Sekolah Banjir

Gue emang sempet dapet cerita bahwa sekolah gue yang sekarang ini suka banjir. Gue menyepelekan kata banjir ini dan mengartikannya dengan banjir ecek-ecek yang cumen di depannya doang. Ternyata, gue salah besar udah mikir gitu, karena hari ini……

Sekolah gue BANJIR parah!

Pagi ini, udah berasa aneh untuk gue. Dengan cuaca mendung karena yang gue tau tadi subuh itu hujan, pergilah gue ke sekolah bareng ponakan, iya ponakan dan dia setahun lebih tua dari gue. Oke skip. Dia ngambil jalan lebih muter untuk menuju sekolah, padahal kita udah mepet waktu. Sampe di jalan mau masuk sekolah gue disambut dengan genangan air a.k.a banjir semata kaki. Makin maju, fyi jarak dari jalan depan ke sekolah itu gue itu 400 m, gue menemukan banyak banjir dibeberapa titik, sampai akhirnya makin deket ke sekolah, banjirnya makin tinggi. Gue masih mikir ini cumen sampe gerbang. Ternyata….

Sampe LAPANGAN SEKOLAH!

Yap wilayah depan sekolah gue abis tergenang air apalagi bagian-bagian yang rendahnya, setinggi -/+ 25cm! untunglah tempat parker motor itu tinggi, jadi motor-motor bisa terselamatkan ahiw!

Ketika gue mau masuk wilayah sekolah, orang-orang udah ngantri kaya bebek untuk masuk. Gue pikir, ko ya susah amat sih tinggal masuk. Tapi ternyata gak semudah itu, karena jalan masuknya aja tergenang sama air dan berpotensi bikin sepatu basah bahkan rok dan celana sekolah! Jadilah kita copt sepatu masing-masing dan ngangkat baju masing-masing juga.

Sampe taman cinta, taman di tengah sekolah yang di kelilingi kolam itu rata sama air ngga keliatan lagi bentuk tamannya. Oh God! Separah ini kah? Gue sampe di kelas dan menemukan taman depan kelas gue pun asik berenang sama air. Hmmmrrgghhhh.

Respon siswa?

Untuk yang kelas 10 sih jelas, teriakan semacam “Fix mutasi!” bergema di mana-mana, entah dunia maya atau real. Kalau kelas 11, 12 sih mereka adem ayem aja, atau paling ngejoke seputar ‘sekolah banjir’ kayanya udah masa bodo juga, malah untung karena gak usah belajar.

Buat gue di sini yang paling ngengganggu itu adalah kata-kata “Fix mutasi” dan segala cerita terusannya. Mungkin ini gue overthinking, cuman well kita liat segimana dampak spontanitasnya ketika sekolah antah berantah kamu kena banjir.

Kalau orang lagi pacaran sih, initu udah pacarannya karena kasian terus makin ilfeel gara-gara si pacarnya ini kelakuannya ngga banget. Mungkin itulah anggapan beberapa siswa yang yang dibuat ilfeel ketika sekolah ini banjir! Kurang kampung apa sih ini sekolah?! Sampe bisa banjir segini ribetnya?!

Kalo siswa itu adalah siswa yang ‘pinter’ tapi gacerdas mungkin itu bakal bikin mereka bete banget dan makin membulatkan tekad mereka buat mutasi. Tapi masih ada siswa yang pintar dan cerdas yang justru menjadikan ini tantangan, kenapa? Karena mereka melihat dengan nyata di mana mereka bersekolah sekarang dan harus ada yang dilakukan untuk membuat diri mereka nyaman bersekolah di sana, meskipun cuman sekolah antah berantah yang jauh dari kata elite.

Buat gue, untuk siswa yang berpikiran cerdas, dengan adanya banjir ini mereka mungkin kepikiran untuk bikin biopori biar air-air bisa terserap langsung ke tanah atau bahkan banyak ide lain yang bermunculan diotak mereka. Sekolah gue adalah sekolah yang mau menerima inovasi ko, kalau disampein dengan baik pasti juga bakal terealisasikan nantinya.

Dipikir-pikir lagi, kita di sekolah adalah pencerminan tindakan kita buat negara sendiri. Ko bisa?

Kalau kita sampe kesasar ke sekolah antah berantah dan ngotot pengin mutasi dengan segala kekurangan sekolah itu dan nyari sekolah lain yang lebih ‘sempurna’ berarti kita seperti mau migrasi dari Indonesia ke negara maju. Kenapa? Karena ya kita udah suck sama pemerintahan Indonesia yang oh-please-deh dan segala kekurangan Indonesia lainnya. Mendingan ke negera maju yang semuanya udah tertata rapi dan kita tinggal ngikutin.

Tapi untuk orang-orang yang masih mau stay di sekolah yang antah berantah dan merekan melakukan sesuatu untuk sekolah tersebut, itulah orang-orang yang masih ingin memperbaiki negaranya sendiri. Kenapa? Karena dia masih punya rasa peduli terhadap sekolahnya biar temen-temennya yg pengin mutasi sadar kita juga bisa melakukan apa yang dilakukan sekolah lain di sekolah sendiri, tanpa harus mutasi. Gitu juga Indonesia, kita masih bisa merubah Indonesia menjadi lebih baik kalau aja kita punya tekad dan niat yang kuat, sehingga Indonesia ga selalu jadi bahan ejekan rakyatnya sendiri.

Intinya, di mana pun kamu akhirnya ditempatkan untuk melakukan sesuatu, lakukanlah sebaik mungkin bagaimanapun situasi dan kondisi tempat tersebut. Jadikan kekurangan tempat itu tantangan untuk kamu melakukan sesuatu yang lebih, bukan malah mengejek dan meninggalkannya, itu berarti kamu pengecut.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah