Kelas? Tempat belajar doang deh

Kalo postingan tadi ngomongin resolusi, gimana dengan kenyataan yg benerbener kenyataan. Misalnya, tementemen sekelas kita?

Di Indonesia ini kan, liburan Natal dan Taun Baru itu emang ada di tengahtengah antara pergantian Semester 1 ama 2. Nah udah sekitar yaa ada 6 buan dong kita bareng tementemen baru kita? Well gimana? Seruseru kah tementemen kelas kalian? Udah kompak belum nih kelas gue? Dan udah siap ketemu anakanak sekelas yang bakal mewarnai harihari kamu 6 bulan ke depan?

Nah, kalo gue sendiri sih. Ampe detik ini gue ngeposting, gue gabisa bilang gue udah adaptasi total apa belum sama kelas gue. Yang pasti, dari awal masuk gue jarang ada di kelas. Ibaratnya tuh, kelas gue cumen tempat buat persinggahan aja, cumen tempat buat belajar doang gitu. Kegiatan lainnya banyaknya gue lakuin di luar kelas. Kenapa? Karena itu emang udah bawaan gue dari dulu. Sebetah apapun gue di kelas, kadang gue pengin ‘menyendiri’ mulu. Dengan cara, yaah ngapain kek, keluar kelas kek, bengong di balkon sekolah kek, duduk di koridor depan kelas kek, ampe dateng ke kelas yang kosong. Kalo istirahat pun, setelah ganti kelas kadang gue ngilang tanpa jejak dan baru dateng waktu bel masuk bunyi itu juga kadang telat. Akibatnya, gue jadi jarang sosialisasi ama tementemen sekelas gue.

Bukan sombong apa gimana sih. Tapi semuanya tergantung mood gue. Kalo mood gue pengin sosialisasi gue bisa jadi anak yg rame juga plus pendengar yg baik. Tapi, kalo mood gue penginnya sendiri muuluu gue bisa jadi orang terjutek di dunia!! Salah juga sih punya sifat kaya gitu. Tapi gue sama sekali ganiat ngilangin walopun sering ada niat. Karena, hey gue ini masih 13 taun masih remaja yang nanggung jadi kenapa harus diubah biar keliatan dewasa? Nikmatin dulu aja kali, walopun kadang emang tindakan itu salah dan jadi omongan anakanak lain nantinya. Tapi haloo kalau pun kita diomongin gitu bukannya dalem hati kecil kita kita ngerasa seneng karena diomongin karena kejutekan kita? Bukan mau ngintrospeksi diri malah jadi nambah jutek. Tapi semua itu gak apaapa kali. Kita masih remaja, masih nyari jati diri kita jadi nikmatin deh semuanya yang terjadi diumur kita yg masih remaja ini.

Oiya, balik ke’gue yang ada di kelas’. At all gue suka ko sama kelas gue yg sekarang ini. Gue bisa kenal lebih banyak orang dan bisa ngerti berbagai karakter. Kelas gue yg sekarang  dibeberapa waktu emang seru banget.

Tapi dilain waktu, kelas gue ini bisa jadi kelas yang anakanaknya penuh sama keegoisan, kesenjangan sosial, dan banyak lagi masalah sosial yang emang biasa banget terjadi di kelas. Tapi kalo keadaan kelas baikbaik aja adem ayem, emang enak apa? Kata gue sih mending anakanaknya ancur ancur sekalian tapi seru. Jadi kayaa engga ada beban gituuu

Gimana sama kelas kamu guys? Lebih seru kah dari kelas gue? Dan gimana kalian di kelas? Pasti beda dong sama gue. At all kita punya tempat tersendiri dan peran sendiri di kelas kita masingmasing. So enjoy your character at class J

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah