Jadi, semua ini berkat Mimpi atau Kenyataan?

Hari apa ini? Whoaaa senin yah? Well, senin gapernah jadi hari yang baik. Dalem keadaan libur atau sekolah. Tapi, bomat hari ini mau hari senin yang kaya gimana, gue cumen pengin nulis. Mumpung lagi mood, dan idenya ada ntar keburu ilang hihihi.

Sekarang gue lagi benci sama waktu. Kenapa? karena, waktu sekarang kaya gamau bersahabat sama gue. Diwaktu sekarang ini, gue lagi banyak tugas, kegiatan, ampe liburlibur gini juga gue masih aja kudu ke sekolah. Waktu juga, lagi bikin gue selalu galau dan selalu ngarep. Waktu juga yang bikin temen gue ampir mati di rumah sakit. Tapi gue juga ngerti, mungkin di sini waktunya gue buat ngerti hidup gue yang senyatanyatanya. Gak ngayal mulu, kaya gue di waktuwaktu sebelumnya.

Baru aja, beberapa menit yang lalu gue dapet kabar dari temen. Kalo salah satu temennya, yang sekaligus kenalan gue bakal pindah ke suatu tempat bernama Enschede. You know where is that place?! Yaps tempat itu ada di Eropa!!! Atau Belanda tepatnya. Ah gue envy bgt. Diumurnya yang masih muda, yah gak muda sih 16th kali, dia udah bisa ke Belanda. Nah gue, umur segitu masih kudu terdampar di Indonesia kali.

Gue pikirpikir, idup tuh emang ribet yah. Kaya si Rio yang tadi pagi sms gue, ‘Kenapa banyak orang tua yang pengin anak. Sampe ngeluarin uang jutaan rupiah buat dapet anak. Tapi ada juga orang tua yang udah punya anak malahan gak peduli ama anaknya’. Sama juga kaya gini,

Kita ngarep banget pengin ke luar negeri. Ntah untuk belajar atau pelisiran doang, atau duaduanya. Tapi ko susaaah banget, butuh waktu bertauntaun bahkan kadang gak kesampean. Tapi, ga sedikit juga orang yang dengan gampangnya bisa belajar di sana, pelesir, atau bahkan tinggal di sana. Kaya temennya temen gue ini. Duuh, Tuhan gue ngerti sekarang kenapa orang banyak bilang kalo Tuhan itu gak adil. Karena ternyata emang bener uhu.

Sering gue baca novelnovel yang nyeritain kisahkisah perjalanan anakanak bangsa kita ini yang dengan usaha yang susah banget. Jungkir balik usaha, berdo’a, akhirnya baru bisa ngewujudin apa yang kita mau. Atau ke luar negerinya gampang, tapi buat hidup di sananya susah. Yah intinya sih butuh perjuangan. Dan ga sedikit  yang tanpa harus ngapangapain dia bisa hidup enak di sana.

Tapi, di sini gue jadi ngerti satu hal. Bahwa waktu, memang sesuatu yang kejam tapi tidak kita takuti. Sesuatu yang dapat memberikan berbagai kejutan, berbagai kebahagiaan, keterpurukan, pelajaran, pengalaman. Waktu juga tempat kita memilih, memilih untuk mendapatkan segala yang kita inginkan dengan sekejap mata dengan keburuntungan tanpa ada perjuangan dan kesan. Atau memilih untuk melakukan suatu perjuangan, usaha yang berharga untuk mendapatkan sesuatu yang kita inginkan sarat dengan kesan, pengalaman, dan kebahagiaan.

Hidup itu memang rumit. Tuhan menciptakan hidup sedemikian rumitnya agar kita manusia mau bermimpi, mau mendekat kepada-Nya, mau meminta dan berdo’a kepada-Nya untuk meraih mimpi kita. Tuhan pun sangat baik, dengan kita berusaha Tuhan memberikan kita pengalaman dan kebahagiaan yang menghiasi hidup kita yang hanya terjadi sekali ini.

Jadi, mungkin kita boleh iri kepada orang yang bisa dengan mudahnya pergi ke luar negeri. Tai jadikannya lah iri itu sebagai motivasi kita untuk terus tetap berjuang dan memetik hasil dari perjuangan kita. Bunuh rasa pesimis, iri, egois, pemarah dalam diri kita. Yang harus kita punya adalah sifat yang berhatibesar, supel, dan sabar.

‘Bila badai datang. Hadapi dengan iman dan sabar. Laut tenang ada untuk dinikmati dan disyukuri. Sebaliknya laut badai ada untuk ditaklukan, bukan ditangisi. Bukankah karakter pelaut andal ditatah oleh badai yang silih berganti ketika melintas lautan tak bertepi?’

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah