Ketika 'Liburan' jadi Berharga


Mungkin dengan otomatis blog gue ini menset satu plot/program yang harus tampil setiap taunnya atau setiap perkembangannya. Contohnya, post bertemakan Holiday Is Over Back To Reality.

Yah, tema post gue kali ini adalah itu. Karena hari ini adalah hari Minggu dan besok Senin. Kalo ada yang mau ngubah misalnya besok jadi hari Sabtu, gue sangat berterimakasih bgt!

Awkay go to the topic.

Ini liburan pertama gue di bangku SMA. Hihi yap gue udah gak menyembunyikan lagi jenjang pendidikan gue, kan udah SMA jadi cocok kan punya blog dan ngeblog huehehe #apeu

Sebenernya tiap liburan, gue gak pernah ada planning yang menggembirakan. Pergi ke rumah nenek di desa, liburan ke luar kota, provinsi, negri itu gak pernah masuk dilist liburan gue. Karena kadang, waktunya bentrok sama bokap yg kerja, nah jadi kapan liburannya dong? Nunggu ada yang ngajakin, nah kalo nunggu ada yang ngajakin berarti mainnya pun gimana yang ngajakin, kalo gitu akhir-akhirnya liburannya jadi ngebetein, dan maka dari itu kalo disuruh guru buat nulis karangan selagi liburan, bawaannya gue pengin nyobekin itu kertas la wong liburan gue gak seindah rumput tetangga (loh?)

Serius.

Liburan taun baru ini, gue ngadepinnya lempeng-lempeng aja, atau malah gak kerasa dan gak mikirin. Doalnya, di minggu pertama liburan, gue disibukin sama persiapan ospek salah satu radio ternama di Bandung. Yeah anyway, gue memang dalam langkah menjadi announcer sekarang. Jadi gue gak ngerasa liburan, kaya weekedays, tapi gue pun gak menyesali, selama gue masih bisa tidur kenyang dan leyeh-leyeh sepuasnya di kasur huehehe.

Tahun Baru, Alhamdulillah gue bisa ada di kota lain dan lebih berkesan dari perayaan taun kemaren, gue juga akhirnya bisa ngerasain angin pantai walaupun di pantai antah berantah. Eh tapi gue bahagia ko, soalnya gue ke sana waktu sore, pantai sepi, air laut mau surut, pemandangan lumayan, angin mendukung, dan gue dateng sama keluarga. Engga spesial tapi cukup. Cukup menenangkan, cukup tidak menghawatirkan, dan cukup mebahagiakan. Cukup lebih baik kan daripada engga sama sekali, atau gak seimbang?

Sepulangnya gue dari liburan singkat 2 hari 2 malem itu, gue balik lagi diem di rumah. Gue gak ngerasa bete, jenuh, atau bilang liburan ini garing. Albeit liburan 2 hari 2 malam itu, gue memang menikmati ketika gue bisa diem di rumah seharian, nontonin acara-acara ditv sampe bodo, tidur dan leyeh-leyeh di kasur seenaknya.

Gue pikir-pikir lagi, mungkin ini efek kegiatan di semester 1 gue yang kebanyakan dan proses adaptasi SMA yg bikin cape banget. Gue emang bukan anak aktif yang sering ngumpul bareng temen atau ikut banyak les, jadi kalo waktu pulang ya gue pulang. Nah semenjak semester 1 gue ikut eskul, gue ikut kegiatan ini itu, bahkan ada minggu di mana gue gak libur karena riweuh sama kegiatan dan tugas sekolah jadi gak ada waktu di rumah. Jadi giliran libur, badan dan otak gue nagih istirahat banyak di rumah. Hasilnya, gue lempeng-lempeng aja liburan di rumah gak ke mana-mana.

Di sini, akhirnya gue tau sesuatu.

Kalo kamu butuh refreshing, ya refreshing aja selagi ada waktu, gak usah nunggu liburan. Karena liburan itu, adalah saat semua kegiatan berhenti dan badan kamu istirahat total biar nantinya siap untuk berkegiatan lagi. Ketika liburan kamu bete karena gak sempet ke mana-mana? Gal harus gitu, karena balik lagi, liburan adalah waktu di mana badan kamu istirahat. Kalo liburan terus kamu main ke sana-sini dan terlalu banyak tempat yang didatengin, kapan badan kamu istirahatnya.

Dan

Hey! Kenapa sih kamu gak betah di rumah? Ada banyak hal yang bisa kamu buat, perbaikin, dan buka pikiran kamu di situ. 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah