Ke Panti

Gue lagi di rumah yatim piatu, lagi main sama anakanak 


Satu sms yang bikin gue kaget hari ini.

Gila ini anak satu, masih sepantaran gue bo keingetan aja ke rumah yatim piatu gitu. Okay, mungkin bareng tementemennya tapi yaa salut. Asli.

Jujur abis baca itu sms, gue langsung diem dan kalo ada yg merhatiin raut muka gue tuh dari tenang datar jadi manyun alias melukiskan ‘galau’. Gimana engga? Yang gue tau itu anak cuek lah, religius juga jauh tapi emang we don’t look a book from it’s cover. Rasanya gue pengin datengin tuh anak dan nagih cerita, yak cerita ngapain aja tu anak di panti.

Kalo dipikir, gue sebenernya pengin bgt ngunjungin panti dan yaa sekedar mainmain sama anakanak di sana. Kata agama gue pun kita harus sayang sama anak yatimpiatu harus dijaga, salah satu bentuknya yah kita nyumbang dan ngunjungin mereka. Gue pun udah sering baca dan nonton tentang anak yatim piatu, bahkan ya contoh di sekitar gue pun udah banyak such as anak ini dan ada temen gue satu lagi.
Keinginan gue ini, gapernah terwujud. Serius. Makin banyak gue nonton, gue baca, gue mengkhayal pengin dateng ke panti buat sekedar main persis gimana yang diceritain di buku makin semangat tapi males rasanya gue ke sana. Sebabnya? Gue pernah dateng ke panti di komplek rumah gue bareng nyokap, at last nyokap ngajak diwaktu injury time. Waktu gue pengin berlehaleha atau ngerjain tugas. Selain itu, dateng ke sananya pun monoton bgt. Kita dateng, ngasih bantuan, nulis daftar hadir, anakanak yatimpiatu pada berdo’a, akhirnya pada salam ke gue dan nyokap. Mereka juga nyangkanya gue udah anak kuliahan atau anak SMA lah. Suasananya canggung bgt, jauh dari apa yg gue harepin.

Beda sama tementemen gue yang dateng ke panti dengan sukarela sendiri dan dateng bukan dengan orang tua. Ayu sebagai contoh, bulan puasa kemaren entah berapa kali dateng ke panti buat buka puasa bareng dan ga cumen bulan puasa di bulan lain pun dia ke panti. Bahkan sempet ketemu anak balita yang entah kena kanker apa terus balita itu curhat dan setelah itu ibu pantinya ngasih tau dia meninggal. See? Ayu sampe bisa komunikasi dan kenal. Another one, yaa temen gue yg kirim sms tadi. Baca ‘mainmain sama anakanak’-nya aja gue udah envy setengah mati.

Gue kadang iri. Iri sama orang lain yang punya cerita yang bahkan menarik dimata gue. Ngunjungin panti sampe bisa mainmain sama anak pantinya itu adalah keinginan sosial dari diri seorang gue yg selama ini ‘forever lonely’ kalo bisa dibilang. Entah karena engga ada usaha, gue gak ikhlas, atau gimana pokoknya kunjungan ke panti sesuai harapan gue gapernah terwujud. Gue kadang suka sebel sama nyokap kalo bilang mau ngasih bantuan itu ke yg deketdeket dulu. Tapi oh bolehkan gue ngasih bantuan ke panti yg ada di ujung Bandung sekalipun, demi merealisasikan apa yg jadi imajinasi gue? bolehkan gue dateng sendiri dan biarin gue mainmain, kenal sama anak panti itu?

Mungkin salah satu faktor lain kenapa gue gabisa merealisasikan itu, karena gue gamau ngajak temen. Ya temen. Seengganya kalo ada temen, nyokap bakal gampang ngasih izin dan gue pun gamati gaya sendiri. mungkin juga sekarangsekarang ini bukan waktu yg tepat buat gue dateng ke panti, mungkin sekarang tugas gue adalah mendengarkan mereka yg sempet ke panti asuhan.

Gue pengin jadi jurnalis. Karena dengan cara itu gue bisa banyak kenal orang dan dipaksa untuk mengenal orang. Karena dengan pekerjaan itu gue bisa masuk keberbagai lapisan masyarakat, dan mewujudkan khayalankhayalan random gue saat ini. Semoga kejadian.

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah