Motor


Dijaman yg udah serba canggih ini, apalagi di Indonesia, wajar kan kalo anak SMA pake motor ke sekolah? La wong anak SMP aja juga gak apaapa.

Yap, semenjak masuk SMA gue ngerasa anak tercupu karena gabisa bawa motor ke sekolah. Bukan, alesannya bukan karena gue pengin jadi anak gawl Bandung. Sekolah aja di antah berantah mau jadi anak gaul gimana? Kekeke peace bro ._.v

Sebenernya gada motor itu gak masalah bagi gue, kalo aja sekolah gue hanya berjarak at least 4meter aja dari jalan raya yg ada angkotnya. Tapi ketika lo harus jalan 4 m ditambahin dua 0 di belakangnya, rela dibagibagi betis lo? Gue sih ogah. Makanya, motor jadi hal yang paling dibutuhkan demi kelangsungan hidup betis gue. Sedikit manja dan menyemenye emang, jalan segitu doang males. Yah gue mah ngelesnya buat hemat waktu.

Keluhan gue gak sampe disitu *ya mungkin gue benerbener akan dicap manja setelah ini, idk* di rumah, ada motor. Sayangnya, nyokap ngga merelakan anak satusatunya ini menyetir motor sendiri ke sekolahnya. Alesannya? Banyak. Dari mulai, melang (waswas), takut banyak tilang, belum bisa naik motor ke jalan raya, dan segudang alesan lainnya dan semua alesan itu terangkum dalam 2 kata, terlalu sayang. Sayang sama gue, bukan motornya.

Akhirnya, ponakan gue yg sejatinya umurnya jauh di bawah gue tapi nyatanya beda setaun lebih tua AJA dari gue jadi korban atas terlalu sayangnya nyokap sama gue. Ya, tiap pagi gue pergi dari rumah dengan naik motor SENDIRI, pulang juga. Tapi sebenernya, tiap pagi gue harus nyamperin ponakan gue dan kita pergi bareng dengan ponakan gue yang nyetir. Ulalala mom, I’m grow up I’m grow up.

Oya, ini juga FYI buat partner. Hey schatje whenever you read this, yeah I’m going to school with my beloved nephew not with my crush or everyone. Karena dipikirpikir, siapa juga yg rela jemput cewe nerd yg kalo kena angin kerudungnya laksanan bendera dan suka cekikikan unyu di jalan? Yah I’m in undercover kalo ketemu lo gue berubah. Yah mungkin nanti gue akan berubah dari landak jadi kupukupu? Hmm kayanya gak cocok, kupukupu terlalu cantik. Oke ngaco.

Gue gangerti, kenapa semenjak gue SMA, nyokap jadi posesif sama gue, partner aja engga. Keadaan ini kadang bikin gue bingung dan stress sendiri. Banyak pertanyaan dan pernyataan yg gak pernah gue ngerti dan bikin gue kesel. Yang gue tau, nyokap sayang sama gue. Itu aja.

Iya mungkin someday, setaun sebelum lulus, gue bisa muter gas motor gue dengan tangan gue sendiri, ngebut dan ngomong gakaruan setelah salah ngambil ancangancang karena kelakuan gue sendiri, dan nikmatin semilir angin sawah yg magical sendiri, cumen sendiri, gue aja. Yah someday, ketika nyokap sudah merelakan gue untuk sendiri mengarungi jalanan yang begitu banyak cerita itu… *lebay*

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah