Back to Village Weekend

Setelah beberapa minggu belakangan ini setiap weekend gue selalu jadi anak terlantar karena ditinggal bonyok, akhirnya minggu kemaren gue ngerasain hasil ditinggalin bonyok tiap weekend.

Jadi ceritanya, bonyok gue ini lagi bikin entah saung atau villa deh gue mah lebih suka bilangnya sebagai unkbild (baca: angbild) yang artinya unknown building. Abis mau dibilang saung ko ya konstruksinya kaya rumah, dibilang villa? Kesannya gimana gitu la wong gada miripmiripnya sama villa.

Sabtu kemaren, abis pulang dari sekolah gue langsung tidur. Waktu bangun, entah kenapa satu yg gue pikirin itu nyusulin bonyok ke Sumedang, tempat si unkbild dibangun. Karena, gue gapernah keluar kota sendiri dan ini hampir sore jadilah gue pergi bareng  sepupu. Tadinya, gue gabakal ngabarin bonyok karena bokap terutama paling pantang buat ngasih gue atau nyokap buat keluar kota pake kendaraan umum. Ternyata, tekad gue itu gabertahan lama, waktu nyokap nelpon gue kasih tau kalo gue bakal nyusul, eh ternyata gapake babibu langsung ngasih iji. Ajaib.

Jadilah naik bus ke Sumedang ini menjadi kali pertamanya gue keluar kota pake kendaraan umum. Rada udik juga sih senyamsenyum sendiri di bus. Oke mas mbak harap maklum ajadeh, orang desa so ngota baru naek bus umum!! Setelah +/- 1jam perjalanan yg gue habiskan dengan cuapcuap sama sepupu, sampe lah gue di Sumedang. Huaaah anget.

Waktu sampe, rada bt juga ternyata bonyok masih di unkbild dan baru sejam kemudian jemput gue dari rumah sepupu gue ini. yg nambah btnya lagi, waktu itu ujan gede, gue sakit tenggorokan, dan lapar. Apalagi buat sampe unkbildnya ini gue harus jalan turun dulu, dengan keadaan hujan gede, lewat jembatan bambu yg berubah jadi serem waktu malem, dan lewat jalan batu bertanah yg dipastikan licin bikin serem.

Setelah melewati berbagai rintangan, akhirnya gue dapet hadiah berupa nasi dingin dengan tahu dingin juga. Takapalah sikat aja, laper bgt bo meski gue udah nyemil berbagai makanan tadi. Perut kenyang, waktunya tidur. Dengan keadaan sekitar di kelilingi kegelapan karena gada tetangga, kita berdamai dengan makhluk halus dan pergi tidur dengan pulas sepulaspulasnya sampe ayam mulei cuapcuap besok paginya.

Asli, nyokap, bokap, dan gue sepakat gak ngerasa takut sama sekali kemaren malem. Meski keadaan gelap, di kelilingi berbagai jenis pohon dan tumbuhan, dengan kondisi sebelah utara ada 2kuburan nyasar, kita gak ngerasa merinding sama sekali. Terbukti dengan bokap lembur beresberes unkbild sampe jam 1 dini hari. Kebayang gak sih? Ketika poconggg lagi beraksi, bokap juga beraksi tapi engga pada gangguin satu sama lain.

Stop talking dark thing, paginya gue kebangun dengan ribut nyokap yg bilang ‘cai ngocooooor!!’ yap unkbild ini terletak di desa yg benerbener desa di mana susah bgt buat nyari wc karena warganya masih MCK di pancuran yg terletak di dekat kolam buat bagi rezeki sama ikan. Jadilah air juga rada susah didapet walopun airnya jernih. Kalo buat unkbild ada mata air yg asalnya dari tanah yg kalo ujan bisa ngalir tanpa henti. Cumen kebetulan abis kemarau jadi air tanahnya nyusut, makanya nyokap seneng pagipagi udah liat air ngalir. Artinya, nyokap bisa nyuci piring, masak aer, nyeret gue dan bokap buat bikin nasi liwet.

And it’s totally true, bangun tidur gue udah disuruh beresberes dalem unkbild dan mondarmandir ngambil bahan buat bikin nasi liwet dkk. Dari beras, duo bawang putihmerah, salam, serai, kaldu masuk jadi satu. Nah dimasaknya pake apaan? Magic Jar? Oh BIG NO!! Kita bikin nasi liwet pake kastrol di atas suluh, *eh b. indonesianya apaan yak?* Serasa ikut acara yg kaya ditv gue, liat nyokap niupin api pake paralon bekas biar apinya gede atau tau biar apa, ngerasain perihnya asep dari suluh, pokoknya ngerasain masak di atas suluh deh!! Tapi asik juga sih, jadi gausah repotrepot buat ikut acara tv buat ngerasain kaya gitu hihihi.

Nasi liwet jadi, nyokap terus masak telur dadar. Gue mah bagian ngocoknya doang. Rada susah juga masakmasak di atas suluh gitu, serba salah. Kegedean apinya takut gosong, kekecilan eh ko ya ga matengmateng. Nyokap juga nih, sesi pertama goreng telur rada gagal akibat kelamaan masaknya tapi ke sananya sih lancar. Ga cumen telur, kangkung juga ikut dimasak di suluh itu. Hasilnya? Sama aja kaya masak dikompor. Terus, kita juga masak asin, peda di atas suluh. Pake apa cobaa? GENTENG!! Yep gausah pake minyak, ketel, spatula. Cukup simpen di genteng di atas suluh taro deh di genteng ikannya, sambil bikin nasi liwet tadi sambil bakar si asinnya juga. Selsai semua, kita makan. Menunya, nasil liwet, kangkung, telur, asin, peda, kerupuk, sambel terasi. Wirr nyamnyam yummy!!

Gue emang anak kampung, dari jaman orok makanan yg sering dicekokin bonyok ya gajauh dari masakan sunda ala timbel komplit gitu. Yg gabisa kelewat kalo gue lagi makan sekeluarga yaa si asin, sambel terasi itu.  At all gue juga suka semua sambel sunda, such as sambel tomat, terasi, oncom, hejo, dkk. Bagi kalian yg gasuka cobain deh!! Asli gak bakal apaapa makan terasi, gabakal sampe bau ketek atau gimana. Yg gasuka asin, cobain juga!! Asin apaan? Peda, sepat, tongkol, pindang ah pokoknya ntu semua makanan enak gabakal bikin sakit deh! Selamat Mencoba.

Oya, weekend singkat gue ini lumayan asik. Meski tenggorokan sakit dan gue terancam sakit, meski tugas terbengkalai di rumah, dan meskimeski lainnya tetep weekend kemaren itu ASIK. Balik ke desa. Yang gacumen bisa gue baca atau denger, tapi dirasain sama gue. bukan atas perintah, prosedur, dari siapapun tapi gue yg bikin bareng keluarga gue. Ternyata, gaperlu ke tempat obyek wisata buat ngerasain gimana rasanya idup di desa, gue bisa rasain dengan senyatanyatanya di unkbild.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah