17 Agustus 2013

17 Agustus. Entah kenapa gue kehabisan kata-kata dan gak bisa bikin suatu kalimat yang menggambarkan kemerdekaan as my aspiration for our Independence Day, Sabtu kemaren. Mungkin karena..
Gue dari jam 5 subuh, udah keluar rumah dan rariweuh gapuguh.

Yap.

Sekali lagi peeps, gue adalah anggota OSIS dan lagi-lagi ikut andil dalam perayaan Hari Nasional apalagi Hari Kemerdekaan. So what do you expect?

Yap, upacara bendera di lapangan pusat pemerintahan. Itu juga yang gue lakukan pada hari Sabtu kemaren. Gue—sebagai anggota OSIS—diwajibkan untuk mengikuti Upacara Bendera di Balai Kota Bandung dan juga mengikuti serangkaian lomba yang betenya diselenggarakan entah oleh siapa huh.

Gue cinta Indonesia, tapi bukan berarti gue mau upacara. Ya, upacara adalah hal yang sebisa mungkin gue hindari, kenapa? Karena kalo di sekolah gue sering belum ngerjain PR, jadi waktu upacara gue pake buat ngerjain pr *alibi* dan kalo di upacara di luar, well di sekolah aja ogah apalagi di luar yang waktu upacaranya bisa lebih lama dan kita harus pergi jauh ke tempat upacaranya, a big NO deh.
Jam 5 subuh, gue ngebut ke sekolah buat bawa kostum yang bakal dipake nanti lomba agustusan. Lombanya simple sih Gerak Jalan, yang gue pun gak tau harus ngapain karena waktu latihan gue kaga pernah dateng hehe.

Jam 6, gue udah otw balik ke rumah karena gue ninggalin temen gue dan sebagai teman yang setia kawan *hih* gue harus kembali menjemput dia. Padahal, ini adalah taktik gue untuk (keukeuh) gak ikut upacara. Voila! Setelah jemput temen, balik ke rumah gue, ngepack barang titipan dari temen lain, ngobrol-ngobrol unyu—karena kita emang gak pernah ngobrol seru sebelumnya—sampe jam set8, dan pergilah kita ke Balai Kota.

Sampe Balai Kota, upacara selesai tanpa kita harus nunggu di luar dan luntang-lantung. Yah akhirnya berhasil juga gue menghindari upacara tanpa dihakimi masa eh temen-temen gue hehe.

Berasa useless, gue cari tau lomba Gerak Jalan ini kapan. Karena kalo siang, gue harus balik ke rumah lagi, soalnya gue jadi panitia Perayaan HUT RI di RW gue yeah! Untungnya, si gerak jalan ini dimulai sekitar jam set10an. Waktu yang sangat tepat. Tepat panasnya, tepat nyorot mataharinya, tepat kepanasannya mengenai gue dan temen-temen yang harus mengelilingi Balai Kota Bandung yang—keliatannya kecil ternyata gede—sambil harus membawakan yel-yel, lagu, atau apapun yang bikin semangat dan mengharuskan kita teriak-teriak, sambil harus tetep tertib, dan dinilai pula. Tuhan!

Belum lagi cobaan yang harus kita lalui ketika jalan keluar dan masuk Balai Kota yang udah kaya digiring mau ke medan perang karena ditonton temen-temen lain yang gak ikut lomba, kita teriak-teriak, mereka bengong, kita salting, mereka ketawa, kita kepanasan, mereka nyukurin. Tolong tolong! Akhirnya, perjanan berakhir dengan kaki pegel, badan bau keringet yang bisa bikin ilfeel, dan kelaparan!
Tapi serulah, karena yang ikutan Gerak Jalan ini bukan anggota OSIS aja—ada anggota Pramuka yang juga diikut sertakan dan jadi andil perlombaan ini—jadi kita juga saling bekerja sama lagi buat bikin pasukan kita ini rame dan menang. Saling sharing yel-yel, lagu, tepuk-tepukan, segala macem deh.

Dan semua itu akhirnya dibayar dengan kita mendapatkan Juara Gerak Jalan Terfavorit 1. Alhamdulillah J
Karena kelaparan—dan sekalian mau kabur—gue dan Indira (temen yang gue tinggalin) kemudian kabur ke Richeese Factory tanpa persetujuan rekan-rekan lain, bodo amat. Yang penting perut gue terisi dan ngadem. Toh mereka pun akhirnya pada nyari makan juga karena kebetulan Balai Kota Bandung deket sama salah satu Mall, yah sangat strategis.

Jam 2, gue sampe rumah dan menemukan diri gue cape, kepanasan, dan bau. Gue memutuskan untuk mandi aja, merefresh diri. Badan seger, tapi kaki tetep pegel. Pengin rasanya gue langsung tidur aja atau at least tiduran dan istirahat yang lama. Tapi, belum aja gue setengah jam ngelurusin kaki, temen-temen dari Tarka udah ngajak gue buat jadi panitia karena lomba udah mau mulai lagi setelah tadi siang istirahat karena panasnya yang ajigile.

Terjunlah gue ke lapangan tempat di mana perlombaan dilaksanakan *ea* untung lombanya tinggal dikit. Mungkin ada 5 lomba lagi yang belum dimainin. Gue gak dapet jobddesk pasti di sini, istilahnya gue mah cuman setor muka doang, karena semuanya udah ada yang ngurusin, paling gue jadi yang bantu sana sini aja hiyah! Daripada nganggur, gue foto aja anak-anak yang lagi pada lomba. Gue selalu seneng kalo ngambil foto anak-anak—apalagi yang masih bocah—secara candid, ekspresi muka mereka itu lucu-lucu sebodo amat muka mereka cantik/cakep atau ngga yang penting lucu!

Yang pertama gue foto itu ketika mereka lomba Balap Karung. Ekspresi mereka ketika lagi loncat-loncat itu yang paling lucu. Ada yang sambil mangap, nyengir, muka serius, yang sambil balem juga ada (btw balem B. Indonesianya apa ya?), karena gue foto mereka candid, ada shoot ketika mereka lagi loncat dan akhirnya hasil fotonya kaya Levitasi *maunya*

Terus, lomba Memasukan Belut ke Botol. Gue salut sama bocah-bocah yang ikutan lomba ini, karena masih bocah udah pada berani megang belut, gue aja megang ikan masih sering jerit-jerit apalagi belut hiks. Meski belakangan ada anak yang bilang, “Liat Teh tangan aku gemeteran, aku pegang ikan aja takut, apalagi belut” yah ternyata demi ikutan lomba, ketakutan pun dihajar, salut!

Lomba terus berlanjut, ada lomba Pecah Air, di sini pun ekspresi mereka lucu-lucu. Jalan mereka yang jadi ngaco gara-gara ditutup matanya, cara mereka mecahin plastiknya yang semangat banget sampe airnya kena kita para panitia yang deket situ, dan ekspresi mereka ketika berhasil mecahin plastik, keliatannya sumringah banget.

Sekitar jam 5, lomba baru selesai. Gue yang dasarnya suka sama anak-anak emang selalu seneng setelah barengan sama mereka. Ketika gue ada di lomba tadi rasanya cape gue hilang melihat tingkah mereka, antusiasme mereka ikutan berbagai lomba, euforia mereka ketika menang, ketika ngantri buat daftar lomba, ketika kepo nanyain panitia yang juara siapa aja, hadiahnya apa, lomba berikutnya apa, atau sekedar ngisengin panitia (red: gue). Makanya gue baru ngerasa benar-benar cape waktu semuanya selesai. Fiuh, yah ini cape yang menyenangkan.

Gue diam-diam bersyukur dan menyalahkan diri sendiri. Bersyukur karena gue bisa jadi bagian Karang Taruna di lingkungan gue, karena waktu kecil dulu gue memang sempet pengin jadi Karang Taruna. Gue menyalahkan diri sendiri karena sebelumnya, gue hampir gak mau ikutan Karang Taruna ini gegara gak ada temen. Padahal ada temen-temen masa kecil gue yang welcome bgt, gue sangsi karena selama ini gue sibuk sendiri jarang berinteraksi sama mereka, sangsi takut gak diterima, padahal mereka mah asik-asik gak ada ngaruhnya, yang penting kita bareng-bareng kerja sama menyelenggarakan lomba yang persiapannya serba dadakan ini. Tapi gue seneng, akhirnya acara yang kita susun secara mendadak ini berjalan baik bahkan mendekati sukses, Alhamdulillah!

Akhirnya, gue ngambil satu pelajaran di Hari Kemerdekaan Indonesia yang menginjak ke-68 ini.
Bahwa peribahasa ‘Tak Kenal Maka Tak Sayang’ itu benar-benar berlaku di kota besar kaya Bandung. Kalo kita gak kenal sama orang, kita bakal menjudge orang itu sesuai tingkah lakunya aja, jadi bikin opini sendiri. Padahal kalo kita sedikit aja mau membuat silahturahmi, kita bakal tau yang sebenarnya akan seseorang itu. Kenapa gue bilang berlaku bgt di kota besar? Karena sifat masyarakat di kota besar yang lebih individualis menjadikan kita sering menjudge duluan daripada mengenal terlebih dahulu. Akhirnya kita gak mau membentuk silahturahmi hanya karena opini subjektif kita.

Jadi..

Kita kembalikan ke masa di mana Indonesia baru merdeka dulu yuk! Ketika setiap warganya bertegur sapa meneriakan ‘Merdeka’ tanpa peduli kenal atau tidak. Ketika mereka sama-sama kembali berperang mempertahankan kemerdekaan tanpa memedulikan daerah siapa yang diserang, tetap dilawan bersama-sama. Ayo kita stop beropini sendiri, stop menjadi seorang yang individualis, jalin silahturahmi dengan hati tulus dan bersosialisasi dengan tanggung jawab.



DIRGAHAYU INDONESIAKU YANG KE-68. BANGGA MENJADI WARGAMU, BANGGA MEMILIKI KAMU SEBAGAI TEMPAT BERPIJAK.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah