Sahabat? hmm

Good morning, woooorrlllddd!!! Hahaha heya, sekarang gue lagi di sekolah. Emang dasar sekolah yang suka beda sendiri, 6 kali dalam seminggu kita harus pergi ke sekolah. Buat gue sih bisa tiap hari dateng ke sekolah.
Karena sekarang sekolah lagi ngadain bazar pendidikan atau gatau lah apa, siswanya bebas dan gada eskul. At all jadinya sekolah sepi, so daripada gue buang waktu mending ngeblog.

Talk abou your life? Gimana sih hidup kamu? Kalo ada orang yg nanya gitu pasti jawabannya panjang deh. Karena kan, tiap harinya hidup kita ini punya cerita yang berbeda. Kemaren bisa aja kita lagi sakit, tapi waktu tadi bangun kita udah seger lagi dan siap beraktivitas. Atau kebalikannya, kemaren kita sehat bugar, eh pagipagi bangun badan meriang.

And, if I talk about how my life…………………………………….so complicated. Hahaha hidup gue itu rumit, rumiiit banget. Kaya rumusrumus fisika yang gada habisnya. Tapi, sebenernya bukan hidup gue aja ko yang rumit, gue pikir hidup semua orang juga pasti rumit. Yang bikin lurusnya itu, gimana setiap individu tersebut menghadapi hidupnya, karena hidup emang sebuah tantangan kan J

Salah satu cara gue buat bikin hidup gue lebih mudah, fun, dan bahagia hahaha adalah ke sekolah tiap hari!!!! Yaps, sekolah itu emang bukan tempat sample dari gambaran neraka ntar ko. Justru sekolah itu tempat pengembangan karakter kita. Sekolah itu gudangnya karakter orang. Tinggal pilih kita mau nyontoh siapa jadilah kita yang baru. Pribadi hasil duplikatan warga sekolah dengan pengembangan secukupnya.

Tapi alesan gue ke sekolah bukan itu, gue sekolah tiap hari buat ketemu 2 anak yang cempreng dan rempong. Cerita tentang apaaa aja, dari mulai pacar sampe mantan. Debat tentang pelajaran, sifat orang, banyaknya sih pelajaran. Ngometarin kakak kelas, adek kelas, temen seangkatan, sampe penjualpenjual di kantin sekolah. Yang paling gila sih, nyari kakak kelas buat diketawain. Eits bukan diketawain di depan idungnya, tapi buat ngetawain tingkahtingkahnya yang emang pada gila. Dari mulai makan di kantin kaya makan di warteg dengan acara kaki naik ke bangku, makan di atas mejanya, gelantungan di jendela lagi baca asmaul husna, nerima telepon sambil teriakteriakan, dan kegilaan kakak kelas gue lainnya. Ngeliatin tingkah mereka itu jitu buat ngobatin mood gue yang lagi BT.

Lupa waktu, sampe akhirnya bel masuk bunyi dan kita pisah buat belajar. Ganti pelajaran, kita tetep nyari waktu buat ngelaporin hal-hal lucu sepele di kelas masingmasing.

Buat kita bertiga, gue dan 2 temen gue yang rempong ini. Kita bukan sahabat, soulmet, atau tiga serangkai. Kita cumen 3 siswa salah satu SMP di Bandung yang tiap hari ketemu buat ancurancuran. Dari mulai debat, berantem, ngetawain orang, dan hal gila lainnya.

Bagi kita, guasah mendeklarasikan bahwa kita sahabat atau apa. Kita deket karena hati kita dan kemauan kita yang ngedorong kita buat barengbareng, deket, dan cerita banyak hal.

Gue rasa, beruntung banget gue bisa kenal mereka berdua. Gue gaperlu jadi siapasiapa buat bareng mereka. Gue cumen perlu jadi diri gue sendiri. Dengan adanya mereka pun mereka ngasih tau kalo hidup kita yang susah ini gausah dibuat lebih susah lagi. Mereka gue bantu gue buat tetep cheer up, ketawa, tenang kalo gue lagi down. Karena secara gak langsung, kita ngebuat satu sama lainnya tetep cheer up.

Hey, but although I’ve another friend here. I’m still always miss my friend at east of West Java. 3 orang yang sama ancurnya, idiotnya, gilanya sama gue. Yang juga udah nemenin perantauan gue di kota kecil yang asri itu. Jujur, gue kangeeeeeen bangets sama mereka. Pengin deh ke sana, tapi sekolah gue yang maksa gue tetep di Bandung.

Dan apa yang disyairkan Imam Syafi’i juga bener ‘Merantau lah, kau akan dapatkan pengganti kerabat dan kawan’ yang artinya Imam Syafi’I menyuruh kita meninggalkan tempat lama, tempat kita nyaman hidup menuju sebuah tempat yang penuh tanda tanya: tanah perantauan. Jika merantau, kita akan akan mendapatkan pengganti yang kita tinggalkan, yaitu kawan dan kerabat yang baru, tentu tanpa melupakan kawan dan kerabat lama.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah