New Year and Trip 3 months to 3 years


Happy New Year! Awkay ini beneran gue ngedraft waktu tanggal 1 Januari. Malem. Tapi entah kenapa gue berasa ini udah lewat dari tanggal 1 Januari aja, hmm hari yang panjang hahaha.

Tahun baru kali ini, aha beda banget sama taun baru kemaren yang diawalin sama betenya gue karena harus ke unkbild. Bersyukur taun kemaren nyokap engga nyuruh gue ke unkbild, jadilah gue pergi ke Kuningan! Yeah setelah 3 tahun, akhirnyaaa gue bisa baliiikkk.

Oke percepat, pokoknya tanggal 31 Desember 2012 jam 5 sore gue sampe Kuningan dan masuk kamar hotel dengan perasaan gak sabar pengin mandi dan ngacir ke rumah salah satu temen gue. And anyway sekarang gue bakal pake nama asli ajadeh buat nyeritain tokohnya, karena kalo pake nama samaran dan alay… hmm gajaman haha.

Dan yah! Di sanalah gue, duduk ketemu 7 temen gue jaman SD dulu. Sedikit awkward awalnya, karena yaa namanya juga baru ketemu langsung, awkay deh di dunia maya seru tapi kalo ketemu langsung boleh awkward dong hihi.

Selsei berawkward-rianya, kita bakar-bakaran tradisi yang harus wajib bgt dilakuin kalo ketemu. Menunya, ada sosis, sate, sama kentang. Beda jauh bgt sama 3 taun lalu yang kalo bakar-bakaran itu cumen pake ayam/ikan. Mungkin bakal kaya gitu kalau momennya bukan Tahun Baru, jadi yaa ini in the name of New Year, yeah! :D

Gue gabakal cerita secara kronologi…. Caelah. Tapi gue bakal ceritain apa yang gue dapet di 7 jam kita bareng-bareng. Yap kita. Gue dan temen-temen.

Setelah 3 taun berlalu.. gue balik ke kota yang pernah gue tinggali selama 3 taun. Gue banyak berubah, kota ini juga, makin maju. Tapi ada beberapa pola yang gak pernah berubah, segimana pun kejadiannya.

Pertama. Bakar-bakaran. Dari mau gue mau pindah sampe mereka SMP terus SMA itu udah jadi kebiasaan yang gak boleh ketinggalan, apalagi kalo emang ada momen penting. Ketika gue ke Kuningan misalnya. Tapi, seiring jalannya waktu, makanan yang dibakarnya berubah, kaya yg udah gue ceritain tadi.

Kedua. Foto-foto. Kita semua itu adalah banci kamera. Di mana ada kamera, kita selalu sadar dan siap berpose. Bedanya, 3 taun lalu, kita masih foto-foto pake kamera hp dan bergaya alay, hasil fotonya pun pasti burem-burem dan item karena ngga ada flash atau apapun, pokoknya minim. Beda sekarang, yang Alhamdulillah di antara kita udah ada yang bisa bawa DSLR. Jadi, ada flash yang bisa bikin foto cerah dan hasil fotonya pun jauh lebih bagus. And anyway, kita juga bisa bikin video yg well amatir tapi buat koleksi pribadi kenapa engga sih, jadi dokumentasinya tambah banyak yeah!

Ketiga. Kendaraan. Engga kita dulu ngga pake motor terus sekarang berubah jadi pada pake mobil semua, engga. Apa yang berubah dari kendaraan? Sebenernya ini jadi turun pangkat, yang tadinya ke mana-mana kita pake mobil a.k.a angkot, sekarang pada pake motor. Ini karena status yg udah jadi anak SMA, jadi bebas bawa motor. Gue bersyukur, karena bisa jadi lebih cepet kalo ke mana-mana, dan hey bisa nikmatin udara Kuningan yang masih sejuk dimotor itu……..anugerah bgt!

Keempat. Komunikasi. Well, ini useless sih, penting gak penting. Tapi, ini salah satu pola yang sama tapi teknisnya beda sesuai jaman. 3 taun lalu, kalo kita saling hubungin itu, paling dari facebook/y!m yg diakses pake laptop atau sms dari hp non smartphone. But, jaman berubah. Sekarang, kita saling ngabarin dan nyusun rencana lewat social network lain kaya twitter, whatsapp, bbm, line. Sms itu dipake seperlunya aja. Yap, dengan munculnya smartphone, gadget kita juga ikut-ikutan pada berubah, cara ngabarin juga jadi berubah, tapi lebih efektif. Sending lebih cepet, hemat pulsa, dan praktis.

See? Semua polanya masih tetep sama, semua berubah karena jaman, dan semua berubah ke arah yang baik. Kalau ditanya, terus gimana sama sifat temen-temen kamu, katanya tadi awkward? Mungkin awalnya awkward, tapi setelah cair.. yaa mengalir. As one of my friend said ‘Not much has changed from us’. Itu emang bener, gue masih bisa denger logat ngomong orang Kuningan gimana, gue masih nemuin sifat yang sama ditemen-temen gue kaya terakhir kali gue ketemu, gue masih nemuin cirri khas mereka masing-masing, gak banyak yang berubah.

Di sini, gue rasa, malah gue yang berubah. Gue udah beda logat, gue kayanya udah kehilangan beberapa sifat gue yang mungkin dulu ada ketika gue ngumpul bareng mereka, dan entah kenapa.. gue sempet mikir ketika gue bareng mereka, gue rasa ini bukan gue.

So I ask to myself, am I changed a lot? And I don’t have any answer.

Gue dedikasikan perjalanan gue ke Kuningan ini, buat nemuin gue yang dulu, karena gue rasa gue udah banyak berubah. Tapi, emang kita bisa kembali ke masa lalu? Kaya film yang diputer ulang? Engga kan. Maka, karena ini tahun baru, gue bikin 1 resolusi gue, yaitu…

Mungkin gue gak bisa nemuin diri gue yang dulu, tapi bukan gak mungkin kalo gue harus berusaha instrospeksi diri dan berusaha untuk terus mengendalikan diri. Gue sadar gue tumbuh, diumur belasan ini, gue tau diri gue lagi labil. Gue rasa, banyak hal fatal yang bakal kejadian ke depannya. Fatal untuk belajar, why not? Fatal yang gak fatal, fatal yang berakibat ke diri sendiri, bukan orang lain.

So…
Happy New Year Universe. World getting old, it has to be wiser. I’m getting old, I’ve to be a true human!

11.35 PM, Jan 1st 2013

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah