itu langgeng, pokoknya nanya balik tentang pengharapan kita. Gue sih, banyaknya ngejawabnya itu dengan kata ‘gimana nanti’ atauga ‘gimana waktu yang jawab’.

Yap ‘gimana waktu yang jawab’ enteng banget dehya jawabannya? Bikin ilfeel pacar gitu bisabisa. Tapi yaa itulah yang bisa gue jawab. Karena waktu gitu, siapa yg tau apa yang bakal kejadian satu minggu kedepan, satu bulan, bahkan besok. Gada yg tau kan? Oh mungkin yg cenayang tau kali yah, tapi at all buat kita yg gapunya kemampuan apaapa buta banget dong sama apa yg bakal kejadian besok. Jadi kalo mau langgeng nih, hey siapa sih yg gamau pacarannya langgeng ampe nikah? Semuanya pasti mau dong. Tapi kalo waktu ama takdir udah bilang kita harus putus, ya putus aja. Harapan kita buat langgeng jadi pupus tuh. Makanya gue gamau ngasih harapan gitu sama diri gue sendiri ata sama pacar. Oke mungkin kita boleh punya harapan tapi di samping itu ada waktu dan takdir. Dan gue, lebih nyerahin itu sama takdir dan waktu. Karena hal itu lah yg udah pasti, gabakal bisa diubah. Lagian kalo emang jodoh, ntar gede juga ketemu lagi.

Atau contoh lain, mau jadi apasih gue dimasa depan? Citacita gue gitu, apanih citacita gue? Kalo ada yg nanya gitu, jujur gue masih kebingungan mau jawab apa. Alihalih kadang gue ngalihin pembicaraan. Beneran deh gue masih bingung citacita gue itu apa, bahkan yg deket aja. Ntar SMA gue mau masuk IPA atau IPS aja gue gatau. Kadang gue suka ngiri sama tementemen gue yang udah punya tujuan pasti dalem hidupnya. Misalnya, Ayo temen gue ntar SMA itu anak mau masuk IPA terus nerusin kuiah ke ITB. Temen gue yg lain pengin masuk ITB terus ke Oxford. Atau mantan gue yang dari ITB mau ke Utrecht sana. Nah gue? Gue cumen punya impian pengin Keliling Eropa.

 Citacita gue masih bingung. Makanya gue nyerahin semuanya sama waktu dan takdir gue. Dengan kemampuan yang gue punya, gue bakal coba segala hal apapun buat nyampe citacita gue yg sampe saat ini gue gatau apa yah jalanin ajadeh, toh kalo udah waktunya ntar ada jalannya sendiri. Tapi yang pasti, gue masih punya impian. impian yang terkadang lebih ‘gila’ dari citacita yang kita mau.

N.B
Postingan orang yg ngantuk berat, ngaco deh jadinya. v^^

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah