Useless


Gue duduk di depan kaca kamar gue and I was wondering, kapan yaa terakhir kalinya gue diem sejenak nikmatin suasana, liat langit yg ketutup bangunan rumah, liat langin sampe muka keluarkeluar jendela karena langit lagi cantik, denger suarasuara berisik tapi pelan di manamana, denger suara air, dan diem. Rasanya, udah lama bgt gue gak ngelakuin itu semua, dan biasanya abis itu inspirasi muncul di kepala gue dan jari gue pun mulei bertaktiktuk ria dikeyboard netbook.

Liburan abis UN emang worth it, bales semua waktu yang katanya terbuang karena harus belajar, belajar, dan belajar. Siapa yang gak mau liburan 2 bulan lamanya, 2 bulan bebas rutinitas, bebas bangun kapan aja, bebas makan, bebas ngapain aja, dan waktu pun bukan musuh terbesar lagi.

Tadinya, gue pikir 2 bulan liburan ini bakal banyak bgt yg gue kerjain. Seperti khayalan gue di tengah lautan pelajaran dulu. Ternyata, salah. Selama 2 bulan ini gue ampir useless, dikasih zona nyaman dengan liburan gue terlena buat malesmalesan. Okay, okay, gue emang punya beberapa misi kegiatan, tapi mungkin garagara gue gak ngelakuinnya dengan niat, semua itu cumen jadi khayalan doang sampe sekarang.

Di awal liburan, gue pergi ke Palembang, sangat menggebu. Gue bayangain bakal banyak hal menarik yg bias gue dapet, gue bias traveling, jauh, keluar jawa. Semuanya salah. Seminggu di sana, yang gue tau adalah gue selalu diajak ke pasar buat beli gelang, ditawarin makanan yg hampir semua berbau ikan, nonton tv, digiring ke rumah sodara yg gue gatau siapa, dan cumen bias pergi kalo soresore. Ada beberapa moment yg menang unforgettable dan worth it, tapi untuk keseluruhan gue gak puas.

Setelah dipikir lagi, mungkin karena preparation guenya yg gabener. Dari mulei planning pergi, kegiatan di sana, dan pulang. Selama di Palembang ini, bahkan gue ninggalin photo session buat year book dan foto kelas yang bagi gue adalah acara yg gak boleh ditinggalin. Gue benerbener belajar di sini, planning yg matang adalah kunci dari kesuksesan trip.

Pulang dari Palembang, gue gak pernah ke manamana lagi. Paling banter ke unkbild, sekedar buat nebus absen kehadiran gue di sana, walaupun gue menikmati. Hey gue sangat menikmati di mana gue bias liat bintang bertaburan di langit dengan bebasnya. Tanpa ada halangan bangunan, walaupun ada pohon, tapi itu pelengkap keindahan penglihatan gue, dan gue lakuin itu waktu malem. Gue benarbenar mensukuri itu.

Selebihnya, gue cumen bias jalanjalan plesir ngabisin duit dengan berkuliner di sekitar Bandung, dengan tetep jauh dari khayalan gue, tapi gue seneng. Gue ngetrip dengan banyak orang yang berbeda, dan itu ngasih kesan buat gue. Lagilagi gue selalu ngerasa bersalah ketika pulang ngetrip dan tau nyokap sendiri di rumah, yang ujungnya gue galau dan mengutuki diri sendiri kenapa gue jadi anak tunggal dan gabisa bebas buat ngetrip as my wish.

Sehari-hari di rumah, gue cumen bias tidur tengah malem, bangun siang, dan ngelakuin hal yang disuruh nyokap sambil kadang mencakmencak. Nonton film yang ada ditv, dan kebanyakan lay down ngehayal gajelas. Disitulah pikiran random gue timbul dan bikin gue tambah gilak karena terlena zona nyaman liburan ini. Gue gak bias ngapangapain. Gue gak bias nulis cerpen, gue gak bias surfing abisabisan, gue gak bias ngelakuin sesuatu yg biasanya gue lakuin. Yang gue tau, gue cumen bias bermalas-malasan, dan sejauh ini gue cukup gilak untuk tau selama liburan ini gue useless bgt. Waktu gue terbuang buat mikirin hal yang sederhana tapi gue bikin rumit!

Gue gak bias balik ke tanggal 26 April ketika hari terakhir UN dan bebas. Gue gak bias ngulang ngetrip di Palembang. Tapi gue bias benerin kesalahan gue dengan menyambut kesempatan baru yg gue dapet dimasa depan, seengganya buat bilang sama gue sendiri bahwa hidup 2 bulan gue ini gak useless.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah