Serbaserbi UN


Awkay cause ‘waiting’ is the most boring thing in the world, I’ll try to write something. Udah lama juga gue gak pernah ngeblog. Alesannya sih karena kemaren sibuk persiapan UN. Atau ngehindar biar fokus belajar. Cumen nyatanya sih, gue masih aktif ditwitter waktu UN, gue cumen menjauhi blog doang.

Oya kenapa gue bilang ‘waiting’ tadi, well gue emang nunggu. Nunggu NEM keluar, walopun masih lama dan gue berusaha gak ngingetnginget tapi tetep aja adaaaaa aja yg ngingetin. Daripada gue pusing mikirin NEM gue yg gapasti, well mending gue ingetinget perjalanan gue hingga akhirnya nyampe dan lancar lewatin UN.


Dari jaman SD dulu, UN adalah hal-besar-yang-gue-kecilin. Artinya, gue gak nganggap UN sebagai ujian akhir yg menakutkan dan menentukan segalanya, yang berarti harus belajar super keras buat ngedepinnya. Gue nganggap UN sebagai ujian akhir yang penting-gak-penting dan harus dilewatin dengan santei at least jangan sampe terlalu lebay. Itu SD.

Nyampe ke SMP, awal masuk SMP pun gue udah dicekokin gimana UN ntar dari taun pertama. Seriously sometimes it make me stress. Nyampe kelas 9 dan UN semakin deket, honestly gue sangatsangat gak bersemangat. Gue suka belajar, apalagi hal baru. Tapi, di kelas 9 ini hal baru yg diajarin pasti bakal sedikit dan most of all adalah mengulang pelajaran 2 taun sebelumnya. And again it make me stress.

Ketika tementemen gue, sebagian dari mereka ikut bimbel di sanasini gue malah ngotot gamau. Bukan gue sok pinter, cumen liat pengalaman waktu gue kelas 6, bimbel itu gak terlalu efektif buat bikin kita semangat belajar dan gampang inget materi, karena sebagian besar kit acumen main. Atau kalo gue, jadi minder sendiri sama anakanak dari SD lain, atau kalo SMP ya dari SMP lain. Maka, yaa akhirnya gue putusin buat belajar di sekolah doang.

Yap, karena sekolah pun ngadain banyak proses buat persiapan UN. Pemantapan, TO, dan Drill. Cumen 3 
sih, tapi rasanya bikin desperate bgt. Bagian pemantapan yang ngeharusin gue bangun pagi dan pergi masih subuh itu gue suka. Tapi akhir dari pemantapan yang artinya TO, sering bikin gue nyesek karena hasil NEM gue yang gapernah nimbus angka 34. Gue sebenernya acuh-gak-acuh sama TO, meski gue tau itu cumen TO dan gangaruh ke manamana, tetep nyesek kalo liat nileinya yang jauh dari sempurna.

Waktu drill, pelajaran yg gue semangat buat ngikutinnya cumen IPA sama Matematika. Alesannya sih karena 2 pelajaran itu gabikin gue ngantuk, karena ada itungitungan yg past bakal ngeribetin gue dan gue suka buat ngerjain soalsoalnya walopun isinya tetep aja salah. Buat B. Indonesia sama B. Inggris, gue ngantuk bgt waktu drill, liat bacaannya yg panjangpanjang udah bikin gue males duluan.

Tapi semua yang gue lewatin, prosesproses yang dikasih sekolah, ratusan soal yang gue kerjain gue cerna gue inget puncaknya ada pada tanggal 23-26 April lalu. Sampe tanggal 22, gue gapernah bisa belajar serius, gue cumen ngandelin apa yang gue inget. Ngisi soal pun gapernah serius, gue biarin ngalir bisa gue isi gabisa gue koreksi ntar. Gue masih sibuk ngetweet, bersms ria, dan yang paling gila sih gue masih sempet ngebayangin abis UN gue bakal ngapain, eventhough the real I don’t have any important things to do.

And it’s show time. Ujian Nasional. 4 hari yang gue tunggu beberapa bulan belakangan ini karena gue cape dan makin stress dengan segala persiapan dan tekanannya. Satu hal yang gue rasain, mungkin salah satu hikmahnya, for the first time gue berdo’a bersungguhsungguh sama Allah gue ngerasain gimana rasanya khusu berdo’a dan beribadah. Rasanya damai ketika gue mendekatkan diri sama Sang Pencipta. Rasa tenang, karena apapun hasilnya gue udah berusaha dan bertawakal yang artinya gue udah ngasih keputusan sama Allah, biar nanti Allah yang bikin jalannya yang pada waktunya bakal gue jalanin

It’s always there’s something to ruining. Ya, ketika gue sampe sekolah. What I see? Orangorang dengan santeinya bikin kunjaw. Gue gabilang gue ngerjain soal UN murni sendiri. Gue sadar, UN SD pun dengan tenangnya gue nyamain jawaban sama kunjaw yang dikasih guru. Tapi, UN SMP ini gue (sedikit) bertekad buat ngerjain soal apa adanya. Dan ketika liat orangorang pake kunjaw, well it doesn’t matter gue gak menyalahkan mereka. Karena ini UN cumen UN, 40-50 soal untuk 3 tahun. Cumen buat bikin ukuran, bikin pelajaran, dan bikin motivasi. Dengan adanya UN, kita dilatih buat nentuin jalan hidup sendiri. Ngikutin kunjaw mungkin bakal dapet nilei gede dan berpotensi, tinggal pilih mau masuk SMA mana. Dan dari situ kita bakal tau di mana sebenernya kemampuan kita. Kunjaw UN itu, cumen meringankan kita buat pilih mana sekolah yang jadi kemampuan kita.

Well, ketika UN gue cumen ngerjain soal dengan ningkatin ketelitian dan fokus yang gak seberapa. Tetep 
ngerjain soal dengan ngalir sebisanya gue, dan sisanya gue berdebat dengan pikiran dan hati sendiri entah itu bener apa engga. Gue pake kunjaw buat 1 mata pelajaran buat 10 nomer terakhir. Dan ketika bel bunyi gue ambil tas dan langsung pulang. Gue gamau nyamain jawaban, gue tau bakal nyesek dan bakal nurunin mood gue. Its better run from the real for a while…

In the end. Adanya UN, bikin gue belajar banyak hal. Bukan cumen materi pelajaran, tapi juga pelajaran hidup. Semua pro kontra di dalemnya, kadang bikin gue greget dan akhirnya gue cumen bisa tersenyum kecut. Gue sadar banyak hal di sini, hal yang selama ini hanya sebatas pribahasa, gagasan, atau katakata mutiara. Dan hey life is a game and UN is game in a game. ;)

Komentar

  1. "Kunjaw UN itu, cumen meringankan kita buat pilih mana sekolah yang jadi kemampuan kita."

    Bukannya kunjaw itu meringankan buat pilih yang mana sekolah jadi keinginan ya?

    BalasHapus
  2. Iya tapi kalo kita tetep maksa tapi gak sesuai kemapuan kan gabisa juga

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah