Buat Keadaannya Sama

Hmmm I’m really like fresh air in the morning. Yaps, selain suka sore gue juga seneng saat pagi. Apalagi waktu matahari lagi rising up dan langit warnanya berubah dari item ke berbagai warna gradasi biru. Uh love it. Tapi sayang gue gabisa tiap hari liatnya, karena gue kudu siapsiap sekolah. Bahaya kan garagara liat langit gue jadi terlambat sekolah. Ntar kalo ditanya guru,

‘Kenapa kamu terlambat?’.’Saya liatin dulu langit Pak, kalo subuhsubuh bagus langitnya’.’…….?’ *hening*.

Nah loh, guru juga pasti bingung kan, alesannya ko aneh banget. Bisabisa gue kena ceramah satu jam pelajaran. :D

Okay, back to the topic. Weekend ini kayanya gue rada santei karena gada tugas yang numpuk, rumah juga keanya udah beres. Jadilah gue ngeposting. Bingung juga sih, pagipagi gini mau nulis apa yak? Kalo pake topic yang serius mah gaasik. Weekend gini seriusseriusan.

Oyah, pagi ini gue baru dapet sms dari temen gue kalo dia dimention sama salah satu penulis buku yang dia punya, kalo si penulis itu liat blognya dan ngedukung dia buat nulis. Hey, itu kesempatan! Berarti kita dapet dukungan, dan yang paling penting adalah kita bisa belajar dari dia.

Dari buku yang pernah gue baca, sebenernya apapun yang kita mau lakuin kita harus membuat keadaan atau kondisi kita sedeket mungkin atau sesama mungkin dengan apa yang lagi kita lakuin sekarang. Contohnya gini nih, kalo diusia gue ini pengin jadi penulis. Kita harus buat keadaan kita kaya seorang penulis yang ulung. Kita harus bergaul sama orangorang yang memang ahli dibidang tulismenulis, kita harus pinter ngejaga mood buat terus nulis, kalau ada ide kita harus cepetcepet nulisin biar ga ilang dan bisa dikembangin. Yah hal-hal semacam gitu. Atau kalo perlu, di kamar kita ditempel banyak artikel, potongan cerpen, novel, buat refrensi tulisan kita. Yang paling penting kita harus mau belajar dengan sungguhsungguh. Karena sebenernya, menulis itu bukan hal yang gampang.

Kalo kita udah buat keadaan kita kaya gitu, Insya Allah deh tulisan kita bakal bagus dan bisa diterbitin di media cetak. Tapi, jangan ngarep dulu bakal langsung diterbitin. Kita harus tetep sabar, ngirim tulisan kita, nunggu balesannya. Dan biasanya balesannya yang bikin kita down karena tulisan kita gak dimuat. Justru di sanalah kita harus menjadikannya sebagai motivasi, bahwa kita ternyata harus lebih keras belajar nulis, biar lebih bagus.

Gue sendiri sebenernya belum membuat keadaan gue sebagai penulis. Walaupun sering ngeblog, gue belum pernah coba nulis cerpen dan nerbitin ke penerbit. Gue pikir sih, nunggu blog gue banyak yang baca aja. Kalo emang pada suka, beberapa gue bakal edit dan nerbitin. Tapi gak sekarang, gatau deh kapan. Buat gue sekarang, lebih baik gue jadiin nulis atau ngeblog jadi hobi.

Tapi, buat kalian yang emang mau nulis dari sekarang. Cara diatas tadi bisa diikutin. Sebenernya gabuat yang pengin jadi penulis aja. Penyesuaian keadaan itu bisa kita terapin dikegiatan apa aja. Kalo kita mau pinter b.inggris bisa dipake metode itu, mau bisa fisika juga bisa. Pokoknya semuanya bisa plus dengan tambahan tekad, usaha, dan do’a ;)

Ealah, jadi serius dah. Biarin deh, pagipagi udah dapet ilmu dan pencerahan gak apaapa kan. Jadi paginya lebih bermakna gitu ahahaha. Adiosssssss :*

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah