Ramadhan Sejauh Ini

Ah Lohaaaaa Fellas!
Aduh serius deh gue itu emang mau memposting beberapa kejadian yang gue alami selama Ramadhan ini *ea* tapi karena waktu gue yang sibuk *tsah* jadi gak mood, males, gak keburu, dan 1001 alasan lainnya.  Huft.
Oke, let make it brief.
Pertama.
Tanggal 13-(kecuali tanggal 14)-17 Juli kemaren, gue jadi panitia MPLS. Tau dong, Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah a.k.a OSPEK ini suasananya gimana? Panas, penuh kedisiplinan, dan penuh keburu-buruan. Kebetulan, gue yang anggota OSIS useless ini (useless karena gak punya jabatan) masih jadi anggota yang kebagian rusuh, paling sibuk, paling banyak kerjaan.
Di sini, gue berperan sebagai Mentor. Yang berarti jadi guru sementaranya adik-adik kelas gue, kebagian ngebimbing mereka dengan sebenar-benarnya. Surely, gue itu paling males kalo disuruh ngebimbing adik kelas, apalagi judulnya mentoring, walaupun jago ngomong, untuk urusan bombing mebimbing lidah gue seketika kelu deh. Jadi, walaupun gue berambisi jadi Mentor Terbaik, yang anak-anak tulis diangket, ya gue mah ikhlasin aja gak dapet, la wong lidah aja kelu, mau ngebimbing adik kelas gimana tho.
Tapi, jujur gue sangat menikmati peran gue menjadi mentor ini *loh? Walaupun lidah menjadi kelu, gue bahagia aja setiap gue ngomong at least gue diperhatiin gak dikacangin, gak di rendahin. Gue juga akhirnya lumayan deket sama adik-adik yang gue bimbing, walaupun akhirnya cumen beberapa aja adik kelas yang minta folback sama gue L. Pokonya pengalaman jadi mentor itu seru deh, seru seruan bareng anak didik, seru diapresiasi sama mereka, seru kena ngambek senior garagara ulah mereka. Pokonya gue bahagia aja deh pas jadi mentor!
Kedua.
Entah lah sekolah gue ini unik sekali. Walaupun ribet, walaupun penuh dengan kebijakan yang jauh dari bijaksana, tapi kalo urusan libur, boleh dibilang juara! Hehe. Jadi, kebijakan sekolah gue kali ini adalah! Seluruh siswa diperintahkan mengikuti ‘Pasantren Mandiri’ selama -/+ 10 hari. Ribet gak sih? Diantara ribet dan ngga. Ribetnya, harus berkelompok 10-20 orang, harus ada jurnal harian, harus ada sertifikat, dll dll, dan absen! Yah absen sangat berpengaruh pada program ini. Enaknya? Yak, setelah masuk 2 hari, kita bisa kembali libur 10 hari ke depan. Bahagia bukan?
Gue sih, gak perlu pusing harus pesantren 10 hari, nyari temen kelompok, dan blablabla. Karena gue anggota OSIS(useless) otomatis gue dikelompokan dengan anggota OSIS lainnya. Ya kit amah tinggal nyari Mesjid tempat pesantren istilahnya. Tapi beruntungnya lagi, salah satu temen gue merekomendasikan Mesjid deket rumahnya. Yaudah gue mah hayu-hayu aja.
Ternyata.
Program sanlatnya, menurut gue bagus. Bagus dalam artian waktunya cuman 90 menit dan diisi dengan pemateri penuh. Setelah itu, pulang deh, selesai.
Tapi
Ya selama 3 hari, gue dikasih materi-materi yang menurut gue sangat berisi. Hari pertama, gue disuguhkan dengan materi Ghawzul Fikri (Perang Pemikiran) yang sungguh bikin gue berdebat sendiri. Kenapa? Googling! Hari kedua, hati gue ditampar dengan materi Mencintai Allah, dan menyadari bahwa selama ini gue sering banget melupakan Tuhan dan malah seringnya menggalaukan hal yang gak penting. Hari ketiga, gue diajak untuk menyusun masa depan tanpa menggurui dan memustahilkan cerita. Karena gue dibimbing untuk mencapai cita-cita itu melewati jalan Allah, menyerahkan segalanya kepada Allah.
Dan apakah akhirnya gue mengamalkan semua yang gue dapat?
Gue harap ya. Karena, beneran deh ketiga materi itu benar-benar bermakna, gak ada yang kosong, bikin fanatik, atau menjurus ke manapun. Gue pun salut sama panitia Remaja Mesjidnya yang bisa mendatangkan pemateri-pemateri ini.
Ketiga.
Masih berkaitan dengan OSIS. Yap btw, berhubung ini tahun ajaran baru dan mepet ke bulan Ramadhan, jadi OSIS kayanya punya banyak acara. Terhitung dari MPLS, Jualan, Buka Bareng, sampe Bakti Sosial, yang mau gue ceritain di sini adalah bagian……. Jualan.
Ngapain ini OSIS pake jualan segala?
Karena, kita nyari dana buat uang kas, danus, dan biaya untuk Bakti Sosial, lepas dari itu ya cuman buat seru-seruan aja karena tahun lalu pun kita jualan.
Sebenernya gak ada yang terlalu menarik sih. Gue di sini cuman ribet bagi-bagiin barang-barang buat dijualin sama adik-adik kelas 10, dan selalu berbahagia ketika liat adik-adik gue dateng dengan wadah-wadah kosong dan lembaran uang. Lalu pulang sebelum acara jual-menjual selesai, karena gue harus buka puasa di rumah, karena kasian nyokap buka sendiri.
Nah di sini yang jadi seninya.
Selama seminggu ke belakang ini, Ramadhan gue berasa sunggu bermakna dan terjadwal.
Pagi gue bangun jam 8 untuk shalat duha, mandi, beres-beres rumah sejam, ngaji sejam, jam 11 gue berangkat pesantren melalui jalan yang panjang menelusuri sungai dan naik turun bukit (red: jalan jelek), nyampe sana ngejar shalat dzuhur, ngobrol sama anak-anak, dapet materi, shalat ashar, jam 4 gue otw ke tempat jualan, jam 5 gue ngibrit pulang ngejar buka puasa di rumah.
Seperti itulah jadwal kegiatan gue sesiangan selama seminggu ini. Ngga gue ngga menyombongkan diri dengan  gue banyak kegiatan atau blablabla. Tapi, gue pengin bersyukur sama Allah, ternyata, Ramadhan ini kegiatan gue penuh tapi bermanfaat dan gak melenceng dari bulan Ramadhan. Jadi, gue masih tetep bisa beribadah, tetep bisa punya kegiatan buat ngabuburit, dan masih bisa buka puasa di rumah. Alhamdulillah.
Jadi sejauh ini, di bulan Ramadhan gue udah dapet apa?
Gue sedikit banyak udah dapet banyak pelajaran, kebahagian, dan yang paling tepenting keikhlasan hati untuk terus berburu pahala dibulan yang baik ini. Semoga seiring semakin menuanya bulan Ramadhan ini, apa-apa yang baik yang udah gue lalui dapat bertambah dan menjadi semakin lebih baik sampai gue nanti ketemu hari kemenangan, Idul Fitri.
Jangan sia-siakan Ramadhan kamu peeps, kita emang masih muda, masih pengin bebas ngapain aja. So, ‘ngapain aja’-nya bisa dong dipake buat berburu pahala yang hakiki? Yuk!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah