Me in Blue Matic


Setelah hari yang penuh ke-merod-an ini, sempet kemoodbooster sama beberapa kejadian yg well fun. Tapi, sekarang merod dan down lagi garagara partner ngasih kabar yg gaperlu dikabarin. Jadi intinya, ketika gue nulis draft ini, gue lagi merod, gak terlalu parah pastinya.

Oke well, ke-merod-an ini disebabkan oleh penyakit-gila-versi-gue kambuh lagi. Entah lah, susah bgt nangkalnya walopun moodbooster segabreg. Tapi! Semua itu, hilang selama -/+ setengah jam ketika gue berada disebuah motor matic berwarna biru.

Kenapa?

Yap, for the first time gue akhirnya bisa sembunyi-sembunyi buat ngendarain motor sendiri, dari sekolah ke rumah. Yang artinya, lewat jalan gede, jalan utama, yg diberi taburan banyak Polisi. Faktor yang bikin, nyokap sangatsangat melarang KERAS gue untuk bawa motor, walopun cumen ke sekolah doang sebelum gue punya SIM. Kalo nunggu SIM, artinya harus nunggu 2 taun lagi. Tapi, dengan keadaan temen-temen lo dengan santeinya bawa motor ke jalan gede manapu, apa engga bikin bingung? *oke lebay*

Oke, seperti udah gue bilang sebelumnya *caelah* gue pergi ke sekolah pake motor gue tapi yang nyetirin ponakan. Kebetulan aja, ponakan gue ini hari ini pulangnya Magrib. Kalo mau pulang bareng, iya masa juga gue nunggu di sekolah? Iya walopun kalo nunggu gue bakal ketemu partner dan berpotensi pulang bareng dia. Iya bukan waktunya.

Jadilah gue dengan semangat 45, minta kunci motor dari ponakan dan menaburi beberapa ancaman untuk gak laporan ke nyokapnya bahwa gue bawa motor sendiri. Yap, gue memang tante yang baik.
Di situlah gue, di motor matic bewarna biru. Gue puter gas, tangan kiri siap direm, dan pergi. Yeah, akhirnya setelah latian nyelip-nyelip, ngebut-tapi-aman, dan control keadaan jalan, akhirnya itu bisa dipraktekin juga tadi. Fiuhh…

Selama di jalan, selain otak ikut nyanyi-nyanyi dari lagi diheadset gue. Iyaiya gue tau itu gak aman banget, gue lupa lepas doang. Gue kepikiran, rangkaian kejadian-kebetulan yg bakalbikin gue ketauan bahwa gue bawa motor sendiri. Gak cumen itu, gue juga mikir gimana kalo ntar di jalan raya ada razia Polisi dan ketangkep? Atau yang paling parah… gue ketabrak apa gitu. Ya itu sangan amat tidak gue harapkan.

And yes..

Dari mulai gue mau muter balik jalan, di situ udah ada 2 sosok adam berompi ijo stabilo yang lagi ngatur jalannya lalu lintas. Baru ingetlah gue, bahwa ini jam pulang kantor, dan dipastikan jalanan macet, dipastikan juga para Polisi akan diturunkan untuk mengatur lalulintas. Baru inget. Putaran pertama, lolos, gue ngumpet di sebelah mobil, dan langsung ngacir ngebut. Sampe di perempatan, eh itu sosok muncul lagi, gue ngumpet lagi di tengah-tengah motor-motor lain, and yaaaa lolos!!!! Fiuhh….

Gue maju.. maju.. terus, mau masuk puter balik lagi. Di sini, gue agak jiper lagi karena bakal masuk jalur cepat yg pasti berisi banyak mobil berkecepatan tinggi. Bissmilah.. gue nyalain lampu sen, masuk jalur cepet sambil nengok-nengok ke belakang buat mastiin jalanan aman. Aman. Gue puter gas kenceng-kenceng sampe mau nubruk pembatas jalan juga kayanya, but…… gue berhasil puter balik dan belok ke jalan Komplek gue! Yeaaah fiuhh.. dari sana gue nyetir agak nyante degan seulas setjum unyu-puas-ketjut.

Well, yang gue lakuin itu emang sangat amat salah. Apalagi kalo nyokap tau, mungkin bakal marah bgtbgt dan gue pasti bakal dikasih hukuman yang sangat amat merugikan. Gue juga nyetir sendiri itu, ngambil banyak resiko. Resiko ketabrak, ketilang, ketauan, dan tentunya nambah dosa. Yes, I’m lying to my mom. Untuk yaa gue gatau pastinya berapa, gue merusak kepercayaan nyokap terhadap gue walopun engga tau, gue sadar itu.

Tapi..

Menurut teori ngaco hidup gue, I like freedom-logic freedom. Iya gue suka kebebasan, tapi logis. Dalam artian, no freesex, drug, gang, everyday hangout, not even care to God. Kebasan versi gue adalah kebebasan untuk mendapatkan sesuatu yang postif. Ya contohnya ini. Gue tau semua yg gue lakuin salah, dari segi mana pun.

Tapi, ketika lo pulang sore dan dipastiin jarang bgt angkot yg lewat karena sekolah lo di antah berantah, ketika lo sadar lo bawa helm dan tinggal minta kunci motor buat pulang, ketika lo pengin bgt ngerasain nyetir sendiri di jalan raya dan ada kesempatan? Apa yg bakal lo lakuin? Dan gue akan melakukan apa yg gue udah lakuin. Walopun ada beberapa option yg lebih aman. Nyatanya, gue malah banyak mengambil resiko. Karena hidup sekali, karena gue bebas, tapi gue cukup logis mempertimbangkan resiko yg harus gue terima.

Mungkin ini lebay atau gimana. Tapi, diposisi gue ini adalah kesenangan-acak-yang-harus-gue-coba karena usia belasan hanya dialami 10 taun, karena hidup cumen sekali. 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah