Betah di Desa

Heylaaa Blogger!! Back to real me nih, gue yang liar hahaha eh liar dalam artian positif dong ah ehe.

Dalam 2minggu ini berturutturut gue dateng ke kota yg ditumpangin lahir sama gue. yap Sumedang. Kota gue lahir 14tahun lalu, cumen numpang doang sih abis itu ngabur lagi ke Bandung hehe.

Karena sibuk sekolah, jaraaang bgt gue ke Sumedang. Gak kaya waktu masih tinggal di Kuningan dulu yang kalo tiap pulang ke Bandung pasti lewat sana.

Tapi 2 weekend sekarang alhamdulillahnya gue bisa sekedar jalan di Sumedang. Jujur, gue selalu ngerasa betah kalo udah di kota ini. Ketemu sodara walopun gabanyak, makan banyak makanan yg tradisional banget, plus jalanjalan yang selalu dijadiin nostalgia sama bonyok.

Dan kali ini, gue lagi ada di salah satu desanya. Desa yang benerbener desa banget. Udaranya dingin, perumahan penduduk yg masih jarangjarang, masyarakat desa yang you can imagine how they are, dan banyak hal yg jarang bisa kita temuin di kota. Bedanya, di desa ini jarang ada sawah karena letak desanya yg di kaki gunung jadi jalannya pun naikturun.

Nah kenapa gue bisa terdampar di desa ini? Yang jelas gue pengin ngilangin penat. Diem di daerah desa kaya gini benerbener bikin gue ngerasa beda. Yap, beda. Gue ngerasa seneng banget bisa liat alamnya yg masih asri, kehidupan masyarakatnya, udara yg sejuk hmm it’s like I’m in different place. The place that I never come before.

Waktu gue ngedraft ini, adzan magrib baru aja berkumandang. And you know what? All the people stay at their home and the street feel so lonely. Engga kaya di kota yang kalo malem minggu ini yang ada di rumah cumen bonyok doang. Tapi kayanya di sini, malemmalem adalah waktunya seluruh anggota keluarga ngumpul gapeduli lagi malem minggu apa engga.

Tadi sebelum magrib, gue sempet dudukduduk di salah satu rumah warga. Rumahnya itu keliatan kecil dan sederhana walopun sebenernya gede. Cat rumahnya putih, dengan tralis yang dicat warna ungu muda, di teras depannya cumen lantei bersih dan ada satu dipan kecil. Yang bikin gue betah waktu pertama liat adalah halaman di depan rumahnya yg lumayan gede. Dengan rumputrumput liar yang hijau nutupin semua halaman.

Kalo sering denger karangan anak SD yg cerita liburan di rumah Nenek, mungkin perwujudan rumahnya itu yaa rumah warga ini. Benerbener deh gue betah berlamalama duduk di rumputnya. Dan lagi, kalo kita perhatiin lagi dari tempat gue duduk ini pandangannya langsung ke arah pegunungan. Perfect banget kan? I wonder if I could go to this place everyyear J

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah