The Lost Maple Leaf

‘Kazy!!! Daun maple gue ilaang!!!’ suara cempreng Anin bikin rumah yang ada di sebelah utara Bandung itu rasanya rame. Karena emang dari tadi suasana rumah hening.

‘Daun maple? Emang lu punya?’ tanya seorang yang dipanggil Kazy oleh Anin.

‘Tiruan daum maple pembatas buku gue!!’ jawab Anin dengan malas.

‘Anin, Anin daun palsu gitu doang ditangisin. Cengeng banget si lu’ Zyad menjawab enteng.

‘Gue tau itu palsu. Gitugitu juga tiruannya bagus Zy. Suer deh, nyesel gue minjemin buku!!!! Bego juga sih, kenapa pembatasnya kaga diambil. Itu kan satusatunya contoh daun maple yang gue punya  Huhuhu, Zy arrgghhh!!!’ Anin masih terus menangis dan seperti ingin menumpahkan kekesalannya. Walaupun, ia sendiri bingung untuk apa dia menangis.

Zyad mulai kesal melihat tingkah adiknya yang seperti ini, walaupun Zyad mengerti apa yang Anin rasakan. Tapi, melihat tingkah Anin yang sangat seperti anak kecil Zyad pun kesal.

‘Nin!! Apa artinya sih pembatas buku gitu doang? Alesan lu tuh gak logis,’ kata Zyad sambil sedikit membentak.

‘Zy, lu kan tau. Waktu pertama gue buka tuh novel, dan liat pembatas bukunya daun maple gitu gue jadi dapet motivasi buat terus megang mimpi gue buat ke Eropa. Buat liat daun maple yang asli, buat ngeraih mimpi gue!! Tapi sekarang, yang palsunya aja udah ilang. Gimana gue bisa dapet yang aslinya’ Anin putus asa.

‘Yaampun Nin, lu lebay banget. Lu udah gede, mikir dikit dong kenapa tuh pembatas buku jadi engga ada. Mungkin, pembatas buku lo ilang atau kebahasan atau gimana kek jadinya dibilang diminta. Dan kalo emang diminta, engga apaapa kali biarin aja. Lebay’

‘Iya juga sih. Tapi, oh ayolaaaaahh gue pengin daun maple gue!!’ kata Anin melunak.

‘Sekarang gini ajadeh, coba liat sisi baiknya. Dengan ilangnya pembatas buku lo, coba jadiin motivasi buat lo ke Eropa. Motivasi yang lebih besar, karena sekarang lo harus cari ganti daun maple lo dengan yang asli. Ngerti?’ Zyad pun mulai melunak.

‘Iyaa. Tapi kapan? Butuh waktu yang lama buat gue dapet gantinya Zy!! Lama banget, atau mungkin bahkan gapernah gue bisa gantiin daun maple gue’ Anin terus bersikeras.

‘Elu tau perbedaan, antara makhluk hidup dan benda mati?’ Zyad sepertinya mempunyai suatu cara untuk membuat Anin tenang.

‘Tau lah. Makhluk hidup itu, bernafas, bergerak, berkembang biak, butuh makan minum. Benda mati, dia sih diem mau kita apaapain juga terserah’  jawab Anin asalasalan.

‘Nah lo tau. Sekarang, elu termasuk makhluk hidup atau benda mati?’ tanya Zyad lagi.

‘Gue makhluk hidup kali!! Elu apaan si jadi ngaco gini?’ tanya Anin sebal.

‘Sama kaya daun maple pembatas buku lo dan daun maple yang ada di Eropa sana Nin. Daun maple pembatas buku lo ini, walopun ada di elu bisa aja nantinya ilang, basah, atau robek dan nantinya gabakal ada gantinya lagi sama kaya diminta orang. Kecuali, elu emang mau beli bukunya lagi. Tapi, daun maple yang asli Nin, mau kena banjir, robek, basah, bakal ada gantinya lagi. Elu mau buangbuang tu daun juga, masih banyak gantinya. Jadi, gausahlah lo nangisnangis cumen garagara pembatas buku yang ilang’

Zyad tau, Anin hanya butuh teman untuk meluapkan perasaan kecewanya.

‘Iya juga sih. Hmmmmm, ok sekarang gue gabakal nangis lagi. Gue janji sama diri gue sendiri, gue bakal dapet ganti daun maple itu. Harus!!! Karena gue sama kaya daun maple yang asli, daun maple makhluk hidup gue juga. Gue gabisa diem aja, gue harus bergerak’ dengan helaan nafas, Anin mengusap air matanya dan berjanji pada dirinya sendiri.

Di dalam hati Zyad, ia hanya bisa tersenyum melihat adik yang ditemuinya 5tahun lalu ini. Seorang periang yang extrovert, tapi kadang dia juga seorang yg introvert. Adik yang bisa menjadi seorang yang sangat manja, tetapi ada saatnya ia sangat dewasa. Adik yang selalu meyakinkan dia agar terus bermimpi,

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah