Sukusuku Pedalaman


Hello goodnight worrllld, Bandung, tweeps, blogger pokoknya semuanyaaaaaaaaa :)). Gue ngerasa lost myself garagara postingan gue bahasa aduhaaai tinggi banget kemarenkemaren. Biasanya postingan gue gak bahasanya acakadut, gaul engga baku engga, pokoknya merusak bahasa Indonesia HAHAHA.

Yah kalo ngomongin bahasa mah ruwet, ibarat pohon mangga yang banyak rantingnya dari yang ke atas ke pinggir ke bawah di yang pinggir ke bawah di yang ke atas ke bawah juga, yang di bawah minggirminggir ke mana, ribet toh? :))

Sebenernya, gue ada materi yang kudu diapalin dan tugas yang kudu dikerjain. And ya know what apa tugas gue? yap tugas gue MENGGAMBAR!! Eits bukan gambar 2 gunung, terus ada sawah yang bentuknya ‘V’ semua, terus ada jalan melengkungmelengkung, tapi gambar prespektif. Nah dari jaman SMP ternyata kita udah dilatih buat persiapan masuk Arsitektur ITB *loh meskipun ntar sih rimbanya gatau di mana hihi. Tapi, gue lupain dulu deh tuh tugastugas. Rehat bentaran dah, weekend gue kemaren tersitas habis dengan ngerjain tugas yang engga bejibun *loh?

Nyambung sama postingan yang tadi, tentang novel bersetting Papua. Provinsi yang ada di timurnya Indonesia ini, Indonesia tapi gak kaya Indonesia. ehnahloh? Maksudnya, Papua ini bagian dari Indonesia tapi mahiwal gitu beda samasama wargawarga Indonesia lainnya. Diliat dari apa cobaa? Yap fisiknya. Dari mulei kulit yang item, rambut kriwil, sampe wajah yang masih mirip sama leluhurnya. Gacumen itu Papua juga jadi O1-nya hampi seluruh penduduk Indonesia. coba deh dari mulei lagu daerahnya Ramko Yambe Ramko yang sering diplesetin mulu sampe kotekanya yang sering dijadiin bahan banyolan. Pokonya, buat orang Jawa sendiri, Papua itu dipandang rendah deh. Except sama orangorang yg peduli sama mereka.

Awal gue kenal Papua, pertama dari lagu Ramko Yambe Ramko itu dulu gue nyanyiin pas 17 Agustusan di komplek. Terus, waktu jaman SD juga jamannya film Denias. Ayolooo ada yang pernah nonton gak tuh? Denias Senandung di Atas Awan. Kalo gasalah pernah tayang juga TV. Diawali dengan nonton tuh film pake acara kebalik nontonnya, jadi gue nonton disc Bnya dulu baru yg A. suka gue sama film itu, perjuangan anak suku pedalaman buat sekolah. asli bagus, apalagi waktu adegan temennya si Denias ngibrit ke kampungnya buat bawa rapot, karena kalo gada rapot Deniasnya gabakal sekolah. ngibritnya itu keren, pake acara nyebrang lautan ntah sungai asik aja gitu nontonnya liat tuh orang larilari tanpa beban hihi. Dari sana, gue tau Papua itu nyimpen banyak hal. Dari mulei alamnya yg masih asri, kekayaan tambangnya, sampe sukusuku pedalamannya.

Gacumen Papua, gue pun seneng sama sukusuku lain yang ada di Indonesia albeit sukusuku yang udah terkenal such as Sunda, Jawa, Batak, dll. Muleinya gue suka traveling juga garagara jaman dulu gue sering isengiseng liat tayangan tv yang nampilin perjalanan orang di sukusuku pedalaman. Kaya mereka yang jadi guru suku apa di NTT. Ratarata sih kehidupannya sama, sederhana dan kuat ada istiadatnya tapi gatau kenapa mereka tuh punya daya tarik buat gue. 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah