Menjadi Tua


Sekarang sore dan langit engga biru. Gue selalu suka langit, apalagi sore. Refreshing mewah berasal dari hal sederhana J

Okaay, warna oren itu kalo gasalah gradasinya kuning atau merah yg nyerempetnyerempet jadi coklat nantinya. Kalo coklat identik sama hal yang tua.

Hmm menjadi tua, pernah gak sih kepikiran gimana kita tua nanti? Gimana kita saat umur 50 tahun, liat anakanak yg udah gede atau mungkin gendong cucu. That’s a perfect life, menjadi tua dan bahagia.

Tapi harapan manusia kadang gak sesuai dengan realita. Di film Eclips, Rosalie curhat ke Bella bahwa kalo dia bisa memilih dia gak mau jadi vampire. Lebih baik dia menjadi manusia biasa dan menjadi tua bukan stuck disatu penampilan umur. Dia pengin punya keluarga, bareng sama suaminya sampe tua dan akhirnya punya cucu live happily ever after. Tapi kenyatannya? Walaupun umurnya lebih dari 100 taun, di mata orang ia tetap berumur belasan tahun.

Orang tua. Kita anakanak muda, kadang ngeremehin atau bahkan sebel sama orang tua. Cape deh denger ocehan nasehatnya denger suruhannya, ah pokoknya orang tua tuh gak ngerti kita. Tapi pernah gak sih kita kepikiran, someday kita juga bakal seperti kaya mereka.
Kita bakal punya anak, dan mereka bakal tumbuh jadi seperti kita sekarang. Disaat itu, mereka juga pasti akan mencoba hal-hal yg kita lakuin sekarang. Dan disaat itu kita bakal posesif karena naluri orang tua yg selalu ingin melindungi anaknya. Atau, ketika kita pengin sesuatu sekarang segala terpenuhi bahkan kadang orang tua berkorban untuk gak memenuhi kebutuhannya dulu. Dan nanti kita juga bakal gitu, harus rela mengesampingkan kepentingan kita demi anak, orang tua gaboleh atau memang gapernah egois. Gue sering berpikir, bahwa jadi tua itu gak menyenangkan.

Satu lirik lagu yg pernah gue denger ‘Selamat ulang tahun, jangan jadi tua dan menyebalkan’. Yak terkadang, jadi tua itu adalah kembalinya kita ke masa anakanak yg nyebelin. Mungkin karena faktor ‘kita lebih lama hidup dari kamu’ kadang orang tua suka sombong dan nyebelin sendiri. hehe

Jadi gue pikir, kalo kita kelak gamau dikeselin sama anakanak muda yg labil kaya kita sekarang yaa jadilah orang tua yg wise. Jadi tua itu pasti, dan harus dilewatin. Kadang, remaja itu nyari sosok orang tua yg wise, yang dalam umur tuanya dia bisa tetap sharing sama anak remaja buat ngasih motivasi. Karena fungsi kita menjadi tua adalah menikmati apa yg udah diperjuangkan di masa muda dan memberi inspirasi buat yg muda.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah