Tahun Baru dari Tahun ke Tahun


Tahun Baru. moment yang ditunggutunggu banyak orang, khususnya orang dewasa dan remaja kaya gue. entah karena bisa kumpul bareng tementemen, keluarga, party, liburan, atau gimana pun deh. Walaupun gue banyak nemuin orang yang udah masa bodo sama taun baru.

Selama ini, gapernah ada yang terlalu special disetiap taun baru gue. selain ternyata gue gamau ngerayain dan kadang gasuka sama crowdednya pergantian taun itu, dan yaa intinya emang gue gapernah terlalu care dan seneng. Jaman SD dulu gue lebih milih tidur selimutan, karena yaa apa yg bisa diliat orang gak ke manamana paling denger counting down dari tv doang.

Jaman SMP, taun pertama gue taun baruan agak rame juga lumayan seru. Gue taun baruan disalah satu kota bernama Purwakarta. Dari seminggu sebelumnya udah ada di sana, dan pas udah deket taun baru banyak sodara karena emang rencananya pada mau ngumpulngumpul. Seru sih, bakarbakaran weits tapi bukan bakar rumah nih dan yaa rameramean aja. Waktu malem taun  barunya, karena gue addict sama fb dulu sempet juga bikin note difb. Alesan awalnya, karena gue smsan sama temen SD dan mereka ada berantem gitu tapi pas taun barunya mereka baikan, yaa cerita sahabat gitu deh. Akhirnya, gue gatidur sampe pagi karena terus smsan sama itu anak, dan lagi gada tempat buat tidur karena semuanya diisi orang udah kea ikan pindang ajadah.

Taun keduanya, gue malah stuck di jalan sama abis pulang dari Purwakarta juga. Untung masih keburu taun baruan  di rumah, dan yang gue samber pertama waktu dateng ke rumah adalah tetep laptop dan langsung surfing. Entah maua ngapain deh gue lupa karena berasa wajib aja gitu buka laptop kalo sampe rumah. Terus, gue dapet sms dari temen gue yg berantem waktu taun baru taun lalu suruh bikin note lagi, jadilah gue kembali nulis note dan buat status ‘Happy New Year’ difacebook dengan semangat dan senyum haha.

Taun ini, gatau deh gue bingung sendiri. Gue rasa, taun 2011 ini kaya adonan kue bantat. Walaupun menurut yang bikin udah pas semua bahannya, tapi jadi kuenya tetep bantat. Bisa dibilang taun ini gue kurang sukses entahlah gak sukses disebelah mananya. Yang realnya, kaya tempat taun baruan. Gue bingung sendiri mau taun baruan di mana, walopun bonyok udah bikin rencana buat ngumpul bareng keluarga di unkbild yang pernah gue posting. Entah kenapa, daripada di unkbild gue lebih milih nulis note dan online nampangin timeline di rumah. Gue gamasalahin unkbild yang kecil, yang di kampung. Yang jadi masalah itu adalah, nyokap yang udah mendeskripsikan gue yang gak mau ngerayain taun baru di sana. Entah gue emang pernah bilang gitu gatau engga, gue rasa sih engga. Jadilah gue pun males buat ke sana, dan dasarnya pun gue lagi males ke sana. Emang pemandangannya gue bgt, tapi keadaan di sana engga gue bgt. gue sedikit muak dengan cerita nyokap tentang masalah masyarakat di sana, tentang gosipgosip di sana, berasa dicekokin.

Gue kadang mikir, mungkin gue gabisa unkbild ini garagara walopun ada di kota kelahiran gue tapi jauh dari lingkungan di mana keluarga gue tinggal. Alesan yg manja emang, karena kalo mau ke desa sih aslinya gini, karena lingkungan tempat keluarga besar bonyok tinggal engga berbentuk desa. Tapi, asli kalo ditempat tinggal nyokap dulu gue betah, walopun yg bonyok ceritain tentang penduduk sekitar sana yang sebenernya masalahnya sama kaya masyarakat sekitaran unkbild. Tapi, bonyok kan ambil peran juga kalo dicerita itu jadi semacem nostalgia.

Seminggu belakangan ini, gue berusaha keras buat ngeikhlasin hati gue buat taun baruan di sana. Buat engga egois. Hasilnya? Labil. Tapi hati gue emang gamau di sana. Better di rumah, dan seketika gue jadi cinta rumah. Gue tau dan sangat sadar nasihat yang bakal diluncurin bonyok sama sodarasodara. Gue tau pada klimaksnya gue bakal mewek lagi, nyokap marah lagi, yg artinya gue ngecewain bonyok dipergantian taun.

2011 change me a lot I think. Become a wild child. Tapi, bukankah gue emang udah ‘liar’ dari dulu? Okay bukan anak ‘liar’ yg durhaka sama orang tua, ngedrugs, atau freesex. Maksud ‘liar’ di sini gue emang gamau dan susah diatur, maunya sendiri, egois. Tapi oh, there’s a lot of reason kenapa gue gitu. Dan sometimes gue pun bisa kok jadi anak manis. Ditaun 2011 ini sayangnya sisi ‘anak manis’ gue lagi berlibur entah ke mana, dan gue lebih suka kebebasan. Logic freedom tepatnya. Gue sedikit muak akan beberapa hal, dan bisakah gue jadi diri gue sendiri dan well nyari kebahagian dank kepuasan diri gue sendiri? dan biarin waktuu yang nampar, pukul, hati dan jiwa gue buat hasil yang udah gue lakuin. 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah