Karang Taruna

Ngerasa Galau? Itu mah kepalang sering, Kangen? Apalagi. Nah masalahnya gue belum pernah ngerasa sekangen ini dan menyebabkan gue menjadi segalau ini, sampe galaunya nyerempet ke galau-galau yang lain hanya karena kangen kepanitian, loh?

Jadi, as I told you before peeps, waktu 17 Agustus kemarin gue ikut juga dalam kepanitian HUT RI di RW gue tercinta ini. Well, yang nama peringatan HUT RI, ngga bakal beres hanya dalam 1 hari, pasti ada rangkaiannya. Pun kepanitian di RW gue, kita juga bikin banyak rangkaian acara yang nanti akan ada puncaknya lalu ada pembubarannya, and then on then on.

Oke gue mau cerita dari awal gimana gue bisa gabung dan akhirnya tenggelem ke Tarka ini.

Di suatu malam yang biasa-biasa aja, tanggal 15 Agustus lalu gue disamper sama temen-temen masa kecil gue untuk menghadiri rapat tarka ini *tsah*. Gue sebenernya gak mau karena malu, dll, dll  1001 satu alasan deh pokonya. Tapi, nyokap yang aslinya emang ibu-ibu PKK rempong di RT gue ini, mendukung bgt gue untuk aktif tarka, jadi yasudahlah gue datengin itu rapat.

Awkward banget waktu pertama kali rapat, gak ada yang kenal, dan mayoritas cowo. Gue paling gangerti harus ngapain kalo udah mayoritas cowo, gak bisa berkutik, diem ajadeh gue nunggu instruksi. Walaupum akhirnya gue angkat bicara juga karena yang namanya rapat kan pasti dimintain pendapat satu-satu tho, dan gue yang niatnya mau jadi putri solo yang ayu nan kalem di sini, gak bisa menahan mulut dan pikiran random gue, alhasil gue ujung-ujungnya lepas image dan tetep heboh, random, gak karuan.

Karena kegalauan gue ini, yang kepikiran sama gue ketika gue lagi gak ngapa-ngapain atau ada waktu senggang ya kegiatan kepanitiaan ini. Rasanya kek baru putus dari pacar dan belum percaya udah putus, bawaannya flashback mulu. Di sini gue flashback disaat gue ngadaian event bareng mereka, becanda bareng, kena marah bareng, idiot bareng, saling ejek-ejekan bareng, nyanyi-nyanyi bareng, ah pokonya semua bareng deh.

Yang keinget banget itu perjuangan kita menuju malam puncak. Walaupun si malam puncak itu gak dibuat meriah kaya peringatan HUT RI seperti biasanya tapi di sinilah kekompakan dan rasa butuhnya kita satu sama lain itu keliatan banget.

Malam Puncak yang kita laksanain adalah Malam Puncak ‘Maksakeun’ karena dana yang minim banget. Kita juga ken PHP dari Calon Anggota DPR yang katanya mau nyumbang banyak tapi jadinya cuman nyumbang 1 juta doang. Di situ kita udah marah banget, dikabarin ketika waktu udah mepet, sakit hati karena kita udah tenang dan optimis eh nyatanya jauh dari harapan.

Terus gue inget ketika, gue harus pulang cepet dari sekolah, karena udah dismsin ketua suruh ngelatih anak-anak. Gue masih inget banget gimana antusiasme bocah-bocah itu ketika gue latih, latih nyanyi, apalagi ketika kalo mau latihan nari, anak-anak cewenya semangat banget. Gue juga inget gimana ketua marah-marah mulu ketika cuman dia, sie. acara, dan gue yang riweuh nyiapin malam puncak dan yang lain cuman cuek aja.

Gue selalu inget curhatan banyak panitia tentang perjuangan kita ngadain malam puncak, gimana ketuanya marah-marah mulu, anggotanya kesel, ketua apalagi. Tapi gue salut sama ketua yang bisa menswitch mood dia yang tadinya ngambek gapuguh dan kita bisa becanda ejek-ejekan bareng lagi sambil tetep kerja.

Gue kangen, gimana ribetnya gue ngerjain tugas sekolah di sela-sela rehat waktu rapat panitia, gimana gue nyiasatin waktu biar tugas gue beres, dan rapat juga gue tetep bisa hadir. Gue kangen sensasi di mana gue baru aja selesai mandi tapi hp udah bunyi berisi sms ajakan ‘Hayu Rapat’ ‘Cepet anak-anak udah kumpul’ ketika gue belum makan sekali tapi udah disuruh kumpul lagi aja.

Dan dihari H, kita sibuk ngedekor, sibuk persiapan ini itu, hingga acara di mulai, satu persatu acara ditampilkan, hadiah dibagi-bagi, dan ketika ketua panitia bilang ‘Ger acara sukses!’ dengan begonya gue tersenyum gak sadar bahwa jerih payah gue dan temen-temen gue selama ini terbayar sudah. Rangkaian acaranya selesai, dan sukses, dengan banyak rintangan menyertai, haha.

Ketika pembubaran kemaren, dengan kondisi gue yang jauh dari sehat, gue ngeliat movie maker yang dibuat ketua panitia, foto-foto rangkaian acara kita. Gue jadi sedih sendiri dan itu yang membuat gue galau sampe saat ini, foto-foto di mana kita sibuk nyiapin bahan-bahan, muka-muka kelaperan kita, muka-muka narsis kita, muka-muka aib, dan banyak lagi foto-foto yang bikin gue berbisik sendiri ‘Acaranya udah selesai ya?’

…dan membuat gue berpikir, ‘Gak bakal ada lagi kumpul malem-malem di rumah ketua panitia, gak bakal ada becanda bareng-bareng, pusing bareng-bareng karena ada bahan yang belum digarap, atau apapun yang bisanya kita lakuin hampir setiap malem di 3 minggu belakangan ini. Gabakal ada lagi ya?’

Kembali gue mendapat pelajaran..

Bahwa kesediaan hati dan pikiran untuk ikut andil dalam sebuah kepanitiaan dan membuat kepanitiaan itu seperti keluarga baru adalah salah satu kebahagiaan sederhana lain yang bisa kita dapatkan di dunia ini. Bahwa hati kamu juga bakal ngasih tau ko, di mana sebenarnya diri kamu nyaman untuk berorganisasi. Gue sendiri, gue menemukan diri gue nyaman ada di Tarka ini, gue menjadi diri gue sendiri apa adanya, gue bebas mengutarakan apapun yang jadi opini gue, tanpa takut temen-temen lain menjudge negatif. Makanya gue sangat sangat sangat kehilangan ketika semua acara ini selesai.


Dan yah! Sampe gue selsai menuliskan ini pun kayanya gue masih galau aja gara-gara kedepannya gue bakal jadi anak rumahan lagi dan kembali rapat sama tugas-tugas dan tugas. Haaah!! Tapi sumpah gue seneng banget 3 minggu ke belakang kemarin, ternyata setelah dikenang, that was a good memories peeps! HUAAAAAAAAH!!!!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah