Wall Climbing

Hmm well gue sempet berfikir, kenapa gue gak bikin jurnal dalam macem buku diary atau buku harian. Jadi, gak bakal ada yg baca selain gue. Dulu gue sempet punya, dan serasa suka males nulis perhari, sama kaya blog gue ini yg updatenya lama bgt. Ah yaa itu roikiran random gue saat bengong ajasih, yg jelas alesan dibalik gue bikin jurnal diwebblog gini, sangat amat egois. Yeah bad bad bad

Awkay! Itu tadi gue monolog doang ko, gue tulis, biar kaga mind blowing mehehehe *apasih. Ya okay back to the topic, hari ini gue nyobain wall climbing!! Woohooo gaya bgt, padahal tahap satu aja udah kalap hahaha

Gimana gue bisa berakhir di wall climbing okay berakhir artinya bisa main, bukan berakhir gue mati di sana. Dengan niatan pengin banyakin kegiatan di sekolah dengan alesan gue mau buang jauhjauh envy sama tementemen di sekolah lain *sumpah ini alesan cengeng* jadilah gue ikut eskul sebanyakbanyaknya. Salah satunya, eskul pecinta alam, yaa bisa dibilang gitu. Belakangan, nyokap ga setuju gue ikutan eskul ini, alesannya? Nyokap gamau anaknya kudu naiknaik gunung dan blablabla. Intinya posesif.

Emang, ini eskul menuntut anggotanya buat ngebolang ke manamana. Wall climbing, rafting, arung jeram, dan terutama hiking, yg jadi tema utama eskul ini. Gue gatau deh keterusannya gimana soal ijin sama nyokap, tapi as my senior said ‘Orang tua itu, gimana kitanya. Kalo kitanya udah termotivasi, pasti ngikutin.’ Dan yaa gue pengin buktiin itu.

Back to the topic, dari kegiatan itu, yg baru kesampean adalah yaa wall climbing ini yg hari ini berhasil gue cobain hahaha. Rasanya? Asik bo! Waktu manjat, kaki gemeteran, tangan gak bertenaga, dan lemes, susah bo nahan badan cumen pake undakan-undakan kecil, tapi kita juga harus gerak terus ke atas, dan makin ke atas, undakannya itu makin jarang, tenaga abis, undakan jauh, lemes, ayunan deh akhirnya swing dan berkahirlah wall climbingnya, ganyampe atas hahaha. Iya best part itu, ketika kita sampe atas dan ayunan buat dibawa balik kebawah. Rasanya…. Kaya terbang sambil duduk! Well sama kaya flying fox ding, bedanya ini turun lurus dari atas ke bawah.

Gue belajar beberapa hal di sini, wall climbing itu susah bgt! Kita bisa liat yg udah jago manjat, rasanya badannya enteng bgt naik dari satu undakan ke undakan lain. Aslinya? Bawa badan kita itu susah bgt buat naik perundakannya. Katanya, kuncinya itu adalah kekuatan otot, bukan karena tinggi atau pendeknya badan kita, atau berat dan ringannya badan kita.

Yang paling penting, menurut gue nih, wall climbing itu, ngajarin kita buat tenang dan berpikir praktis. Kenapa tenang? Kalo kita rusuh, pasti susah buat naik dan megang undakan, akhirnya jatoh lagi jatoh lagi. Berpikir praktis? Kita harus nyari undakan mana yg paling tepat buat dipegang atau kita injek, biar kita gajatuh dan bisa naik terus ke atas.

Wall climbing ini, kita bisa implementasikan dikehidupan seharihari. Kebukti, gue yg emang dasarnya rusuh dan berpikir random, akhirnya kesusahan buat naik terus ke atas. Karena sebenernya, gue bisa ko nyampe atas. Tadi gue manjat, gapuasa artinya gue punya tenaga lebih. Tapi mungkin, karena otot gue yg belum kuat jadinya gabisa. But at all, ternyata dari wall climbing aja kita bisa belajar banyak hal sepele yg kadang kita gak hirauin, dan wall climbing itu salah satu cabang olah raga loh. Jadi jangan nyepelein olah raga, itu penting loh buat well hidup sama kesehatan kita. Gue inget satu tweet, tentang fakta kalo:

Orang yang berolah raga, lebih cerdas daripada orang yang tidak berolah raga

Gue bisa buktiin itu sekarang. Karena, dalam olah raga, kita gabisa nyepelein even sifat/karakter yg buruk. Sekalinya itu muncul, kita gabisa berolah raga dengan baik. At least…

P.S: Anyway, tangan gue gatelgatel aja garagara dikenain magnesium tadi hehehe :D *gapenting*

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah