2 point


Tadinya gue mau bikin ini post jadi cerpen, ah tapi ko ya rada males aja gitu ngarang ceritanya hehe. Btw, udah jarang juga ya gue nulis cerpen, maafkan gue cumen terlalu males mikir hihiks.

Awkay, hari ini gue dapet beberapa point. Yaelah, point apaan?

Pertama.
Setelah selama ini gue bulak-balik beli novel, sekarang gue bisa bedain mana itu book shopping dan book hunting. Nah apa bedanya? Versi gue sih gini.

Book shopping, kita beli buku yang udah ada dilist book yang harus dibeli. Jadi, ketika kita masuk toko buku kita tinggal mention list itu ke spg/spb nunggu dibawain, dapet, bayar, dan pulang. Kalo engga, ya kita cari sendiri, dapet buku-bukunya, bayar, dan pulang. Selsai lah shopping book ini.

Book hunting, nah kalo ini kita dateng ke toko buku tanpa list book. Jadi, bakal agak lama di sini, kita harus milih-milih, nyari-nyari, mana yang rame, yang murah, yang diskonnya gede, yang ceritanya asik, dan yang-yang lainnya biarlah hati yang memilih *loh? Eh tapi beneran ko. Nyari buku kan gaboleh diliat dari cover, dari synopsis pun gak ngejamin, yaudah tanya sama hati, sreg gak? Huehehe.

Kadang, list book yang kita udah buat itu gak harus kita beli ko. Karena kalau hati udah menimbang, pasti ada yang dilepaskan*apasihger. Intinya, kadang buku yang ada dilist book kita ini, gak terlalu pengin kita beli. Kita adding ke list book cumen karena si penulis gencar promosi, setelah dipikir-pikir lagi sih ini buku bisa aja gak sesuai sama kita.

Nah hari ini, gue abis hunting buku. Cumen dapet 1 sih, la wong duitnya cekak bo. Tapi ini beneran hunting, karena gue dapet buku yang engga ada dilist book gue alias gue gak niatin beli ini buku, tau ada ini buku aja engga, at least sebelum gue lirik sana-sini.

Kedua.

Gue suka banget sama novel bertema Lifestyle yang menjurus ke traveling *tetep* yap sepenginnya gue sama novel bertema lain, kalo ada novel bertema traveling, pasti gue beli itu. Makadari itu juga, gue gagal beli Kalikali sama Rasa Cinta garagara kepincet novel traveling yg gue beli tadi ini.
Novel ini asing buat gue, judulnya The Winter Traveler and Other Stories. Ketika gue baca cerita pertama, ada satu nama yang udah familiar at least ditimeline twitter gue, yaitu Ve Handojo. FYI Ka Ve ini adalah salah satu yang bercerita di novel The Journeys. Novel yang membuka mata gue ke lini waktu para pencerita yang berbeda profesi tapi pada suka traveling.

Karena dinovel The Journeys itu ada uname twitter mereka, gue follow mereka satu-satu dan yang bikin gue amaze, ternyata mereka itu saling kenal dengan  writer lain yang engga ada dibuku. Ya contohnya Ve Handojo sama Erza (penulis The Winter Traveler and Other Stories) mereka kenal karena satu profesi sih, oke skip ada kesamaan. Yang gue ganyangka, mereka pada kenal sama Raditya Dika, Artasya Sudirman, Dendi Riandi, Mya Haryono, dll orang-orang yang profesinya beda dan nulis buku yang beda juga. Gue bertanya-tanya mereka saling kenal dari mana ya? Apakah dunia tulis menulis jadi bisa bikin relasi yang lebih luas, emang bisa. Tapi kalo outputnya mereka itu pada deket? Awalnya gimana? Asli gue kepo dan penasaran pengin nanyain.

Jujur, deep inside of my heart gue juga pengin bisa temenan deket sama mereka. Khayalan yang jauh emang, karena diliat dari umur pun jauh haha. Well, mungkin gue bisa kenal mereka, dengan cara gue harus bikin karya. But.. iya gue terlalu males buat memulai. Dan, kayanya baca tweet-an mereka pun udah cukup bikin gue ngerasa deket sama mereka. Akhirnya, gue jadi lebih suka ngefollow writer daripada artis. Karena mungkin mereka pun selebtwit, tapi mereka lebih bisa merangkai kata jadi sesuatu yg baik, yang bisa ngingetin, ngebuka mata, dan ngasih bukti untuk apapun yang belum gue tahu.

Komentar

  1. Kepo sama novel Rasa Cinta ._.
    Ayo Ger bikin karya! :)

    BalasHapus
  2. Kepo banget!!! Soalnya.. aku gajadi beli. Tapi dari review yg aku baca seru sih
    Iya nih ayo! :))

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah