Tentang Sore di 1 Ramadhan

Hola Fellas!

Sebenernya gue gak bakal posting apa-apa dulu, karena ini baru mulai Ramadhan dan kayaknya theres nothing special to be told. Tapi ternyata ada! Semua berawal ketika siang mulai memudar, ya artinya mau menjelang sore gitu. Gue berchatting ria bareng partner in crime gue entah ngomongin apa. Dari topik satu ke topik yang lain dan akhirnya berakhir dengan penuh keabsurd-an. Gue gangerti sih letak absurdnya di mana, pokonya dia bilang gitu, gue chattingnya absurd. Lah? 

Kedua, gue seperti biasa dibulan Ramadhan yang selalu merindukan keramaiannya dan tidak lagi merindukan kamu *tsah* keluar rumah dengan cantiknya tepat pukul 5 (entah kurang berapa) sore untuk nyari takjil untuk buka puasa. Dipikir-pikir emang kolak dkk masih ada ya jam segitu? Bukannya udah ludes atau at least antriannya sudah mengular? ....dan terbukti! Gue mau cari kolak gak dapet, kalo gak ludes ya penjual langganan gue belum jualan. Huft.

Lets go back to a few minutes behind. 

Awalnya gue disuruh beli obat dan beberapa barang lain sama nyokap. Karena gue ini berbakat bgt menjadi seperti deadman walking, entah itu hati gue sedang senang atau sedih, kalo lagi bingung dan under pressure gue sektika jadi kek deadman walking yang pandangannya lurus ke depan, mata kosong, dan linglung. Kebetulan, karena gue abis jatuh dari motor, jadi agak masih kikuk naik motor. Ditambah jalanan udah penuh aja sama yang ngabuburit yang entah sekedar main motor, beneran nyari takjil, atau yang baru pulang dari berbagai tempat. Karena kebanyakan orang, gue jadi jiper sendiri, dan akhirnya gue positif berubah jadi dead(wo)man walking. 

Setelah melaju motor gue dengan tetap linglung, sampailah gue di pertigaan yang memisahkan perumahan gue, perumahan yang ada di perumahan gue, dan jalan masuk perumahan gue (nah pusing kan?) kebetulan di tengah-tengah banget ada banyak cowo-cowo (keknya sih mahasiswa, keknya ya) yang juga jualan takjil. 

Alamak! 

Ketika itu, pandangan gue lagi bengong cengo ke depan, sialnya depannya itu ya salah satu mata cowo-cowo itu. Bertatapanlah kita selama kurang dari 1 detik, lalu gue ngabur dengan anggunnya. Tengsin bro! Masalahnya ya kalo ada acara tatapan pertama guenya lagi cantik gitu, trs gue bisa kasih senyuman jp gitu kan biar lucu aja adegannya, ya siapa tau bisa jd crushing *ehem* bukan gue yang lagi dead(wo)man riding (karena naik motor) yang tampangnya cengo banget. Emang Ramadhan tuh ya menjauhkan dari dosa. 

Seketika kelinglungan gue bertambah, sampe apotek aja gue linglung abis. Selesai dari apotek, gue kembali kemotor dan ngecek keadaan, jadi ceritanya gue mau jadi pengemudi yang baik, tidak mau mengulangi kesalahan, yaitu jatoh dari motor dengan alasan konyol (padahal jatohnya 2x). Ketika gue liat ke belakang (ngecek situasi) 

Tuhan! 

Waktu mendadak slow motion! 

My true crush is riding a(n) old motorcycle with cute style and also cute face! Oh my God, I rarely see him, last time I see him is in his school (that I cant entered), and he totally change now! I think he always changing every time I see him, become more and more handsome. In a second, the world in my eyes is just him and his cute-melt-able body language. Oh God, I'm so sorry for my fasting, but this momet is so rarely!!

Setelah itu... Gue berubah! Yak berubah dari dead(wo)man riding, jadi a hyperactive girl! Egilak senengnya gak ilang-ilang sampe sekarang. Gerakan dia tadi kaya video diinstagram yang walaupun bisu dan sebentar tapi meanful bgt! Oh my God I'm melting I'm melting... Huh hah 

Nah selain jadi random gue pun makin linglung, sayangnya jam udah jam 5 aja. Jadilah gue gak kebagian takjil kolak. 

...dan kehiperaktif-an itu berlanjut sampai malem ini, apalagi dengan beberapa moment setelah buka puasa tadi menunjang gue untuk semakin random sehingga terlahirlah posting ini. 

So... Hello me back! Gue yang bisa menswitch mood sekedipan mata, gue yang random, dan gue yang (sedikit) pinter flirting. Huahaha apa coba ganyambung. Udah ah Goedenacht fellas!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah