Museum Pos Indonesia


Kalo boleh gue update, sumpah ini kaki gempornya kebangetan! Dipikir-pikir gue gak jalan jauh tadi, gak kaya sejauh dari Gasibu-BIP. Tapi ko ya pegel aja gitu?

Kenapa kaki gue ini sampe bisa pegel dan gempor? Oke, gini ceritanya.

Ario, temen SMP gue ada bike day di sekolahnya. Dia males ikutan, karena katanya gue-males-pake-sepeda-karena-terakhir-pake-jaman-smp-dulu. Kalo gue, seneng aja diajakin jalan weekend gini dan kebetulan banget sekolah gue gak eskul. And yap dengan segala kebetulan gue dan Ario, ngetrip. Yuhu!

Selama gue tinggal di Bandung, gue cuman tau beberapa Museum yang ada di kota ini. Such as, Museum Geologi, Museum Sri Baduga, dan Museum Asia-afrika. Diantara 3 itu, Cuma 1 yang baru gue datengin, yaitu Museum Geologi. Freak bgt. Selasa kemaren, gue gak sengaja baca satu buku tentang pembangunan Gedung Sate, dan ternyata selain Gedung Sate waktu itu juga dibangun Museum Pos. Dari sinilah gue baru tau kalo di Gedung Sate itu ada Gedung lain, ya si Museum sekaligus Kantor Pos ini.

Gue dan Ario adalah history and freak-things hunter. Maka ketika Ario ngajak main di weekend ini dan gue nemu Museum Pos, kita putusin buat pergi ke sini.

And yah, di sinilah kita, di Museum Pos Indonesia. Letaknya ada di samping kiri Gedung Sate. Sekilas arsitekturnya sama, karena sama-sama bercat putih atau hitam. Padahal sebenernya beda, apa bedanya? Silahkan googling.

Awalnya kita bingung, ini jalan masuk ke Museumnya ke mana? Ternyata, jalan masuknya ada di sebelah kiri Kantor Pos, masih satu gedung. Kesan pertama yang didapet adalah SEREM. Kita harus nuruni tangga yang lumayan panjang dengan atap yang pendek. Kebetulan, waktu kita ke sana ternyata ya cuman kita berdua aja gitu pengunjungnya dan ketika masuk ruangan pertama, kita disambut patung-patung lilin yang ngegambarin interaksi seputar pos. Gue suka parno liat patung lilin gitu, bayangan tiba-tiba itu patung bisa ngelirik ke gue tiba-tiba dan ngasih senyum suka muter diotak gue.

Terus, gue dan Ario masuk ruangan di mana banyak lemari  di sekelilingnya. Lemari-lemari itu isinya terbagi jadi beberapa bagian yang bisa dibuka dengan ditarik, dan taraaaa isinya adalah perangko-perangko dari banyak Negara. Jadi aturannya, kalo kita mau liat perangko, misal, perangko dari Kanada, kita tinggal cari tulisan Kanada dan narik bagian itu, nah di sana banyak deh nempel puluhan perangko dari Kanada dengan berbagai warna, gambar, dan ukuran.

Gue suka acara narik-narik dan liat-liat perangko dari mancanegara ini, rasanya kaya baca buku traveling lagi, karena setiap perangko kaya menggambarkan sesuatu. Dibagian perangko dari Austria, gue menemukan perangko bergambar wajah Mozart. Pemusik klasik yang lahir di sana. Gue tau Mozart dari novel dan ketika bisa liat fotonya disalah satu perangko……. rasanya seneng. Gausah googling, tapi bisa langsung liat dari perangko asli dari Austria huehehe.

Puas liat-liat perangko, gue dan Ario jalan ke ruangan lain. Menarik tapi gak terlalu. Ada banyak alat-alat pos jaman dulu kaya mesin tik, mesin hitung yang gue pikir unik banget, alat untuk mencap surat, alat mesin fotocopy wanna be, yang kalo mau mesinnya bekerja kita harus sambil muterin tuasnya. Baju-baju karyawan pos, sampe kotak surat dari jaman Belanda-Jepang. Oya ada juga lukisan perangko pertama yang dibuat Inggris. Kalo masih penasaran dan tertarik, coba dateng deh ke sana, gak rugi dan gak ngebosenin ko.

Gak puas dengan cuman ke Museumnya aja, gue dan Ario yang emang dasarnya tukang iseng dan sering nyari-nyari hal yang gak biasa, akhirnya kita masuk ke wilayah Gedung Pos itu. Pertama kita ngelewatin pager yang ada di sisi lain Kantor Pos. Gue gak melihat prohibited for enter di situ, jadi kita masuk. Gak ada yang menarik, cuman ruangan petugas pos, jadi kita balik lagi dan naik tangga ke atas. Yap, di situ ada semacam tangga melingkar buat akses ke bangunan di atas.

Sampai di atas, sepi. Gak ada aktivitas, gue gak tau ruangan ini masih dipake jadi ruang kerja atau bukan, cuman gue menemukan ada beberapa ruangan yang pintunya terbuka dan isinya barang-barang modern bukan jaman dulu. Tapi gak sedikit juga ruangan dengan pintu tinggi dan terkunci. Gue pikir itu emang ruangan yang dari dulu udah ada dan dipakai untuk keperluan tertentu.

Dari lorong ke lorong gue dan Ario kepoin. Mumpung siang dan weekend, jadi gak bakal ada dunia halus yang ganggu kita. Sepanjang keliling-keliling, gue menyimpulkan banyak hal. Bangunan ini, memang bangunan jadul bgt dan gak pernah berubah designnya. Ada taman yang lumayan besar dan indah di tengahnya, balkonnya terbuat dari kayu yang entah kenapa gue yakin bahwa kayu-kayu itu kuat dan sukar lapuk. Ada ruangan yang berisi sofa-sofa mewah kaya yang biasa kita temui di Museum lain kaya Museum Linggarjati tapi dengan design yang lebih modern, ada sepasang tangga yang memisahkan sofa-sofa itu. Di sekitar ruangan itu, masih ada ruangan lain yang bertuliskan ‘Ruang Rapat’, rapat jaman kapan? Gue gak tau. Yang pasti masih ada juga pintu lain untuk akses ke ruang lain atau ke balkon yang dikunci.

Lama-lama di situ, gue dan Ario ngerasa horor juga. Karena kita cuman berdua dengan angin yang gede bgt dan bangunan tua yang sepi, walaupun siang tapi suasananya sukses bikin horor. Akhirnya kita cape dan turun, masih tetep ngumpet-ngumpet, karena takutnya kita gak boleh ke atas.

Cape, cape banget kita sampe keringetan. Selain jalannya pada rusuh, kita juga ngendap-ngendap di dalem, gak mau sampe ada orang yang tau. Serasa jadi maling hihi. Tapi seru ko, kalo Ario gak ngotot pengin ke atas dan nyari puncak Gedung Sate-padahal-bangunannya-kepisah gue mungkin gak bakal menjelajah Gedung Pos ini.

Sedikit miris karena sekarang ‘Pos’ udah bukan sesuatu yang hype lagi karena modernisasi. Jadilah Kantor Pos juga jadi seperti terpuruk, ya andaikan Pos itu adalah perusahaan independen, mungkin udah gulung tikar dari dulu. Dan andaikan Pos masih hype mungkin Gedung Pos itu pun bakal tetap ramai gak sepi. Tapi, jaman berubah dan ‘Pos’ sekarang gak sehype dulu, keganti sama e-mail yang beribu-ribu kali lebih cepat.

Untuk Museum, gue pikir masih bisa ramai pengunjung, kalau orang-orang yang appreciate buat Museum-museum di Indonesia masih ada. Ayo ke Museum, tempat ini gak sepenuhnya ngebosenin dan menakutkan ko. Museum adalah tempat di mana sejarah dilihatkan dengan lebih nyata, di mana sejarah baik sangat dijadikan tuntunan, dan sejarah dibuktikan keberadaannya. Ayo ke Museum, bukan karena keharusan atau tugas sekolah. Tapi, atas karena rasa keingin tahuan yang sangat besar dan kemauan untuk belajar lebih banyak.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah