Ngabur yg 'Gak Wajar'

Kali ini, gue mau ngedaftar kebegoankebegoan yg gue lakuin pas mau ngabur latian demo eskul tadi siang.

1. Waktu pelatih ngumumin eskul gue buat ngumpul. Dengan lempengnya gue jalanjalan di tengah lapang yg niatnya mau ke mesjid, karena mesjid penuh kita balik lagi. Gue gasadar, kalo dari ruangan tempat Pelatih ngumumin itu ada kaca (walopun kacanya item) tapi pasti keliatan banget gue bareng temen gue lagi kelayapan di lapang (yang artinya nampangin diri bahwa hari ini kita hadir di sekolah).

2. Balik dari tuh lapang, kita dengan muka watadosnya berdiri di deket tempat ngumpulnya aggota eskul gue. Sampe minta selembaran tau deh apaan. Dan kita pun setor tampang di depan Komandan plus Pelatihnya.

3. Dengan dinginnya, kita nagbur aja gitu waktu Pelatih lagi entah ke mana. Dengan ‘dianter’ sama salah satu anggota yg mau ikut latian. Dan (mungkin) temen seangkatan dan junior kita pun tau kalo kita itu ngabur. Karen kita pergi di depan mata mereka banget.

See, you know how silly are we? Udah setor muka gitu masih aja maksa buat ngabur.

Setelah sukses dan lempengnya kita ngabur. Rencananya gue mau nyusulin nyokap di salah satu Mall, eh nyokapnya juga belon mandi belon apa jadilah gue nyampe duluan di sana. Kebetulan, nyampe sana itu pas sama waktu Dzuhur. Gue shalat ajadeh sambil nunggu nyokap.

Waktu shalat, sempet kepikiran kenapa gue ngabur yak? Walopun gue tau konsepnya tapi tetep aja ingetinget lupa, apa gue balik ke sekolah ajayak? Masih ada waktu juga. Itu tuh ga khusu banget kan shalatnya?. Selsei shalat, gue liat hp dan ada sms plus miscall dari tementemen gue. Dih udah deh gaberes, gue ngabur eh masih aja dicariin. Okedeh gue balik ke sekolah, dimarahin marahin ajadeh bomat.

Dateng ke sekolah? kira gue bakal ada sidang dadakan lagi. Beuh Pelatih lempenglempeng ajatuh sama gue. Fiuuuh slametslamet sampe akhir latian. Gitu napa? Yg penting gue ada kan? Hadir gitu.

Jujur, gue ini anaknya benerbener gabisa disiplin. Bawaannya pengin ngelanggar peraturan mulu. Meski kadang ujungujungnya nyesel juga. Difacebook gue pernah nulis, ‘gue suka kebebasan, tapi kebebasan yg logis’. Jadi gue suka bebas tapi kebebasaannya masih logis. Kaya tadi tuh contohnya, logislogis aja kan? Ya kan? Iyaa deeh.

Plus gue punya salah satu moto hidup. Bahwa idup itu cumen sekali, kalo dalam jangka waktu berpuluhpuluh taun kita monoton ngikutin peraturan mulu mah gada asikasiknya. Bikin onar kek dikit biar hidup tuh berwarna biar ga aneh biar asik. Well asal berani nanggung segala resikonya yak!!

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah