Postingan

Menampilkan postingan dari September, 2012

Kangen Ilusi

9 lewat 12 WIB, dan gue berada di Green House rumah Maja. Kita berdua duduk, terdiam dalam hening dan temaramnya malam. Suara sekumpulan anak-anak yang bermain gitar dan bernyanyi ria adalah satu-satunya sumber suara terkeras di antara gue dan Maja.
Gue melamun, dan gak sadar bicara ’Lo tau gak, kenapa dulu gue sangat kontra sama yg namanya pacaran?’. Maja cuman diem, tatapannya lurus. Tapi gue tau, telinga dan pikiran Maja sangat siap mendengar dan mencerna kata-kata gue selanjutnya. Maka, gue terus berbicara
‘Karena ketika lo ‘jatuh’ cinta, lo.. lo bakal sama halnya kaya jatuh dari motor atau jatuh dari ketinggian. Lo bakal jatuh ke zona nyaman, ketika lo menikmati menunggu orang yg bakal nolong lo, lo menikmati sakitnya luka lo diobati, dan menikmati care-nya orang-orang yg menolong lo. Tapi ketika lo terlalu lama duduk diam dalam sakitnya luka, dan lo pengin berdiri untuk sekedar jalan, tapi ngga bisa, lo bakal menggerutu. Pengin cepet sembuh lukanya. Jatuh cinta pun sama. Lo bak…

Cerita Tentang Hujan, Sore, dan Matahari

I was tired and after I take a bath, I’m sitting in my desk, I realized that its rain! And then, see my netbook near me, I turn on it, I think I’ve another type for my blog J
Actually… no.
Ya sebenernya engga ada yang mau diceritain, ngeblank. Cumen garagara ini netbook deket gue yaudah gue coba ngetik apa gitu.
Yang pasti, sore ini gue ngerasa adem bgt. Ujan bo, akhirnya setelah berbulan-bulan kering dan kalo sore yang bisa gue liat cumen debu dari pasir dan jalan atau cuaca cerah terang yang kadang bikin silau, sore ini air nyoba turun dan sekedar nyiram jalanan, walaupun dalam intensitas yang engga tinggi.
Ujan sore ini kecil, dan bentar. Waktu gue nyalain netbook tadi, ujan masih keliatan gede walopun ngeliatnya harus focus banget, eh sekarang hampir berenti. It doesn’t matter, gue tetep suka dan bahagia.
Yap, it such a perfect afternoon. Ketika lo, nyantei di rumah buat sementara istirahat karena lo baru pulang sekolah, dan ketika lo diem lo liat ujan turun dengan anggun, tapi …

Me in Blue Matic

Setelah hari yang penuh ke-merod-an ini, sempet kemoodbooster sama beberapa kejadian yg well fun. Tapi, sekarang merod dan down lagi garagara partner ngasih kabar yg gaperlu dikabarin. Jadi intinya, ketika gue nulis draft ini, gue lagi merod, gak terlalu parah pastinya.
Oke well, ke-merod-an ini disebabkan oleh penyakit-gila-versi-gue kambuh lagi. Entah lah, susah bgt nangkalnya walopun moodbooster segabreg. Tapi! Semua itu, hilang selama -/+ setengah jam ketika gue berada disebuah motor matic berwarna biru.
Kenapa?
Yap, for the first time gue akhirnya bisa sembunyi-sembunyi buat ngendarain motor sendiri, dari sekolah ke rumah. Yang artinya, lewat jalan gede, jalan utama, yg diberi taburan banyak Polisi. Faktor yang bikin, nyokap sangatsangat melarang KERAS gue untuk bawa motor, walopun cumen ke sekolah doang sebelum gue punya SIM. Kalo nunggu SIM, artinya harus nunggu 2 taun lagi. Tapi, dengan keadaan temen-temen lo dengan santeinya bawa motor ke jalan gede manapu, apa engga bikin b…

Motor

Dijaman yg udah serba canggih ini, apalagi di Indonesia, wajar kan kalo anak SMA pake motor ke sekolah? La wong anak SMP aja juga gak apaapa.
Yap, semenjak masuk SMA gue ngerasa anak tercupu karena gabisa bawa motor ke sekolah. Bukan, alesannya bukan karena gue pengin jadi anak gawl Bandung. Sekolah aja di antah berantah mau jadi anak gaul gimana? Kekeke peace bro ._.v
Sebenernya gada motor itu gak masalah bagi gue, kalo aja sekolah gue hanya berjarak at least 4meter aja dari jalan raya yg ada angkotnya. Tapi ketika lo harus jalan 4 m ditambahin dua 0 di belakangnya, rela dibagibagi betis lo? Gue sih ogah. Makanya, motor jadi hal yang paling dibutuhkan demi kelangsungan hidup betis gue. Sedikit manja dan menyemenye emang, jalan segitu doang males. Yah gue mah ngelesnya buat hemat waktu.
Keluhan gue gak sampe disitu *ya mungkin gue benerbener akan dicap manja setelah ini, idk* di rumah, ada motor. Sayangnya, nyokap ngga merelakan anak satusatunya ini menyetir motor sendiri ke sekolahn…

'Main-main' OSIS

Happy September peeps! Yah walaupun banyak yg ngetweet, ‘wakep me up when September end’ dan walopun itu impossible bgt, dengan kenyataan bahwa kita gabisa tidur penuh selama 30 hari kan?!
Okay! What I’m gonna write? Lemme see..
Ha! Yap, beberapa hari lalu yah Rabu deh hari Rabu gue ngelakuin semacam hal yg dibilang-penting-engga-dibilang-gapenting-juga-tradisi-pokonya-senyum-sendiri-aja-gitu-mikir-arti-kegiatan-itu-buat-apa. Oke ini kepanjangan. Intinya, dengan semangat bahwa selama gue sekolah harus masuk OSIS, karena di SMP gue udah keburu males, yaah last chance-nya di SMA ini, jadilah gue masuk serangkaian aktivitas yg nyapein hati dan bikin bingung sendiri.
Ketika SMA lain lagi gencar-gencarnya bikin LKS Kader OSIS buat anak kelas X, sekolah gue dengan setia menunggu Ketos yg lagi LKS di somewhere sana. Jadilah, mungkin LKS Kader OSIS di sekolah gue ditunda, yah gue sih berharap engga ada.
Tapi, Rabu kemaren, kita para kader OSIS disuruh kumpul untuk memfix-kan jumlah anggota. …