Ngelayap Sendiri

Jalan-jalan sendiri di Bandung? Well, never I did before last weekend.

Yea, abis UTS yang bikin tingkat ke-desprate-an gue naik dikit akhirnya gue memutuskan buat refreshing sendiri ke BIP dengan alasan benerin hp. Walaupun, besoknya masih ada sisa UTS ya takapa lah.
Ko ya bangga aja gitu ke BIP sendiri hehe. Ya soalnya, selama gue di Bandung paling banter gue jalan sendiri itu cumen ke daerah Bandung tengah masih deketdeket dari rumah lah. Kalo BIP kan udah ada di Bandung utara gitu, dengan kondisi Bandung yang macet dan luas ini buat ke bagian utaranya aja udah nantang bgt *dasar anak kuper* hihihi.

Benerin hp? Eh beneran kok!! niat gue emang benerin hp yang rusak sama rencananya sih nambahin aplikasi sekalian ngebenerin hp gue sekarang. Dan…. Servicenya itu ke mana lagi kalau bukan ke BEC yang deketdeket sama BIP yippie!! Sekalian 1 kali mendayung 2-3 pulau terlampaui dong hehe.
Okay ngetripnya, pertama gue harus ke Dukomsel dulu buat nambahin aplikasi dihp gue yg sekarang. Hasilnya? Ga memuaskan. Karena, yang ditambahin game semua. Dududu -_-

Selsei dari Dukomsel, gue ke BIP. Nape gak ke BEC? Katanya mau benerin hp? Weits, kalem dong. Jadi si Nokia Care ini, engga ada di BEC tapi di dalem gedung Gramedia Merdeka yang ada di depan BIP. Masih proses sih, diliat yang rusaknya apaan. Abis tu hp udah mati total,
Karena Bandung itu gapernah beres dari macet, yaa akhirnya gue beres ini itu jam setengah 4an. Penginnya sih berlamalama window shopping di BIP, tapi entah kenapa gue lagi ogah shopping walaupun cumen window. Alhasil gue cumen beli iketan ke sana, gawe bgt kan? Xixixi :D

Di saat gini, gue dilemma aoakah gue pulang aja atau makan di warung steak murmer hasil promosian temen gue. mayan kan, perut udah berkonser ria karena udah diajak jalan tapi gak dikasih asupan wehe
Tapi, si sikon ini engga mendukung. Karena musim ujan, yaa cuaca juga udah gelap ditambah ini weekend yang pasti bakal macet dan pasti ngaruh sama waktu yg dijamin bakal ngaret. Kalo gue makan di sono, alhasil ntar pulang malem. Walaupun bonyok gada, tapi sebagai anak yang masih di bawah umur dan apalagi gue cewe gue belum boleh pulang malem apalagi dengan keadaan gue yg ngelayap sendirian.

Setelah berdilema ria, dengan merenung di bawah pohon rindang sambil nunggu angkot, akhirnya gue putuskan untuk pulang. Ga jodoh kali ya buat makan di sono, kapankapan ajadeh kalo ada waktu.
Untuk balas dendam, sampe rumah gue langsung melahap makanan yang ada di meja makan. Gamau rugi perut dongski, steak tak terjamah yang ada di meja pun jadi yeay :D

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Syair: Rindu Dendam

Sepotong 'kejujuran' di Papua

Kandungan ayat 5-6 Q.S Al-Insyirah