My 'Real' Saturday Night

As explained before *alah* gue masih gak bisa move on dar kepanitian Karang Taruna di RW gue ini. and yap, sampe sekarang pun masih gak bisa move on, walaupun suasana perjuangan kita ketika mau menghadapi malam puncak udah gak gue rasakan, tapi suasana ngumpul barengnya masih sering gue kangenin.

Karena ternyata bukan gue aja yang gak bisa move on dari suasana ngumpul, ada satu temen TK gue yang sepantar—ya akhirnya gue punya temen sepantar—yang juga gak bisa lepas dari suasana kebersamaan kita mengusulkan gimana kalo kita nonton bareng. Bukan, ini bukan nonton bareng pertandingan sepak bola yang sering banget diadakan akhir-akhir ini. Nonton barengnya, nonton dvd ko, dvd horor ala-ala The Conjuring yang emang masih hype sampe sekarang walaupun Insidious Chapter 2 pun udah keluar.

Kebetulan, kemaren tanggal 28 September 2013, temen TK gue ini ulang tahun. Sebelumnya, dia udah minta untuk dikasih surprise sama kita biar katanya sih punya kesan dan kenang-kenangan sendiri. Gue menangkap itu sebagai kode—bahasa gaulnya sih itu—maka gue usulin lah kode temen TK gue ini ke (mantan) ketuplak kita, dan dia iya-in, yo wes lah mari kita bikin surprise.

Gue adalah orang yang tergolong jarang bikin surprise, seringnya ikut-ikutan nyiapin, kalo ngasih idem ah jarang. Makanya gue kebingungan harus gimana ngasih surprisenya ke temen gue ini. Ketuplak gue juga ogah nyari ide karena dalihnya sih belum pernah bikin surprise yang gue tau itu pasti bohong banget!

Akhirnya, kepikiran sama gue untuk bikin moviemaker sederhana, dan karena kita mau nonton bareng, kepikiran juga sama gue untuk menampilkan si movie makernya di tengah-tengah film. Jadi filmnya distop di tengah-tengah, terus diputerin deh tuh si moviemaker, terus akhirnya dikasih kue. Plan added.

Semalam sebelumnya, kita mendadak bikin moviemaker, yak arena keterbatasan waktu buat kita pelajar *hiks* jadi baru sempet bikin ketika weekend menjelang, untung tanggal 28 itu hari Sabtu. Moviemaker beres, tinggal besok beli kue dan lilin.

Besoknya, disore hari yang gak cerah sama sekali—karena gue harus ngerjain tugas B. Jepang yang malesin—temen TK gue ini sms, kalo mala mini dia gak bisa nonton bareng karena diajak jalan sama keluarganya. Pfffttt bingung dong gue, segala udah siap tapi ini anaknya malah gabisa dateng! Crucial sih emang ini hari ulang tahunnya dia gue gak bisa menyalahkan kelaurganya yang mungkin mau merayakan ulang tahun dia, tapi please kita udah prepare, dan akan sangat boring kalo diundur apalagi gak jadi.

Gue laporan ke ketuplak, dan kata dia sih yaudah kita rayain ulang tahun kakaknya aja yang kebetulan jatuh pada tanggal 28 juga, sukur-sukur ntar temen TK gue dateng. Yah yaudah deh daripada daripada.
Dan drama usai ketika…..

Temen TK gue sms lagi, katanya dia mau nonton aja, keluarganya gak jadi pergi. Ahiyy! Oke bagus dong kalo gitu, gak bakal ada undur-mengundur waktu dan rencana akan berjalan!

Setelah tau kabar itu, gue sendiri langusng riweuh smsin ketuplak buat bikin persiapan, karena dia sms waktu udah magrib sedangkan kita nobar jam 7 malem. Gue cepet-cepet ke rumah ketuplak—nobarnya di rumah dia—dan prepare ini itu. Semua selesai tinggal nunggu The Birthday Girl—yang baru dateng jam 8an karena itu anak beli martabak dulu—dateng.

Ada sekitar 10 orang yang nonton, sedikit sih, tapi gak apalah yang penting nonton dan kumpul. Film yang kita tonton adalah The Conjuring. Gue mah udah gak niat buat nonton karena udah parno sendiri sama si Annabelle dan kebetulan gue home alone malam kemaren, gue gak mau gue gak bisa tidur karena kelewat parno, horor juga home alone dan gak bisa tidur. Makanya gue memilihin untuk baca apapun yang ada ditab dan menyumpal telingan dengan headset, biar gue gak ngeh sama cerita dan apapun yang ada difilm The Conjuring.

40 menit film berlangsung, film tiba-tiba mati, lensa infocus ditutup, dan layar blank. Semua kebingungan—atau pura-pura bingung—termasuk The Birthday Girl. Ketika lensa infocus dibuka, ditampilkanlah moviemaker yang berisi foto-foto dia dari jaman kecil—dengan gaya alay tentunya—sampe dia gede. Di belakang, ketuplak udah bawa kue berisi 16 lilin batangan dan siap untuk ditiup.

SURPRISE! Happy Birthday to you Happy Birthday to you, Happy Birthday, Happy Birthday, Happy Birthday to you!!!

Temen TK gue kaget. Kaget karena liat foto-foto dimoviemaker, kaget juga dibawain kue, dan sekaligus seneng disurprise-in! harapannya tercapai yiha!

Setelah tiup-tiup lilin, potong-potong gue, dan upload video ke instagram tentunya, dan ngasih mawar merah sebagai kado hihi sosweet geela gue, film dilanjutkan! Pfftt ini ngebetein buat gue, dikira mau udahan aja, eh diterusin, mana masih lama pula. Yausdahlah gue mah denger lagu aja.

Akhirnya gue ketiduran—ngalenyap kalo dibahasa sunda—dan ketika gue bangun, anak-anak udah pada bilang “Udahan!!” “Oh udahan?” “Iya udahan”. Yah terimakasih Tuhan, akhirnya film ini beres, dan semoga gue gak parno, karena tadi sempet liat adegan kaki anak kecil yang digantung *lemah banget gak sih?*

Dikirain, setelah nonton The Conjuring anak-anak pada pulang. Eh ternyata, yang pulang cuman yang ulang tahun aja, yang lainnya mah nerusin nonton dvd lain in the name of ini Saturday night. Gue yang emang lagi home alone juga jadi gak ikutan pulang, karena kalau pulang pun ngga bisa tidur dengan cepat karena ya sekali lagi gue parno sama The Conjuring.

Film kedua yang kita tonton adalah World War Z. Film yang keluar sebelum The Conjuring. Dapet cerita kalau film ini tegang dan zombienya serem. Tapi buat gue film ini lebih baik dari The Conjuring yang dari genrenya aja udah horror. Tapi lagi-lagi gue gak mau terlalu fokus nonton film, karena gue ini aslinya emang suka parmo-an jadi kalo ada film dengan cerita yang aneh-aneh pasti dipikirin kalo nontonyya fokus, jadilah gue nonton discene yang kiranya rame tapi gak bikin gue parno, pusing kan?

Malam makin larut dan film semakin rame aja, sementara gue semakin rajin naro tab di depan muka dan mencoba tidur karena adegan makin serem karena si zombie-zombie ini makin ngeselin. Dingin dan nyamuk juga mulai merajalela karena emang kita nonton tempat terbuka.

Setelah anak-anak lain ribut karena menonton scene yang menengangkan atau menjijikan atau entah apapun itu, dan gue tidur, samar-samar akhirnya gue denger “Ini udah aja sampe sini, mau udahan” di situ gue bangun karena diastikan adegannya gabakal aneh-aneh lagi.

Dan memang sama sekali gak aneh dan malah gak jelas menurut gue, karena akhir film cuman menjelaskan orang-orang yang belum menjadi zombie diinfeksi virus H1N1 untuk menghindari zombie, yang punya lalakon a.k.a Brad Pitt pulang—entah ke mana—dengan menggunakan perahu dikawal tentara Amerika, dan di darat keluarganya sudah menunggu, sambil dibacksound-in sama narasi kesimpulan dari film. And that’s all, the film fin. Menurut gue endingnya gantung, gak rame aja gitu.

Film selesai, lampu luar yang tadinya mati dinyalain lagi, berasa di XXI versi paling murah. Terus, kita beres-beres bekas kita nonton tadi, dan akhirnya pulang. Ketika sampe rumah jam menunjukan pukul 11.55 hehe. Ini malam minggu termalam yang pernah gue lewati. Kesempatan juga mumpung home alone, gue bisa pulang larut, untungnya gue pulang larut for good, maksudnya gue pulang larutnya gak dari yang macem-macem. Dan ternyata, malam mingguan itu bisa sesederhana ini ya, nonton midnight juga gak usah cape-cape cari mall dan beli tiket, bisa didapetin dengan gratis!

Dan sekali lagi..

Gue menemukan cara bagaimana menjadi bahagia dan merasakan apa yang orang lain rasakan dengan cara gue sendiri. Gue bahagia dengan apa yang udah gue lalui malam ini, bikin surprise, dvd marathon, apalagi itu dilakukan di malam minggu dan dengan orang-orang yang udah deket sama kita. Ketika jam menunjukan angka 00.00 gue ngetweet

‘Pas 00.00 pas acara selesai. Sekali lagi Selamat Ualng Tahun Nada! @nadanayfos makasih juga yang lain dvd marathonnya<3 p="">

Gue bahagia, meski mungkin gue tetep gak bisa tidur dengan nyenyak nantinya, gue udah dapet satu malam minggu yang berkesan. Makasih semua!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah