Ramadhan, what a perfect Month :)

Marhaban Yaa Ramadhaaaaan, yeah telat gue ngcapinnya tapi engga apaapalah selama masih Bulan Ramadhan masih berlakulah itu katakata sampe ntar Lebaran :D

Okey, gatau kenapa gue janji sama diri gue sendiri, kalo ramadhan ini minimal gue bisa nerbitin satu postingan. Dan yaa kemauan itu gue simpen dan mungkin selama Ramadhan ini gue punya inspirasi buat nulis walopun ntarnya postingan terbit pas mau Lebaran minimal gue udah nepatin kemauan gue *alah apasih ngaco gue*.
Yeah sesuai pepatah yang jadi motivasi gue beberapa bulan belakangan ini ‘There’s a will there’s a way-Ada Kemauan Ada Jalan’ gue emang niatin buat mosting dan alhamdulilah gue jadi nih mosting :D. Sesuai pepatah itu jug ague berhasil ngebuat Ramadhan ala gue sendiri. Well, sebenernya engga ada bedasih sama apa yang biasa orang lakuin di bulan Ramadhan, tapi ada sebagain yang biasa orang lakuin di bulan Ramadhan itu adalah hal baru bagi gue. Misalnya aja, Bubar-Buka Bareng ditauntaun sebelumnya gue gak pernah tuh kenal acara BubarBubaran. Maklum lah gue kan baru aja pindah dari kota kecil plus gue juga baru masuk SMP jadi kalo emang baru ngalamin sih wajar aje hehehe. Okey, sebenernya gue gak berharap banyak bakal banyak ngehadirin acara Bubar*caelah* sama tementemen gue taun lalu itu cukuplah*walopn ampe sekarang belum tuh kelaksana*. But well, ternyata ada satu acara Bubar lagi yang harus gue ikutin*so sibuk gue -_-* itu Bubar diselenggarain sama eskul gue. Karena itu eskul anggotanya lumayan banyak, jadi buat ngadain Bubarnya juga agak ribet kali yah soalnya kan banyakan dari nentuin tempat aja bingung mau di mana. Dan dari pada pusing akhirnya itu Bubar diadain di sekolah aje sebagai jalan amannya. Ada panitia juga yang ngurus jalannya Bubar dan situlah gue nemuin aktivitas yang lumayan nyita waktu plus gue dapet hikmah dari itu aktivitas.

Emang dasar Bulan Ramadhan kali yah, aktivitas apapun asalkan itu bertema Ramadhan dan positiv pasti Allah ngasih kebahagian sendiri di dalemnya buat siapa aja yang ngelakuinnya dengan tulus*eaeaea*. Well, kejadian juga sama gue. Niat gue yang pengin banget punya aktivitas di luar rumah dan ngelakuin halhal yang ada kaitannya dengan Ramadhan, gue jadi ikutan jadi Panitia itu acara Bubar Eskul gue, lumayan lah gue jadi bendahara di situ. Gue milih jadi bendahara sebenernya berat jugasih, nginget duit yang harus dipegang kan gak banyak plus kudu hatihati. Tapi yaa gue udah pengalaman dari dulu jadi bendahara mulu jadi gak terlalu berat laah.  Dari mulei awal disusun kepantian itu kitakita yang jadi panitia udah sibuk nyusun rencana ampe rapat tuh 2 hari dan alhamdulilah lah semua beres tetek bengeknya tinggal pelaksanaannya aja*minta do’a deh biar pelaksanaannya sukses plus bagus :D*. Selama 2 hari rapat itu gue lebih banyak diemnya, la wong kerjaan gue kan megang duit plus ngasih dana buat pelaksanaan jadi yaa gue diem aja gue erjanya ntar kalo udah ada duit :D. Toh panitia juga banyak jadi usulanusulan juga pasti banyak dong. Tapi kadang gue agak nimbrung jugalah buat ngasih saran dan yaa nengahin saransaran panitia lain hehehe.

Dan dari 2 hari rapat itu gue mikir ada hikmahnya juga gue ikutan jadi panitia, selain waktu gue yang lumayan banyak abis dipake rapat. Karena rapatnya juga lumayan ajaib, karena selain banyak maennya plus kita rapat kaya bukan rapat. Rapat kita ini kaya lagi maen bareng tapi ada hal kudu didiskusiin. Tapi, gue liat panitia lain serius tuh ngomongin rencanarencananya dan yah gue salut juga dengan segala keancuran mereka akhirnya sih jadi juga ntar acara*semoga, amin*. Dan hikmah lain yang bisa gue ambil itu, gue di sini lebih berasa berguna buat eskul gue. Yah ngerasain lah gimana caracara beorganisasi. Dan yaa gue juga pengin ngebuktiin bahwa waktu itu gue disidang bukan karena gue benci banget sama eskul itu, tapi emang karena ada hal lain yang gabisa gue atasin. Dan jadinya gue panitia di sini hal itu emang ikut jadi bagian kepanitian Bubar eskul gue ini. Tapi di sini gue ngelatih diri sendiri buat tetep kerjasama sama mereka dan ngejalin balik silahturahmi yang dulu sempet gue putusin, dan di sini juga gue ngelatih diri sendiri buat jadi bagian dari mereka walopun cumen buat seruseruan, toh kita deket sama orang bukan berarti kita harus kenal segala tetek bengeknya dia. Kita bisa seruseruan cukup dengan tau dia yang emang bisa diajak becanda plus kerjasama juga. Karena kita hidup ini gabakal monoton dan ketemu orang yang cumen ituitu aja, toh nantinya kita bakal terus tumbuh dan seiring berjalannya waktu pun temen atau orangorang yang kita temuin pasti beda.

Dan yaa sekarang gue udah bisa ngerasain senegnya seruseruan kaya dulu lagi. Walopun gak seseru dulu, tapi seengganya gue berhasil ketawa ngakak, juga ngemotovasi diri gue sendiri plus ngejalin silahturahmi balik, gue pikir ini sebagai berkah Ramadhan yang Allah kasih ke gue. Gue gak boleh siasiain berkah ini, dan apa yang gue alamin di Ramadhan ini semoga tetep gue tanem di dalem diri gue buat jadi pelajaran buat gue nantinya J

Yeah kayanya gue harus stop ini kegiatan tulis menulis gue, karena ternyata nyokap udah mencakmencak nyuruh gue bantuin dia masak. Well gue pamit, see yaa in next post and enjoy this post :D 

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah