Quality Time, Me and Myself


 Happy Independence Day Indonesia!! 67 taun ajanih merdeka, okay nocomment tentang blabla perjalanan merdekanya Indonesia selama ini.

Tapi, dihari merdeka ini, tepatnya sore ini, gue bener-bener nikmatin quality time gue sendiri. Yah me and myself only.

Sesiangan ini, gue ada di lantei atas mulu, ke bawah paling sekalisekali. Kerjaan gue? Well beberapa jam belakangan ini gue hanya baca novel baru yang dimost wanted-in bgt sama gue. Dan benerbener worth it bgt, secretly I’m happy, reality I get a lil envy, as always yehaha.
Belakangan ini, gue emang jarang baca novel. Selain gada novel yg gamau dibeli dan entah kenapa gue males buat hunting sekedar ke Gramedia, BBC, atau ke mana pun jadilah gue jauh dari yg namanya novel. Terakhir gue baca, bulan Juni lalu sih. Okay ger, bulan Juni? Dan lo bilang itu lama? Ya emang lama sih ko berasa lama ya? Lupakan.

Intinya, gue hilang minat baca novel, karena novelnovel yg gue baca belakangan ini novel dengan bahasa gakuku. Isinya juga gajauh dari cerita cinta yang oh dewasa bgt, berasa jenuh gue bacanya apalagi dengan bahasanya yang oh puitis bgt. FYI lagi, cerita cintanya itu bukan antara cowocewe, kebanyakan tentang gay. Okay cukup gue baca cerita tentang gay gitu .-.

Novel yg gue baca ini, hasil ngorder online dan berstatus edisi bertandatangan dari writernya langsung. Gue sangat nunggununggu novel ini, karena:
1.       Merupakan novel tunggal pertama si writer
2.       Gue tau isinya pasti worth it bgt
3.       Ngobatin kangen gue, baca novel dengan bahasa yg ringan
4.       Ngobatin kangen gue, sama novel yang random tapi bermakna
5.       Bisa nenangin gue, kalaukalau gue ngenvy atau galau.

Dan semuanya alesan itu terlaksana beberapa jam belakangan ini dan gue seneng bgt! Bahagia lebih tepatnya, atau silent happiness, karena yg ngerasain cumen gue dan diri gue sendiri.

Selama ini, gue masih kena sindrom ngenvy sama orangorang garagara drama masuk sma yg nyapein bgt. Biasanya, yg bisa nenangin itu adalah ketika gue menenggelamkan diri sama novel, karena novelnya engga ada, jadilah gue sering uringuringan gak karuan dan gak penting. Setelah tau ini writer ngeluarin buku, gue langsung order (apalagi edisi ttd), karena gue tau isi bukunya bakal cukup nenangin dan menyadarkan gue bahwa gue harus stop terus ngenvy sama orangorang.

Okedeh, intinya gue seneng bisa dapet quality time me and myself di hari merdeka ini di harihari terakhir Ramadhan ini. Mungkin hari ini gue masih envy, masih galau gajelas dan gapenting. Tapi, gue punya satu yg bisa berharga buat gue, yaitu novel. Benda yg kalo gue gatau harus ngapain lagi, bisa gue gunain buat nenangin gue dan menenggelamkan diri ke sana, buat sekedar menenangkan pikiran gue yg lagi random gajelas. And yeah, Book still calm me down..

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah