Akhirnya


Lepas dari marahmarah gue garagara anak-jahat-tapi-ngangenin, gue balik ke real me anyway. Yeah, untungnya gue masih bisa random.

Jadiiii, setelah gue memutuskan masuk ke SMA antah berantah haha tega sih emang. Setiap gue nonton dan baca apapun, pikiran gue jadi selalu nanya ‘Ini orang dulunya SMA mana yah?’ bener deh lamalama drama pendaftaran SMA ini bikin gue gilak!

Kata orang SMA itu masa yg paling indah, penentuan masa depan kita mau masuk PTN mana. Yah lagilagi ini soal masa depan yg keganjel testes boring bernama Ujian Nasional dan SNMPTN. Garagara gamau SNMPTN, orangorang ngejar undangan dan biasanya yg paling gampang dapet udangan itu kalo SMAnya favorit. Nah kan ngamuk lagi dah gue, ngutukin diri sendiri.

Sebenernya, katanya kita bisa perjuangin itu lagi di SMA. Tapi dasar orangorang, kemampuan nomer sekian, berasal dari mana itu yg penting. Makin susah lah gue. Hidup di ibu kota apalagi udah berstatus metropolitan itu emang susah yah, kudu siap mental kudu ngilangin gengsi. Makanya, gue cenderung suka tinggal di kota kecil dan bisa ngasilin prestasi gede udah gitu bertarung lah dengan anakanak kota metropolitan dengan motivasi anak kampong juga bisa maju. Nah kalo udah diem di kota metropolitan, kadang bingung juga motivasinya apaan. Pantes juga, yg sukses itu kadang dari daerah antah berantah hihihi.

Balik lagi ke ‘Ini orang SMA di mana?’ gue jadi sangsi sendiri kalo tau dia darimana, dan balik lagi lah gue kenyesek dan galau karena ngambek kenapa dia bisa tapi gue engga. Dan hati gue pun kembali bilang, ‘lo bisa cumen gak takdirnya gitu’ setelah itu pikiran dan hati gue debat yg kadang bikin gue nambah gila dan makin nyesek! Hahaha

Hhhh at all, gue udah hmm apa yah legowo kali masuk SMA pinggiran. Karena, gue mikir ada banyak orangorang hebat di dunia ini, cumen ini semua tentang pilihan dan takdir. Mungkin, takdir gue adalah ditempatin di nowhere place. Karena gue suka invisible. Gue emang sempet kecewa dan marah, karena gue gabisa cumen masuk SMA cluster 1 doang dan ngecewain orang tua gue. Gue sempet mengutuki diri sendiri karena gue anak satusatunya dan gabisa doing the best buat ortu gue karena gue lah harapan satusatunya mereka. Jujur, gue nyesek dan hampir nangis kalo mikir itu. Tapi, balik lagi ke takdir, ini bukan takdir gue dan yaa ortu pun harus nerima. Tugas gue sekarang sih, bikin bangga ortu gue di sekolah baru gue ini.

Note for myself                :

I’m a lost diamond that already to get a shape, illuminated by light around it and shine brightly, a diamond that always be a diamond. A start that will always shining. A porcupine who will remain to be I’m J

Komentar

  1. Hmm... Buat dapetin Undangan itu gak perlu sekolah favorit kok.
    Sekolah saya cukup banyak yang keterima lewat Jalur Undangan.
    Yang penting nilainya bagus dan stabil.
    Mau sekolah dimana juga, yang penting prestasi kita yang menentukan masa depan kita sendiri :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah