'Main-main' OSIS


Happy September peeps! Yah walaupun banyak yg ngetweet, ‘wakep me up when September end’ dan walopun itu impossible bgt, dengan kenyataan bahwa kita gabisa tidur penuh selama 30 hari kan?!

Okay! What I’m gonna write? Lemme see..

Ha! Yap, beberapa hari lalu yah Rabu deh hari Rabu gue ngelakuin semacam hal yg dibilang-penting-engga-dibilang-gapenting-juga-tradisi-pokonya-senyum-sendiri-aja-gitu-mikir-arti-kegiatan-itu-buat-apa. Oke ini kepanjangan. Intinya, dengan semangat bahwa selama gue sekolah harus masuk OSIS, karena di SMP gue udah keburu males, yaah last chance-nya di SMA ini, jadilah gue masuk serangkaian aktivitas yg nyapein hati dan bikin bingung sendiri.

Ketika SMA lain lagi gencar-gencarnya bikin LKS Kader OSIS buat anak kelas X, sekolah gue dengan setia menunggu Ketos yg lagi LKS di somewhere sana. Jadilah, mungkin LKS Kader OSIS di sekolah gue ditunda, yah gue sih berharap engga ada.

Tapi, Rabu kemaren, kita para kader OSIS disuruh kumpul untuk memfix-kan jumlah anggota. Well gataulah berapa jumlah yg benernya. Sebelumnya, para kader OSIS ini disuruh untuk ngapalin materi OSIS yg segabrek dengan bahasa yang gakuat dan ganyambung dan dan yg lainnya juga. Intinya, gue geli aja ngapalinnya.

Ceritanya di sini, entah apa namanya acara Rabu kemaren ini, pokonya gue dan kader OSIS lain dimarahmarahin. Tugas pertama, kita dikasih clue buat jawab pertanyaan dibeberapa tempat. Cluenya anehaneh dan bikin bingung. Salah satu yg gue inget, Ruang Gempa. Kalo gue kasih tau kenapa alesan cluenya itu, well namanya juga sekolah antah berantah. Dan pertanyaan yg gue inget adalah, di mana letak Balkot. Hey! Is that important?

Tugas kedua, nah ininih yg bikin keringet ngucur deres, panas gakuat, bingung, nyebelin, dan masih nanya ini ngapain sih harus ada yg ginigini?!, dan terakhir bikin ngakak juga. Yap, kita harus nyamperin senior OSIS yg ada disebar beberapa kelas, dengan tugas masingmasing. Dan tugasnya itulah yg selama ini kita hapalin. Buat nemuinnya? Gak gampang. Kita dikasih clue lagi aja. Clue yg kelompok gue dapet adalah ‘Tank Baja Bebetruk’ could you imagine which class is that?! Perasaan, gue gak pernah liat tank baja di ini sekolah, dan bebetruk? Apa pula itu bebetruk?! Setelah gue dan kelompok, tur keliling sekolah, akhirnya nemu juga itu kelas bernama Tank Baja Bebetruk.

Kejadian di dalem kelas? Ah gue males ceritanya, pokonya pertanyaan yg ada di kepala gue 1. Ngapain sih harus ada yg ginigini?!

Setelah 2 kelas gue masukin dan bersyukur gue masih idup, setelah mandi keringat dan sedikit konslet otak, akhirnya beres juga ‘main-main’ seniorsenior OSIS kita ini. Gue bingung apa artinya, yg jelas ini bukan salah satu rangkaian dari LKS, dan kita pun masih tetep jadi kader OSIS. Yah mungkin, buat nguji keseriusan kader OSIS buat masuk OSIS, kata kakanya sih gitu. La wong gimana gak serius?! Tiap kumpul diteken mulu kekeke tapi asik ko kang teh ._.v

Yap, jadi OSIS itu asik ko. Albeit pengin jadi eksis atau jadi pengin deket sama akang teteh OSIS yg tampangnya di atas ratarata. Kerasa sama gue, at least, di sini gue lebih bisa bersosialisasi dan banyak ketemu orang buat dikenal. Bikin gue, jadi diri-gue-yang-lain-walaupun-masih-jadi-diri-gue-sendiri *bingung kan?*.

Dari terbentuknya kelompok tadi, gue ketemu orangorang yg belum gue kenal bgt sebelumnya, tapi demi kekompakan kelompok kita bisa jadi kompak dan dengan singkat jadi deket. Gue inget, betapa gue seneng bgt ketika kelompok gue samasama bikin yel-yel dan masing-masing nyumbangin liriknya, saling tuker ide buat gerakannya, ketawa-ketawa, dan berdo’a bareng buat kelancaran kelompok kita, lebay dan gapenting bgt emang. Tapi, itu cukup bikin gue seneng, bahwa ini cara beorganisasi yg selama ini gue cari.
Karena.. kedekatan kadang justru lahir dari orang-orang yang baru, yang bersedia untuk membuka diri, berbagi, untuk selanjutnya membentuk silaturahmi *caelah*

PS: Anyway, selama ‘main-main’ berlangsung dari awal sampe akhir, headset dan radio dari hp menemani gue dengan setia. Nekat dan ngelanggar bgt sih emang, apalagi kalo sampe ketauan. But, selama gak ganggu, gada yang tau, dan gak ketauan. Why not? ;) 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah