Disensiin Nyokap, and it was Horrible


Hari ini untuk pertama kalinya, gue ngerasain Car Free Day di Bandung. Udik bgt emang, dan kebluk tentunya. Yah faktor utamanya sih ngga ada yg ngajakin, atau gue males. Kesan pertama? Rame ya itu CFD, tapi lama-lama ngebosenin. Gue malah kangen CFD di Palembang huhuhiks :’D

Hari ini juga, orang-orang yg gue sayang kayanya lagi pada sensi sama gue. Entah kenapa, yg pasti mereka moodbreaker hari ini buat gue, huhu sorry.

Nyokap.

Pagi-pagi sebelum gue pergi CFD, masih adem ayem aja, intinya masih baik. Waktu gue pulang, oke gue pulang jam 2, siang bgt emang dan itu fatal inget gue dari pagi udah ninggalin rumah dan ini weekend yg berarti gue punya kewajiban untuk sekedar nyapu-nyapu lantai atas rumah.

Well, jujur pulang-pulang gue pusing bgt dan langsung pengin tidur, karena malemnya gue telat tidur. Alhasil, gue langsung nyelonong masuk tanpa SALAM ke nyokap dan bokap. Dengan keadaan kepala pusing dan yg ada diingetan cumen kasur, gue lupa kalo pulang abis main gue suka SALAM apa engga. Jadi yaa gue langsung masuk kamar, dan buka Twitter *lah, katanya mau tidur?*

Waktu nyokap masuk kamar, gue keliatan lagi tidur dan langsung nanya kenapa, dan ngasih wejangan kamu-udah-gak-punya-tata-titi-soalnya-dateng-ke rumah-gak-salam. Dengan kepala pusing, akhirnya gue berkesimpulan gada waktu tidur. I’ve to do something, which is beresberes. Karena nyokap lagi nyetrika. Gamau kena wejangan yg lebih panjang, akhirnya gue pun beres-beres.

Ngantuk? Tetep. Pusing? Tetep juga.

Singkat cerita, gue berhasil tidur selama kurang 1 jam, dan bangun dengan keadaan makin pusing.

Kirain gue, ngambeknya itu bakal selsei sampe situ doang. Malemnya biasa lagi, eh sampe malem nyonyo masih sensi sama gue. Kayanya gue gaboleh salah aja gitu. Salah dikit, kena wejangan. Oh Mommyyy sedang dihukum dengan cara apakah aku iniiii ko ya dikitdikit kena marah L

Lets make it clear

Ada 2 kemungkinan kenapa nyokap sensi sama gue hari ini.

Pertama, karena anaknya yg cumen sebiji ini lama bgt ninggalin rumah. Sebagai orang tua yg cumen punya anak sebiji, yg tiap hari sekolah dan pulangnya ngaret mulu, dan kalo di rumah kaya gak peduli sama sekitarannya. Pasti pengin ngabisin weekend bareng, at least ngeliat gue ada di rumah aja bikin nyonyo seneng. Karena, well nyonyo itu overprotective bgt. Kalo udah khawatir, kadang khawatirnya itu kelebihan.

Tau anaknya gak muncul-muncul udah siang, nyonyo mungkin kesel. Dan waktu gue pulang, keselnya ditumpahin, sebenernya mungkin gamau kaya gitu. Cumen kalo udah emosi? Mau gimana lagi. Yang pasti, guenya jangan ikut-ikutan emosi atau ngeyel. Tapi yaa namanya gue yg cuekcuek care, tetep aja nyebelin. Duh gabgt dah -_-

Kedua, nyokap ngasih efek jera sama gue. Iya efek jera, gue itu gaboleh keenakan main, gue harus tetep SALAM walaupun baru pulang main, gue harus tetep inget rumah, keluarga, jangan over mainnya. Karena kalo over, balik lagi ke ketakutan nyokap bahwa gue akan kaya pendahulu gue yg jadi hobi main dan akhirnya ngelakuin hal-hal aneh dan berujung dengan free sex. Okay, gue sangsi overprotective nyokap itu garagara gue sekolah di sekolah yg dulunya pendahulu gue sampe free sex. Sebenernya sih engga ada hubungannya, tapi yg namanya ketakutan?

Dipikir-pikir, egoisnya sih gue masih cukup waras buat menjauhi free sex atau lingkungan pergaulan yg suka bgt main. Karena tanpa sepengetahuan nyokap, kadang yg ada dipikiran gue itu cumen tugas, nilai, dan materi. Bukan so pinter, itu lebih ke gimana gue ngerjain tugas dengan baik, materi yg harus gue ngerti, dan nilai-nilai yg harus gue pertahanin demi ngebanggain orang tua. Karena, kalo ada hal yg bisa bikin gue down bgt, itu adalah kesalahan-kesalahan yg gue buat waktu ngerjain tugas, ulangan, PR, dsb. And yea my mom never and must never know it!

Kesimpulannya, dengan berbagai kesalahan dan kedurhakaan yg gue udah lakuin ke orang tua gue. Well, gak apaapa deh gue disensiin sama nyokap sekarang, daripada gue disensiin Tuhan ntar? And anyway, gue belajar bahwa leaving ini 15th years old, itu makin susah. Ibarat games yg kalo naik level makin susah. Susah buat ngontrol emosi, netuin sikap, ngejar cita-cita, dan susah-susah lainnya.

Gue juga sadar, gue itu………. Egois dan cuek bgt. Egois karena gue di rumah anak cumen sendiri. Cuek, karena gue terlalu bingung sama fakta-fakta yg yah bitter-right di hidup ini. Semua sifat itu jelek, dan hatus gue ilangin walaupun gabisa. Diubah lebih tepatnya. Mungkin, gue boleh egois dan cuek, tapi di sikon yg memungkin kan. Kapan? Well sesuai waktunya.

Dear Mom and Lover, I was uncontroling. So please control me, appropriately. Can you? . I dont want lost in my life..

Komentar

  1. Ciebanget yang udah ngerasain CFD :)) *padahal saya belum*
    Sebenernya rasional juga sih apa yang dilakuin sama Ibu kamu. Namanya orangtua yang pasti khawatir anaknya maen sampe sore. Apalagi kalo anak satu-satunya.
    Mana sampe lupa salam lagi :))

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah