Nano-nano Buka Bersama

Eh peeps, berhubung tahun lalu itu Ramadhannya gue lagi mingle, kayaknya saingan siapa yang sering buka di luar dan cerita dibalik buka bersamanya itu menjadi penting banget. Nah tahun lalu itu, ada posting di mana gue bercerita tentang Buka Bersama OSIS dan pulangnya gue dianter sama kaka kelas ganteng. Uyeah!
Oke gue juga mau cerita lagi tahun ini. Dengan cerita yang sangat amat jauh berbeda!
Bedanya? Gue tahun ini udah single. Lah kasian amat, ah tapi gue seneng seneng aja ko. Terus, tahun ini, angkatan gue yang jadi panitianya.
Ini nih yang bikin perbedaan mencolok, kepantiaan.
Akhirnya sih banyak permasalah yang muncul diacara Buka Bersama ini. Dari mulai tempat yang bookingannya diambil, makanan yang kurang, acara yang gak puguh, sampe banyak urusan yang diurusin gak pada tempatnya.
Sebenernya, gue mah udah males ikutan buka bareng pas denger tempat di mana kita buka bareng. Dipastikan itu tempat bakal penuh, super ribet, dan super gaenak. Tapi akhirnya gue ikut-ikut aja atas nama kebersamaan.
Dateng ke sana, gue udah bingung liat orang banyak banget, penuh banget. Serasa pengin pulang. Akhirnya, gue menghasut beberapa temen gue untuk beli McFlurry di McD deket Rumah Makan tersebut. Eh pas sampe sana, antrian mengular bren! Hehe iya salah juga sih ke sana ko jam 17.30 *peace* yaudah deh putar arah jadi beli minuman di toserba terdekat. Bales dendam, akhirnya gue beli ice cream smoothies yang ternyata enek huek.
Balik lagi ke Rumah Makan, gue (kembali) menghasut temen-temen gue untuk langsung ke mushola aja, karena dipastikan lagi nanti itu mushola bakal penuh sama yang mau shalat sedangkan besarnya kaya liliput untuk ukuran pengunjung ratusan orang.
Balik ke tempat makan, permasalahan dimulai, dan gue udah gak mood untuk ngurusin ini itu. Then, diliat-liat hey! Ini adik-adik kelas 10 ko banyak amat?! Ah yasudahlah gue hanya ingin menikmati ice cream gue ditengah suasana panas rama ini. fiuh.
Adzan Isya berkumandang dan suasana tempat yang kita booking mulai melengang karena sebagian adik-adik kelas 10 udah pulang. Gue pikir, ko bukbernya jadi datar banget buat anak kelas 10, kek cuman numpang makan? Ah bodo amat.
Semua berawal dari kelengangan.
Pecahlah semua permasalahan yang gue dan teman-teman OSIS seangkatan lalui selama seminggu ini. Jadi, ditengah Rumah Makan yang melengang, suasana yang mulai meredup, langit yang makin gelap, evaluasi dimulai. Nah apakah gue ikut duduk diam, tenang, mendengarkan, dan ikut menyumbangkan opini? It’s a big no! Gue mah asik aja makan ayam sama perkedel sama sambel yang pedes banget. Oke maklum laper kebangetan.
The point is
Waktu evaluasi itu ternyata angkatan OSIS gue ini banyak kekurangan dan belum dapet chemistry-nya *caelah* masih banyak yang harus diperbaiki. Gue mah sih iya-iya aja, karena emang bener untuk tim, kita belum jadi satu tim yang solid, masih ada ego dari diri sendiri. Gue pun termasuk.
Gue pikir, mungkin ini kali yang another seleksi alam. Gue jadi ngerti, kenapa OSIS di SMA lain bahkan bisa bikin super pensi yang sukses, tapi OSIS gue bahkan bikin acara bukber aja berantakan. Karena, kematangan EQ dari perindividu kita yang masih kurang. Gue bukan sok pinter di sini, tapi emang keliatan dengan jelas kalo dibandingin. Kedewasaan dan kesediaan buat kerjasamanya antara gue dan temen-temen lain masih jauh di bawah. Visi kita semua gak sama, dan ada beberapa orang yang tetap mepertahankan visinya lagi mencari dukungan. Yang terjadi? Ya gini, kita sering miss communication, saling berkubu tanpa ada pemenyatu, dan lama-lama mungkin bisa pecah? Dan itu adalah hal yang sangat gak gue inginkan.
Pusing sih kalo mikirin gimana organisasi harus dipertahankan tanpa ada kesediaan buat mengalah pada ego atau punya keinginan untuk mengubah tanpa ada nyali. Tapi bukan berarti gak ada titik temu yang bisa meminimalisir 2 kekuatan itu kan? Well, gue berdo’a aja nantinya OSIS angkatan gue bisa berubah menjadi solid dengan sendirinya dan kita bisa lebih baik dari angkata sebelum kita.
What really different on this year is!
Perjalanan pulang.
Gue pulang lebih malem tahun ini, pulang jam 9 malem dari Rumah Makan. Pake apa? Pake motor ditebengin temen gue. Oke dia ini salah satu crushing gue, ini cuman crushing ya gak berarti gue ngarep. Gue mah kembali seneng-seneng aja bisa ditebengin sampe rumah, sama cowo (lumayan) ganteng (lagi), apalagi diperjalanan we have so much fun! Oke fun di sini, ini temen gue ningkah banget di jalanan ngerjain gue yang masih trauma kalo dibonceng motor. Entah ngebut lah, tiba-tiba ngebut, tiba-tiba oleh, ah gue stress!

Komentar

  1. Nebak, Rumah Makannya ada di Jl. Soekarno-Hatta bukan? ._.

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah