Hidup Ngota

Sore itu, kawasan Dago mulai dipadati oleh mobilmobil yang lalu lalang dengan cepat memburu tempat tujuan.  Pukul 5sore, jam pulang kantor, jam ketika banyak remaja yang keluar untuk menuju kafe atau resto menunggu adzan Magrib berkumandang.

Penjual kolak, cendol, cingcau, candil, dan makanan khas buku puasa lainnya bertebaran di kanankiri jalan. Transasksi pun sedang ramai berlangsung, rasanya tidak ada lapak yang sepi bila kita melihat sekilas.
Jauh di kaki bukit sana, Alin hanya bisa melihat keramaian jalanan itu sebagai titiktitik semerawut. Seperti semut yang sedang berkumpul.

Menikmati pemandangan Bandung disore hari adalah ketenangan sendiri baginya. Lampulampu rumah yang mulai menyala, ramainya lalulintas jalan, serta hijaunya pepohonan seperti lukisan alam yang hidup. Hidup dengan begitu nyata. Udara dingin yang menusuk, menambah kesan magis lukisan nyata tersebut.

‘Dasar bocah, ngapain lu di sini sendirian? Pake apa lu ke sini?’ Feral, sang kakak datang menghancurkan khayalannya.

‘Hey, Kak. tau-lah gue ngapain di sini. Mobil’ respon Alin datar.

‘Kebiasaan deh.’ Feral ikut duduk di sebelah adiknya.

‘Kak, gue pengin deh keluar dari kehidupan kota. Pindah ke desa, dan tinggal di sana.’ keluh Alin

‘Hah? Pindah ke desa? Adaada aja lu. Berani apa ninggalin gaya hidup lu di kota? Berani lepas dari internet?’ Feral meremehkan.

‘Tau gak Kak? kadang gue cape. Cape hidup di tengah ingarbingar kota kaya gini. Gue juga kadang cape sekolah. Penginnya tuh, gue segede elu. Bebas mau ngapain, tugas kuliah pun walopun berat tapi ngasih banyak ruang buat kita berada di luar gak kaya sekolah. Gue pengin berenti sekolah dan bebas Kak. Gue pengin tinggal di desa, berkebun, nyuci di sungai, main mainan kampung. Bantu anakanaknya belajar.’ Alin berkhayal.

‘Gimana lu mau ngajarin anakanak belajar kalo lu pun berenti sekolah? elu kenapa si Lin? Pasti lagi badmood lu. Khayalannya, ngawur. Hahaha’

‘Ih rese bgt sih!! Serius Kak, gue pengin nyari kebahagian gue sendiri. gue pengin ngelakuin satu hal yang benerbener berasal dari hati gue. Cape gue hidup di kota yang penuh banget dramanya!!’

‘Lin, bukannya elu sendiri pun adalah salah satu artisnya? Protagonis dalam pentas drama kehidupan lo?’

‘Drama kehidupan gue gak serumit drama orangorang kota itu Kak. drama kehidupan gue, benerbener biasa. Sampe gada orang yg mau nonton.’

‘Hahaha, are you sure? Gimana sama Goody? Bukannya dia udah jadi salah satu peran pelengkap dari drama kehidupan lo, setelah sebelumnya menonton drama lu?’ ejek Feral.

‘Kak please….’ Alin ngambek.

‘Lin, bukannya dengan lu dateng ke vila ini ketika lu mumet, sedih, atau badmood udah jadi suatu kebahagian elu sendiri? dengan lu baca novel, main gitar, ngelilingin Bandung sampe mobil mogok, movie marathon semua itu ga bikin kebahagiaan dalem diri lu Lin?’

‘I need more than that. Gue ngerasa………………. kali ini gue benerbener cape hidup di kota. Gue pengin keluar dari kehidupan kota. Gue bosen Kak di sini. STUCK’ Alin mengeluh.

‘Masih, masih banyak hal yang bisa lo lakuin di kota sini buat ngilangin STUCK lo sama kehidupan di kota. Udah deh, abis buka elu sama Goody gue ajak cari dessert deh sekalian jemput Rena’

‘Goody ga di sini Kak. lagi kalo lo mau jemput Rena gausah ajak kita’

‘Terus yang lagi jalan ke sini siapa? Kembarannya Goody? Udah ah, gue mau bantu Mbak Min dulu’ Feral ninggalin Alin sambil nyengir.

‘Arrrgghhh Feraaal!!!!!’

Thank’s Kak, elu emang kakak paling baik sedunia deh. walopun gaberhasil bikin solusi buat gue, seengganya elu udah berbaik hati datengin Goody ke sini, hihi. Alin berbisik dalam hati





Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah