Postingan

Menampilkan postingan dari Oktober, 2012

Disensiin Nyokap, and it was Horrible

Hari ini untuk pertama kalinya, gue ngerasain Car Free Day di Bandung. Udik bgt emang, dan kebluk tentunya. Yah faktor utamanya sih ngga ada yg ngajakin, atau gue males. Kesan pertama? Rame ya itu CFD, tapi lama-lama ngebosenin. Gue malah kangen CFD di Palembang huhuhiks :’D
Hari ini juga, orang-orang yg gue sayang kayanya lagi pada sensi sama gue. Entah kenapa, yg pasti mereka moodbreaker hari ini buat gue, huhu sorry.
Nyokap.
Pagi-pagi sebelum gue pergi CFD, masih adem ayem aja, intinya masih baik. Waktu gue pulang, oke gue pulang jam 2, siang bgt emang dan itu fatal inget gue dari pagi udah ninggalin rumah dan ini weekend yg berarti gue punya kewajiban untuk sekedar nyapu-nyapu lantai atas rumah.
Well, jujur pulang-pulang gue pusing bgt dan langsung pengin tidur, karena malemnya gue telat tidur. Alhasil, gue langsung nyelonong masuk tanpa SALAM ke nyokap dan bokap. Dengan keadaan kepala pusing dan yg ada diingetan cumen kasur, gue lupa kalo pulang abis main gue suka SALAM apa engg…

Duapuluh Oktober Duaribuduabelas hahaha :'D

Gue agak mengutuki hari ini, kenapa? Selain gue gagal camping, diliat-liat hari ini banyak event yg diadain, tapi cumen satu yg gue datengin, yaitu Pembagian Rapot Bayangan. Garing bgt kan? Engga juga huehehe
Untuk beberapa taun belakangan ini, seengganya dimulai dari si Indra Bekti yg menjadikan tanggal 20 Oktober sebagai tanggal nikah dia, tanggal 20 Oktober jadi tanggal yg akan selalu gue inget. Dan entah kenapa, taun ini, ko tepat bgt di hari Sabtu? Berarti makin banyak orang yang bakal nginget 20 Oktober. Yah okay, 20 Oktober kayanya salah satu tanggal spesial.
Go to the topic
20 Oktober 2010 lalu, gue resmi putus dari orang yang berhasil buka mata gue ke hal-hal yang well belum pernah gue tau sebelumnya. Sampe beberapa waktu, gue masih suka ngestalk TL-nya, buat ngepoin kegiatan yg itu anak lakuin. Buat apa? Biasanya itu anak ngelakuin hal-hal yg aneh bin ngebingungin gue, dan gue selalu suka opini dia terhadap beberapa hal. Bitter-right pendapatnya. Bukan gue doang, mantannya …

Berteman (lagi) dengan Angin

Aku menyukai seluruh bagian hujan. Ketika hujan lebat menyeramkan, hujan sederhana yg cukup, dan hujan kecil yg berlari-lari. Aku suka semuanya.
Aku pun suka saat di mana hujan berhenti. Ketika hujan menjadikan jalanan tempat mematika sekaligus tempat yg nyaman. Aneh memang.
Pagi ini, aku diam duduk dimotorku. Merasa bahagia, karena hujan semalam berhasil menyegarkan jalanan. Pohon-pohon mandi, walaupun masih kotor, jalanan pun dipel sepertinya, dan udara seperti menemukan kembali kesejukannya. Tuhan melukis ceria matahari dan awan pagi ini, dan embun tengah berkumpul lebih banyak di sawah.Oh aku menyukai suasana ini.
Oya, pagi ini pun aku kembali bersahabat dengan angin. Ya aku dan angin sering bermusuhan. Tapi, pagi ini kami damai. Bahkan, angin menolongku agar tidak terus gilak. Iya aku punya arti sendiri untuk mendefinisikan kata 'gilak' itu.
Pagi ini, aku sangat berterimakasih pada semesta. Terutama angin, kami berdamai dan angin menolongku. Walaupun, seluruh semesta pun meny…

Jalan-jalan Asal

Gue masih pake baju pergi, lengkap dengan jaket, kerudung, dan aksesoris. Muka gue sembab dan masih ada tetesan air mata, hati gue? Campur aduk antara kebawa suasana novel, nyesel, dan bahagia. Freak huh?
Yang gue tau, hari ini gue punya 2 hal yg bikin gue merasa balik Kediri gue sendiri. At least doing things yg selama ini gue anggap di situasi itu, gue benarbenar gue. Dan gue sangat bersyukur untuk hari ini.
Oke semua dimulai dari jam 9 pagi, ketika kaka kelas gue ngetweet bahwa dia mau ke RRI. Gue ASAP ngeWhatssapp dia, buat bilang gue mau ngikut ke RRI juga. Actually, its true, gue mau ngajak partner, tapi banyak hal yg bikin gue mengurungkan niat buat ngajak partner ke sana. Hopefully, partner bisa diajak main ketika gue di jalan. Reality, partner ngambek karena tau gue jalan sama cowo.
Sampe RRI, udah mungkin jam 11, dan dari sebelum berangkat pun, kaka kelas ngasih tau bahwa tiket sold out. Well, tujuan gue ke sana bukan liat pementasan teaternya, tapi lebih ke nyari formulir…

Seven Request

Awkay! Itu cerita pertama, kan tadi gue bilang gue dapet 2 hal. Jalan-jalan jauh itu adalah di man ague menjadi diri gue sendiri. Yang kedua…..
Tujuan gue jalan jauh adalah ke Gramedia Merdeka. You know where the place is. Maka, sampe di depan BIP, gue dan kaka kelas nyebrang, dan masuk KFC. Loh? Intinya kita ber2 laper, butuh nasi dan butuh duduk karena kaki gempor, jadi kita makan. Di sanalah, partner tau gue lagi jalan sama kaka kelas. Well, gue tau itu semacam cheating dan gue tau dia ngambek. For a lot of reason, you feel angry I feel envy.
Selsai makan? Gue (nerusin) baca buku The Hunger Games. Setelah itu, gue masuk ke gedung utama Gramedia dan surfing liat-liat novel. Di sini gue benerbener niat window shopping. Buat sekedar liat buku-buku baru-yang testimoninya berseliweran di Time Line gue, dan kebanyakan menarik, tapi gue urung beli karena liat sikon uang dan schedule *alah*
Satu buku yang gue beli. Judulnya ‘Seven Request’. Sebuah buku, yang ditulis oleh mantan pacar, man…