MyTrip Report: Taman Safari

Pemirsa, ternyata semenjak posting gue yg sebelumnya waktu berangkat gue ngaret 10 menit lebih. Lebihnya tuh banyak banget kayanya. Okay kita mulai menjelajahi Taman(Hutan) Safari ini.

Pertama masuk kita disambut zebra, rusa, dan binatang lainnya. Gue gabisa jelasin satusatu orang gue lupa apa yg gue lewatin. Soalnya gue kesenengan gitu liat binatangbinatang. Biasalah gue masih childish tingkat dewa, kelakuan gue masih samasama kaya anakanak hihi.

Pokoknya setiap ngelewatin binatang gue nanya apa binatangnya terus ngetik di hp. Gue perlu ini karena emang ada tugas dari sekolah huah pusing deh jadi gabisa nikmatin hewanhewannya gitu *caelah nikmatain mau dimakan bu*. Sampe saking ga konsennya, ada Tapir aja gue teriakin Panda!! beda jauh banget kan? hasilnya, gue diledekin lagi sama anakanak duh ampun, mana tereaknya ga nanggung lagi. lLngsung cempreng, keras!! gubrak -_-

Sebenernya pun gada kejadian benerbener menarik di Taman Safari ini. Paling ributribut salah satu temen gue yg nyarinyari monyet mulu. Karena tu anak sodaranya kali. Terus, becandaanbecandaan yg terus ngalir dari tu anak yg lumayan bikin perjalanan gabosen.

Kita, muterin Taman Safari gatau berapa lama gue gangitung dan ganiat. Soalnya, pas masuk sana udah sore. Liat binatangnya aje serem karena kan sekelilingnya itu kan hutan plus tanemantenaman, pohonpohon gede. Ah kesannya serem. Dan satu lagi gue pun gabisa moto karena ini busnya ko ya jalannya cepetcepet. Keamana kali yah. 

Gue ini emang jarang banget traveling atau liburan. Ke Taman Safari pun bisa diitung dengan jari. Yg gue inget sih baru 2 atau 3 kali gitu. Nah waktu ke sana dulu gue masih SD, seneng aja gitu liat bintangnya dilepas, hutan, ada air yg ngegenang.

Tapi, setelah segede ini terus gue Study Tour dari sekoah dikasih tugas juga dari sekolah gue jadi ngerti beberapa hal. Misalnya aja kenapa ni Taman satu bentuknya kaya hutan gini. Ibaratnya sih hutan, terus manusia tinggal ngasih jalur buat mobil jalan dan tadaa jadilah Taman Safari ini. Walopun mungkin konsep pertamanya gitu tapi tetep ada perubahan secukupnya. Misalnya aja, kita liat tempat makan hewan, kolamkolam kudanil, kayukayu macan, monyet, terus kenapa jadi bisa berkelompokkelompok gitu itu kan bukan asli hutan banget. Iya masa iya  langsung ada petakpetak bagian gitu. 

Gue belajar satu hal kenapa tujuan ini Taman dibuat kaya Hutan biasa dengan perubahan secukupnya mungkin karena buat bikin suasana jadi kaya habitatnya si binatang itu biar alami gitu. Terus, kita pun bisa menyelamatkan lingkungan dengan engga membangun hutan buatan lagi. Langsung aja hutan beneran disulap. Alhasil, binatang selamat lingkungan pun lestari. Kenapa bisa lestari? Orang puppup binatang itu bisa jadi humus buat tanah dan gembur deh. Taneman banyak, binatang gendut, berkembangbiaknya cepet, lestarilah binatang kita. Binatang yang ampir punah, bisa jadi gajadi karena diselametin sama si Taman Safari ini.

Semoga, visimisi Taman Safari berjalan baik dan gada tangantangan kotor yg jahatin binatang di sana. Jadi hutan tetap lestari binatang pun jaya!! Hidup binataaang!!! hihihihi

Gue nulis ini waktu perjalanan pulang lewat Puncak yg jalannya nanjakmudun alhasil gue gak konsen nulisnya okay tentang perjalanan pulang gue tulis di tol aja kayanya see yaa

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah