Finally, I find the end


Senin, 2 Juli 2012

Tepatnya sebulan lalu, gue nerima hasil jerih (kurang) payah gue selama beberapa bulan ngikut drill dan tenggelam dalam drama UN yg hanya menghasilkan angka 35,80. Iya betul hanya, gue gak sombong HANYA.

Well, buat orang Bandung you know what makes grade 35,80 not a good one.

Dan tepat sebulan setelah pembagian NEM, semua drama yg gue alami selama hampir setaun ini berakhir. Yaa setidaknya akhir untuk awal yg baru.

Gue gatau harus cerita dari mana, yg pasti nem 35,80 ini sangat merugikan gue. Bikin gue stress, deperate, putus asa, dan bingung. Di Bandung ini, apalagi untuk taun 2012 nem 35,80 benerbener engga ada artinya. Cumen bisa masuk SMA pinggiran yg ada dipelosok gang perumahan pada penduduk. Bukan SMA favorite yg letaknya di kota.

Sebenernya, kalo gue tabah nerima apapun yg dihasilkan nem 35,80 ini semuanya baikbaik aja ko. Gue bebas nikmatin liburan 2 bulan gue, tenangtenang aja ketika gue kelempar dari pilihan SMA pertama gue kepilihan 2. Tinggal nerima hasil, daftar ulang, ikut mpls, dan jadilah gue anak SMA.

Tapi buat gue gak segampang itu. Gue belum bisa move on dari kehidupan SMP gue. Selalu berharap kalo liburan ini anak memanjang dan ketika gue masuk gue masih bareng sama tementemen SMP gue. Tapi nyatanya mereka udah melanglang buana ke SMA yg mereka tuju yg sayangnya sangatsangat bikin gue desperate setengah mati karena nem gue yg gamuat.

Okay let make it fast.

Dari awal, gue dan keluarga optimis buat masuk SMA pinggiran nan bagus. Semua itu berubah, ketika gue berniat ikut Jalur Prestasi salah satu SMA favorit di Bandung. Karena yakin gabakal segampang itu nembus itu japres jadilah nyokap nyari backing buat gue. Jujur itu nyesekin bgt. Apalagi ketika gue liat ekspresi nyokap yg mengiba, gue cumen bisa diem dengan rasa nyesek yg sakit. Japres itu pun gagal gue dapet. Gue tabah dan gapeduli.

Ketika pendaftaran lewat jalur nem dibuka, gue stress sendiri mau masuk mana. Anyway, gue sempet ngamuk gamau masuk SMA pinggiran dan pengin masuk swasta aja sekalian, gue urung karena tau gabakal keduitan. Setelah gue mau masuk sana, gue tetep labil karena liat SMA yg lebih bagus dan passing gradenya masih kecil. Setiap hari, keputusan SMA mana yg gue masukin selalu berubah. Faktornya entah dari tementemen, passing grade, crush. Sampe tiap hari kadang gue galau dan nyesek gapuguh dan akhirnya insomnia. Stress mau masuk SMA mana dengan nem yg minim.

Tau udah gabisa satu sekolah sama crush, gue membesarkan hati dan mantep mau masuk SMA pinggiran nan bagus aja. Akhirnya, gue pun daftar. Sampe hari mau daftar, gue masih bikin senewen nyokap karena tetep aja labil. Sekolah crush emang udah gabisa gue masukin, tapi ada sekolah lain yg passing gradenya kecil dan gue pengin masukin, nekat ceritanya. Beruntung, bonyok pinter ngerayu gue dan otak gue masih cukup sehat buat memperkirakan pergerakan pendaftar nantinya. Gue mantep daftar ke sekolah pinggiran nan bagus.

Gue terus mantau ppdb liat posisi nama gue. 3 jam…. aman, 5 jam…… gue ada di posisi 2 terakhir, beberapa menit kemudian gue kelempar kepilihan 2. Berusaha tabah, akhirnya nangis histeris.
Setelah gue tenang, gue sms ke backing gue, ngasih tau bahwa gue kelempar. Backing dapet wacana dan info yg sedikit buat gue tenang. Ada beberapa celah sekolah yg bisa gue tembus dengan uang. Keluarga sepakat, gue tenang.

Besoknya, gue coba nembus salah satu sekolah cluster 1. Nihil gue gabisa nembus. Gue kembali down dan galau. Bayangan masuk SMA pinggiran dan SMA yg bakal dimasukin tementemen lain termasuk crush muncul dan bikin gue nyesek.

Putus asa. Muka nyokap selalu aja bingung, di dalem candanya itu pasti ada getir, gue bisa liat dari matanya. Nyokap balik nyari info sekolah mana yg ada celahnya. Kontak orang sana sini, datengin orang dan banyak tindakan lain. Sementara gue hanya bisa diem, diem, dan diem. Nunggu perintah. Padahal pikiran gue pun kacau, kadang gue makimaki diri sendiri, galau, nyesek, kepikiran halhal gak penting yg bikin gue tambah desperate. Gue selalu bertanya ‘Allah ini punya rencana apa sih? Ko gini banget’

Ada 1 celah kebuka, dan hari ini gue sama nyokap datang ke sekolah itu buat ngisi celah itu. Lagilagi hasilnya GAGAL. Gue nyesel, putus asa, tapi masih bersyukur karena kurang srek sama sekolahnya.

Masih ada 1 sekolah yg bisa dibuka celahnya atau pengin gue masukin celahnya. Sekolah yg tadinya gue gamau masukin. Gue dan nyokap nekat ke sana, sekitar 2 jam gue dan nyokap nunggu di sana dengan tetep terus nyari celah dan ngehubungin orangorang, akhirnya sekitar jam 2 dengan muka nyokap yg udah berminyak dicampur stress dipikirannya, nyokap berusaha negosiasi sama sekolah itu.

Gue? Gue cumen nunggu, nunggu, dan nunggu. Yg mau sekolahnya gue, yg ngusahain nyokap. Useless bgt. Dan begonya gue asik aja ngobrol sama tementemen SMP yg daftar ke sekolah itu.

Gue gatau apa yg dilakuin nyokap, yg pasti ketika nyokap lagi negosiasi psikis gue campur aduk. Hingga akhirnya gue nenangin diri dan shalat. Di dalam shalat, gue meminta sama Allah ini usaha terakhir gue buat menuhin takdir dan nyelsein drama yg selama beberapa bulan ini gue mainkan. Gue cumen minta masuk sekolah ini biar ke depannya gue tenang. Mungkin apa yg gue dan keluarga gue lakuin salah atau bahkan dosa, tapi gue benerbener butuh kesempatan itu karena itulah yg terakhir. Gue gabisa pasrah karena gue masih pengin berusaha walapun jalannya salah.

Selsei shalat, gue dapet sms dari nyokap isinya ajakan. Gue shock, ajakan pulang? Gue gak keterima? Pasrah. Gue salah. Nyokap ngasih tau bahwa its all done, gue bisa masuk sekolah itu dengan pembayaran yg lumayan besar. Tak apa, ini satusatunya cara. Gue meluk nyokap, gue nangis, sesek lagi, tapi itu sesek yg bikin gue lega, yaa finally I find the end!

Ketika gue denger cerita nyokap, gue tau gue sangatsangat berutang budi sama malaikat hidup gue ini. Ya Allah, itu ibu yg masukin gue ke SMA ini. Bukan backing yg diarepin gue dan nyokap. Seorang ibu, yg walau pasrah ia tetap memperjuangkan apa yg jadi kebaikan buat anaknya! Anaknya yg bahkan menghasilkan nem 36 aja gak bisa! Anaknya yg masih males, egois, manja, dan segala kelakuan urakan gue!
Gue tau gue berutang banyak sama orang tua. Apalagi setelah gue masuk SMA dengan jalur yg gasemestinya. Gue berhasil ngerangkai puzzle baru :

Dengan masuknya gue ke SMA ini pake jalur uang, dengan itu gue berusaha berutang budi. Gue akan berusaha bales utang itu dengan memperbaiki kelakuan gue yg udah gak karuan selama ini, prestasi belajar gue yg menurun karena di SMA ini gue harus tata kembali prestasi gue atas jaminan yg udah diberikan sama orang tua gue. Big burden. Tapi inilah takdir yg Allah kasih ke gue, untuk memenjarakan gue untuk mengendalikan gue menjadi seorang yg lebih baik lagi. I’ve to work hard!

Anyway gue posting ini entah buat apa, yg pasti mungkin waktu tementemen SMP gue nanya kenapa gue bisa masuk SMA ini padahal NEM gamuat, gue tinggal kasih link blog ini dan mereka tinggal baca. Ngerti gak ngerti. Dan heeey tetep promosi dong, meski akhirnya gue bakal diomongin, gue tau itu. Tapi semua ada pro dan kontranya terserah orang mau judge apa. ‘Nothing you say today, is gonna bring me down!’ - -Shut Up – Simple Plan

Komentar

  1. no matter where you'll study, as long as you work hard, you'll get the best! semangat G! :D

    BalasHapus
  2. Aaaaa Deraaaa thanks a lot!!! :)

    BalasHapus
  3. Mirip-mirip sama cerita saya. Tapi rada beda juga sih. Ternyata kita senasib! *tos*

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah