I found a Dream behind My Disappointment

Kemaren diH-10nya ulang taun gue, keanya gue dapet semacem The Dreams Come True. Kenapa? Lets check it .

Dimulai dari gue yang ikut lomba disalah satu sekolah bergengsi di Bandung ini dengan sialnya gue dapet undian no pertama yang dari pengalaman gue kalo undian pertama itu rasanya gimana gitu. Pertama tampil urgh gak banget deh. Walopun udah nenangin diri segimana juga tetep aja degdegan. Alhasil penampilan gue jauh dari sempurna. Jujur bgt, gue udah 2 kali ikut perlombaan ini dibidang berbeda. Dan taun ini gue pengin tampil sebagai juara pertama. Tapi, Tuhan keanya masih belum ngasih sama gue.

Dari selseinya gue tampil, setelah gue nenangin diri lagi akhirnya gue milih buat jalanjalan. Yap, gue udah males liat penampilan orang lain apalagi nunggunya itu lama bgt karena pesertanya pun lumayan banyak.

Sebenernya, gue gak terlalu hapal atau malah asing sama daerah sekolah itu. Maklum lah, Bandung emang bukan kota yg kecil. Tapi didorong sama rasa gue pengin lepasin beban garagara gagal, akhirnya gue beraniin diri. Well kalo nyasar pun gue tinggal nanya orang.

Akhirnya, gue jalanjalan keluar sendiri sambil dengerin musik. Jalan, jalan, gue ketemu Taman Lalulintas. Tau kan? Taman yg isinya all about Traffic letaknya di antara Jl. Jawa, Belitung ataun sekitar situ deh. Lewat Taman Lalulintas gue ngeliat SMA 3 Bandung. Salah satu sekolah paling bergengsi dan bagus di Bandung bahkan di Indonesia. Sampe situ, niatnya gue mau muterin trotoar yg ngelilingin sekolah tempat gue lomba. Tapi ngeliat jalannya, takut ke sasar juga. Akhirnya gue balik lagi lewat SMA 3 dan Taman Lalulintas. Di depan Taman Lalulintas, sempet gue pengin masuk sana tapi liat harga tiketnya plus takut dicariin urung deh niatnya.

Sampe sekolah tempat gue lomba, gue cumen misahin diri sama tementemen gue. Rada males juga sih, walapun kadang gue gabung akhirnya. Stuck lagi di itu sekolah gue pergi jalanjalan lagi. Sekarang gue pergi ke arah belakang sekolahnya. Ujungujungnya sih ketemu SMA 3 dan Taman Lalulintas lagi. Abis itu gue makan sendiri.

Waktu temen gue yang satu mata lomba sama gue nampil, gue benerbener males liat. Maaf sebelumnya, tapi rasa kecewa gue emang belum bisa diilangin meski udah jalanjalan dan liat lalulintas Bandung. Jadi, gue mutusin jalan lagi ngelilingin Taman Lalulintas yang lumayan gede.

Waktu gue jalan gitu, gue sadar satu hal. Dari dulu, gue sering bgt pengin jalanjalan sendiri ke mana aja yang penting sendiri. mungkin, kali ini perwujudannya. Walaupun aneh, ngiterin Taman Lalulintas doang malah jadi the dream comes true tapi ini gue emang pengin bgt. Waktu gue jalan, gue jadi inget jaman kecil dulu, gue pernah ke sini bareng sodara main sepeda, kereta api, mainmain gue jadi senyumsenyum sendiri. jalan terus, liat kendaraan lalu lalang, liat gedunggedung pemerintah yang megah, sambil kadangkadang ada angin yang sejuk karena sekitarnya banyak pohon. Fiuuhhh, surga banget deh.

Keadaan kemaren, itu benerbener keadaan yang gue mimpiin. Apalagi waktu itu sore, makin bikin gue seneng deh. Gue pun sadar satu hala lagi, ternyata Tuhan itu benerbener adil. Tuhan buat gue dapet undian pertama, penampilan gue ga maksimal. Tapi Tuhan buat gue jalanjalan di sekitar situ, yang ternyata nguwujudin satu keinginan gue. Akhirnya, gue ngerasa seneng bgt kemaren walaupun ga menang, tapi gue rasa gue udah benerbener menangin apa yg gue pengin dari dulu. Sekarang, gue benerbener ngerti arti kata ‘Tuhan Maha Adil’.

‘Percayalah, Tuhan akan mewujudkan mimpi-mimpi kita dengan cara yang tak pernah kita duga’

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah