IT ? Ohh Boring (:

Setelah gue bersedihsedih ria belakangan ini, otak gue juga dipenuhin ama imajinaimajinasi yang gajelas, sekarang gue mau back to my self hahah :D

Kali ini kedua kalinya gue ngeblog di lab sekolah. gatau ini postingan bakal langsung terbit apa engga yang pasti gue sekarang ngetik dulu aja. dari pada gada kerjaan diem liatin guru gue yang lagi jalanjalan liatin komputer anakanak idu apa engga. maklum lah di lab gue ini ga semua komputer nyala. paling cumen ada 20-an. dan kali ini katanya kita mau belajar tentang Ms. Word, dari teori yang nerangin fungsi ini itu ampe prakteknya yg dijamin bikin gue boring banget. bukan gue sok atau apa, gue ini termasuk gaptek loh. punya banyak jejaring sosial juga kadang ngerorr mulu -_-

yang bikin gue boring di sini adalah gurunya yang 'sedikit' gaasik. neranginnya itu bikin gue bosen. walopun yaa gue percaya mereka pasti nguasain banget apaapa tentang TIK tapi cara ngajarnyaa bikin gue boring. apalagi gurunya ini lumayan muda, ngomongnya juga belum tegas dan kata gue sih belum ada wibawanya. oke salah sih gue ngomongin guru gini. apalagi sekarang ada tugas yang harus gue kerjain. tapi karena gue bukan anak rajin bin tekun tugas gue udah selsei dengen sukses hasil contekan ke buku kelas 7 gue sebelumnya :D

eeh tapi ternyata si Guru Muda dateng, alhamdulilaaah gue gak terlalu boring deh. okey sekarang gue harus konsen ke pelajaran sekarang. kalo gurunya asik sih gue pasti bakal merhatiin seserius mungkin. walopun di sini gue lebih banyak meleng plus telminya. contohnya yaa sekarang ini gue disuruh nyari fasilitas atau apalah yang ada di Ms. Word tapi jatohnya gue malah nulis bagianbagian di MJS. Word. tapi untungnya gue punya udah punya buku paket. yaa lumayan laah gue bisa ngerti dikitdikit. walopun pikiran gue masih tetep fokus sama nulis blog :D. padahal di sampung gue ini ada guru juga. gue tetep nulis aja, toh dianya juga kaga negor gue hahahaha

Fiuuuh gue gangerti deh apa yang diajarin hari ini. bingung, gimana ntra ajadeeeh :D lagi kalo emang udah ada dibuku ntar gue tinggal baca *benerbener pede gue, nilei gue jeblok mewek dah*

Apaapaan si nih enternya gajalan. Iya udah deh dari pada ntar nilei gue jeblog, dan gue mewek mending gue stop nulis dan fokus belajar. apalagi kalo ntar tibatiba koneksi internet mati dan posting ini gak kekirim, rugi dong gue :D *kayanya emang udah rugi dari tadi*

Okey buuuyyy all see yaaa :-h

Komentar

  1. fadli says:

    assalamu'alaykum
    barangkali aku komentator pertama, perhaps?
    aku ga ingin bercerita tentang IT melainkan mengenai nek ami.

    Nenek Pemulung di Pulau Untung Jawa
    source eramuslim.com: Rabu, 07/07/2010

    Perawakannya kecil. Di wajah dan dahinya tampak jelas kerutan tanda usianya sudah lanjut. Sambil menggendong karung plastik, dia berjalan menyusuri pantai Pulau Untung Jawa. Seorang diri. Nenek ini cekatan memunguti aneka benda plastik yang bertebaran di bibir pantai.

    Satu, dua, tiga jam. Dia terus berjalan menyusur pantai, berharap ada limpahan “rezeki” berupa sampah plastik yang terbawa oleh ombak Laut Jawa. Sesekali dia rehat dengan berjongkok. Sudah pasti, dia sangat kelelahan.

    “Nenek itu orang yang paling kasihan se Pulau ini, Mas…,” kata salah seorang penjual minuman keliling di pantai Pulau Untung Jawa.

    Nenek itu sering disapa Nek Ami. Dia satu-satunya wanita sepuh yang berprofesi sebagai pengumpul plastik bekas di Pulau Untung Jawa. Di usianya yang sudah senja, dia masih berkutat dengan ketidakpastian hidup.

    Dalam sehari, rata-rata dia berhasil mengumpulkan 2 kilogram sampah plastik yang kemudian dia jual Rp 2 ribu per kilonya. Sejak matahari mulai terbit, dia sudah berangkat ke “kantor”-nya di pantai. Dia mengacak-acak onggokan-onggokan sampah yang terbawa ombak.

    “Nenek mah udah lahir lama sebelum merdeka, tong (Mas)…,” tuturnya. Itu berarti usianya sudah lebih dari 65 tahun. Bisa jadi 70 atau 80 tahun. Sambil asyik memilah sampah, dia bercerita bahwa di pulau ini tidak ada orang yang seperti dirinya.

    “Orang pasti malu jadi tukang ngambilin ‘mainan’ (istilah dia untuk sampah plastik), tapi mau begimana? Nenek masih butuh makan, nggak ada yang ngejamin (menjamin),” ungkapnya.

    Obrolan kami berlangsung singkat, karena sudah mau magrib. Nek Ami pamit pulang. Rumahnya ada di bagian belakang pulau. Sekira 10 meter di belakangnya terdapat hutan bakau yang berbatasan dengan laut lepas. Air di rumahnya pun asin. Rumah itu sangat sederhana. Di depannya terdapat bangku panjang sebagai tempat dia biasa selonjoran selepas bekerja.

    Mari berhitung sederhana. Harga sampah Rp 2 ribu per kilogram. Bila Nek Ami ini hanya mampu “menghasilkan” 2 kilogram saja sehari, berarti penghasilannya tiap hari hanya Rp 4 ribu. Sebuah angka yang hanya cukup untuk membeli sepiring lontong sayur tanpa telur.

    Namun, tidak terlihat kerisauan, kecemasan, atau keluh kesah di wajahnya. Salut. Nek Ami adalah sosok yang tetap punya wibawa, harga diri, dan martabat yang tinggi walaupun dia secara materi tergolong dhuafa. Tidak terucap sedikit pun kata mengiba-iba dari bibirnya.

    “Yang penting bisa makan apa aja, masih bisa jalan, masih bisa ngeliat,” ujarnya lirih sambil mengunyah sirih yang jadi camilan favoritnya.

    Nek Ami, boleh jadi miskin harta, tapi sungguh kaya jiwa. Nek Ami secara tidak langsung menjadi bagian dari usaha pelestarian lingkungan dengan menjadi pengumpul sampah. Subhanallah, hidup ini memang penuh hikmah. (Liputan Dompet Dhuafa)

    semoga bermanfaat ya..

    BalasHapus
  2. fadli says:

    assalamu'alaykum warahmatullah,
    senang bisa mampir ke rumahmu

    ini adalah rumah yang menyenangkan dan beraneka warna. good luck to you..
    you're very special.

    semoga Allah membimbingmu senantiasa.

    BalasHapus
  3. walaikumsalam,
    seneng juga nih ada yang mampir :)

    makasih, tapi kalo emang ada saran ditunggu loh sarannya hehehe

    amin :)

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah